Connect With Us

Kenapa Keluarga Atut Selalu Ikut Pilkada di Banten?

RADEN BAGUS IRAWAN | Senin, 2 Januari 2017 | 17:00

| Dibaca : 3853

Pilkada Serentak (Dira Derby / TangerangNews.com)

 

TANGERANGNews.com-Kenapa keluarga Atut selalu mengikuti Pilkada di sejumlah daerah yang ada di Banten? Kali ini, cucu dari Tubagus Chasan Shohib , Andhika Hazrumy anak dari Atut Chosiyah menjadi peserta dalam Pilkada Banten mendapingi Wahidin Halim.

Dalam pernyataannya visi misi-nya, Andhika mengklaim,  ada ‘niatan tulus’ jika dirinya terpilih bersama Wahidin Halim, akan membangun sumber daya manusia dan dimensi pembangunan fisik di Banten. Andhika yang menjadi sorotan karena Ibunya masih menjalani kasus suap dalam Pilkada Lebak menyatakan, dirinya benar-benar akan memperbaiki Banten.  

“Mari kita menyongsong Pilkada Gubernur di Banten ini dengan kebahagiaan. Kita jaga persatuan untuk mewujudkan Pilkada Bersih Jujur dan Adil. Kami berharap Pikada ini berjalan aman dan damai,” ujarnya.

Namun, Ray Rangkuti seorang aktivis dan pengamat politik Indonesia yang merupakan alumnus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta mengkritiknya. Hal yang disampaikan Andhika hanyalah retorika belaka.

“Itu berbeda dengan kesehariannya, publik  jangan sampai terpesona harus lihat keseharian dia,” ujar Ray.

Ray menilai majunya keluarga Atut membawa efek yang dapat merugikan kepentingan Publik. Dia mengatakan,  kenapa keluarga Atut selalu ikut dalam Pilkada, karena  keluarga itu tak rela memberikan kesempatan kepada orang lain untuk memperbaiki Banten dari tangan pengaruh keluarga itu.

“Ada persoalan mempertahankan pengaruh dan tak rela memberikan sumber-sumber ekonomi. Hal ini sangat merugikan rakyat Banten, ekonominya mundur sepanjang masih dipimpin keluarga itu yang haus akan kekuasaan,” ujarnya.

Padahal menurut Ray, di daerah lain yang APBD-nya tak sebesar di Banten bisa lebih maju. Artinya bisa lebih bagus kalau keluarga itu tak memimpin.

“Padahal APBDnya dibawah Banten, misalnya di Purwakarta. Jadi sudahi teori, kita lihat saja kenyataan Banten kalau masih dipegang keluarga mereka akan memperlambat pelayanan publik, bisa terseok-seok lagi,” ujar Ray.

Sementara Ade Irawan Koordinator  Indonesia Corruption Wacth (ICW) menyampaikan, masyarakat Banten harus bisa melawan korupsi.

“Kenapa keluarga Atut maju terus di Pilkada Banten, karena akses terhadap sumber daya akan lebih mudah ketika berkuasa. Apalagi keluarga Atut kan keluarga pengusaha,” ujarnya.

HIBURAN
Oon 'Project Pop' Tutup Usia Usai Tunaikan Shalat Subuh

Oon 'Project Pop' Tutup Usia Usai Tunaikan Shalat Subuh

Jumat, 13 Januari 2017 | 12:22

"Iya setelah shalat subuh," ujar Yossi , Jumat (13/1/2017).

WISATA
Menyantap 1.000 Rasa Kuliner Warisan Nusantara di Pekan Raya Indonesia

Menyantap 1.000 Rasa Kuliner Warisan Nusantara di Pekan Raya Indonesia

Sabtu, 22 Oktober 2016 | 01:00

TANGERANGNews.com-Pekan Raya Indonesia (PRI) menyuguhkan beragam kuliner warisan nusantara yang tersebar dari berbagai daerah di Indonesia. Gerai kuliner warisan nusantara ini berlangsung mulai tanggal 20 Oktober - 6 November 2016 di Hall 10, Indonesia

OPINI
Jangan Lagi Ada Penelantaran Anak, Negara Harus Jadi Soko Guru Ketahanan Keluarga!

Jangan Lagi Ada Penelantaran Anak, Negara Harus Jadi Soko Guru Ketahanan Keluarga!

Minggu, 15 Januari 2017 | 09:00

Baik dan buruk bangsa dimasa depan ditentukan oleh kualitas anak-anak dimasa sekarang karena anak adalah pemegang estafet kepemimpinan suatu bangsa dimasa mendatang yang akan menjadi aset yang tak ternilai harganya.

"Kita tidak membutuhkan alasan untuk menolong orang lain"

Anonim