Connect With Us

Jamin Keselamatan di Kargo Bandara Soekarno-Hatta Latih Barisan Relawan Kebakaran

Achmad Irfan Fauzi | Selasa, 10 September 2019 | 10:00

| Dibaca : 676

Kegiatan pelatihan untuk para relawan di gedung Terminal Kargo dalam mencegah dan penanggulangan bahaya kebakaran, Selasa (10/9/2019). (@TangerangNews / Achmad Irfan Fauzi )

TANGERANGNEWS.com-PT Angkasa Pura II (Persero) melalui Kantor Cabang Utama Bandara Internasional Soekarno-Hatta menyelenggarakan pelatihan kepada seluruh pihak terkait yang menjadi relawan di gedung Terminal  Kargo dalam mencegah dan penanggulangan bahaya kebakaran pada Selasa 10 September 2019. 

Seperti diketahui bersama, musibah terjadinya kebakaran dapat terjadi kapan saja dan dimana saja. Tentunya, diharapkan dengan digelarnya pelatihan kepada para relawan ini dapat memberikan pengetahuan tentang pencegahan dan penanggulangannya, sehingga dapat meminimalisir resiko kebakaran, kerugian materi atau pun korban jiwa. 

Senior Manager Of Branch Communication and Legal, Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Febri Toga Simatupang mengatakan, kegiatan latihan bersama seluruh relawan yang ada di gedung Terminal Kargo tersebut kali ini bertajuk ‘Menjamin Keselamatan Bisnis Kargo’. 

BACA JUGA:

“Kegiatan sebelumnya biasanya dilakukan di Terminal 1,2 dan 3. Kali ini kami menggelarnya di Kargo sebagai langkah strategis kami agar seluruh pihak, mulai dari pegawai, mitra usaha dan mitra lingkungan dapat memiliki tanggung jawab bersama. Sebab, kebakaran bukan hanya tanggung jawab petugas Pertolongan Kecelakaan Penerbangan dan Pemadam Kebakaran (PK-PPK) saja,” jelas Febri, Selasa (10/9/2019). 

Tentunya dengan melatih dan memelihara serta meningkatkan kemampuan komunitas di gedung Terminal Kargo dalam upaya pencegahan serta respons cepat untuk melakukan tindakan awal pemadaman kebakaran dapat mengurangi akibat dari kebakaran. “Kita dapat ketahui bersama, jika terjadi kebakaran akan mengakibatkan tidak bisa bekerja, kerusakan peralatan kerja, hilangnya dokumen penting. Bahkan resiko terburuk adalah kemungkinan adanya korban jiwa. Sehingga para relawan ini ketika melihat atau menghirup sesuatu yang mencurigakan dapat terjadinya kebakaran dapat melakukan tindakan awal seraya menghubungi petugas PK-PPK,” terangnya. 

Selain 80 peserta relawan di Terminal Kargo , turut juga dilibatkan seluruh entitas yang beraktivitas di  Terminal Kargo seperti Polres Bandara Soekarno-Hatta dan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas 1 Bandara Soekarno-Hatta.  

Latihan barisan relawan ini merupakan kegiatan simulasi yang dipayungi sejumlah Undang-Undang, diantaranya UU Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dan Surat Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor SKEP/100/XI/1985, tentang Peraturan dan Tata Tertib Bandar Udara.

 “Hari ini merupakan penyempurnaan latihan untuk relawan setelah sebelumnya mereka kami perkenalkan dengan perlengkapan hydrant, penggunaan hydrant sehingga kita semua dapat menjamin keselamatan dalam berbisnis di Terminal Kargo,” terangnya. (DBI/RGI)

KOTA TANGERANG
Rawan Pohon Tumbang, Pemkot Tangerang Bentuk Timsus

Rawan Pohon Tumbang, Pemkot Tangerang Bentuk Timsus

Jumat, 15 November 2019 | 18:24

TANGERANGNEWS.com—Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata membentuk tim khusus (timsus) untuk mengantisipasi dan menangani pohon-pohon yang tumbang.

TANGSEL
Animator Kelas Dunia Kumpul di ICE BSD

Animator Kelas Dunia Kumpul di ICE BSD

Sabtu, 16 November 2019 | 22:05

TANGERANGNEWS.com-Animator kelas dunia yang telah sukses di kancah Internasional ramaikan Beast 2019 yang digelar oleh Sinar Mas Land dan

WISATA
7 Destinasi Liburan Keluarga Paling Istimewa di Padang

7 Destinasi Liburan Keluarga Paling Istimewa di Padang

Jumat, 15 November 2019 | 16:04

TANGERANGNEWS.com-Katakan segala hal yang Anda ketahui mengenai Padang. Mulai dari Teluk Bungus, Kepulauan Mentawai, Wisata Bukittinggi, Taman Nasional Kerinci Seblat, Batu Malin Kundang, Sambal Balado, dan Jam Gadang.

"Kinerja yang hebat bukanlah karena keberuntungan. Dibutuhkan fokus, kesungguhan hati dan kerja keras."

Anonymous