Connect With Us

Kenapa Keluarga Atut Selalu Ikut Pilkada di Banten?

Denny Bagus Irawan | Senin, 2 Januari 2017 | 17:00

| Dibaca : 4756

Pilkada Serentak (Dira Derby / TangerangNews.com)

 

TANGERANGNews.com-Kenapa keluarga Atut selalu mengikuti Pilkada di sejumlah daerah yang ada di Banten? Kali ini, cucu dari Tubagus Chasan Shohib , Andhika Hazrumy anak dari Atut Chosiyah menjadi peserta dalam Pilkada Banten mendapingi Wahidin Halim.

Dalam pernyataannya visi misi-nya, Andhika mengklaim,  ada ‘niatan tulus’ jika dirinya terpilih bersama Wahidin Halim, akan membangun sumber daya manusia dan dimensi pembangunan fisik di Banten. Andhika yang menjadi sorotan karena Ibunya masih menjalani kasus suap dalam Pilkada Lebak menyatakan, dirinya benar-benar akan memperbaiki Banten.  

“Mari kita menyongsong Pilkada Gubernur di Banten ini dengan kebahagiaan. Kita jaga persatuan untuk mewujudkan Pilkada Bersih Jujur dan Adil. Kami berharap Pikada ini berjalan aman dan damai,” ujarnya.

Namun, Ray Rangkuti seorang aktivis dan pengamat politik Indonesia yang merupakan alumnus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta mengkritiknya. Hal yang disampaikan Andhika hanyalah retorika belaka.

“Itu berbeda dengan kesehariannya, publik  jangan sampai terpesona harus lihat keseharian dia,” ujar Ray.

Ray menilai majunya keluarga Atut membawa efek yang dapat merugikan kepentingan Publik. Dia mengatakan,  kenapa keluarga Atut selalu ikut dalam Pilkada, karena  keluarga itu tak rela memberikan kesempatan kepada orang lain untuk memperbaiki Banten dari tangan pengaruh keluarga itu.

“Ada persoalan mempertahankan pengaruh dan tak rela memberikan sumber-sumber ekonomi. Hal ini sangat merugikan rakyat Banten, ekonominya mundur sepanjang masih dipimpin keluarga itu yang haus akan kekuasaan,” ujarnya.

Padahal menurut Ray, di daerah lain yang APBD-nya tak sebesar di Banten bisa lebih maju. Artinya bisa lebih bagus kalau keluarga itu tak memimpin.

“Padahal APBDnya dibawah Banten, misalnya di Purwakarta. Jadi sudahi teori, kita lihat saja kenyataan Banten kalau masih dipegang keluarga mereka akan memperlambat pelayanan publik, bisa terseok-seok lagi,” ujar Ray.

Sementara Ade Irawan Koordinator  Indonesia Corruption Wacth (ICW) menyampaikan, masyarakat Banten harus bisa melawan korupsi.

“Kenapa keluarga Atut maju terus di Pilkada Banten, karena akses terhadap sumber daya akan lebih mudah ketika berkuasa. Apalagi keluarga Atut kan keluarga pengusaha,” ujarnya.

TANGSEL
Wajah Pembunuh Raul di Pamulang, Ini Kronologisnya

Wajah Pembunuh Raul di Pamulang, Ini Kronologisnya

Rabu, 24 Mei 2017 | 08:00

TANGERANGNEWS.com-Pelaku pembunuh Raul dan penyerang ibunya Ivo, yakni Aming Rojali berhasil ditangkap petugas Polres Kota Tangsel pada Rabu (17/5/2017) lalu sekitar 18.30 WIB.

BISNIS
Apple Bangun Pusat Riset di The Breeze BSD

Apple Bangun Pusat Riset di The Breeze BSD

Kamis, 30 Maret 2017 | 15:00

TANGERANGNEWS.com-Apple membangun pusat riset di Green Office Park, BSD City, Tangerang, Banten. Hal itu dilakukan sebagai bagian dari persyaratan Pemerintah yang mewajibkan untuk pemasaran iPhone di Indonesia.

PROPERTI
Mahasiswa Universitas Pancasila Berkunjung ke Green Office Park 9 BSD City

Mahasiswa Universitas Pancasila Berkunjung ke Green Office Park 9 BSD City

Jumat, 28 April 2017 | 10:00

TANGERANGNEWS.com-Sejumlah mahasiswa jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik Universitas Pancasila Jakarta berkunjung ke salah satu proyek Sinar Mas Land yaitu Green Office Park 9 (27/4).

MANCANEGARA
7 Makanan Daging Hewan sadis di Dunia

7 Makanan Daging Hewan sadis di Dunia

Senin, 28 November 2016 | 19:00

Sebab, cara penyajian gurita hidup tersebut dianggap kejam. Sebenarnya bukan hanya gurita hidup, beberapa restoran dunia juga terkenal dengan penyajian hidangan yang anti-mainstream dan kontroversial. Berikut tujuh cara penyajian hidangan yang dianggap ke

"Satu-satunya cara melakukan sebuah pekerjaan yang luar biasa adalah dengan mencintai apa yang sedang Anda kerjakan."

Steve Jobs