Connect With Us

DIPA Banten Naik Rp256,10 Miliar

| Jumat, 8 Januari 2010 | 10:00

| Dibaca : 42668

Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah (tangerangnews / dira)

TANGERANGNEWS-Pemprov Banten menerima Daftar Isian Penggunaan Anggaran (DIPA) tahun 2010 dari pemerintah pusat sebesar Rp10,38 triliun. Jumlah tersebut naik Rp256,10 miliar dari 2009 yang mencapai Rp10,13 triliun.

Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah menyatakan,DIPA untuk 309 satuan kerja (satker) di Banten itu paling besar diberikan kepada Dinas Pendidikan (Dindik) Banten yakni Rp960,56 miliar. ”Anggaran Rp960,56 miliar itu,termasuk dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS),” kata Atut saat acara menyerahkan DIPA di Pendopo Gubernur.

Satker lainnya yang juga menerima DIPA yang cukup besar,yakni Universitas Terbuka (UT) Rp1,37 triliun, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (Untirta) Banten Rp69,61 miliar, Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) Rp38,41 miliar, Kantor Wilayah (Kanwil) Departemen Agama Banten Rp846 miliar, Dinas Sumber Daya Air dan Permukiman Rp503 miliar.Untuk Polda Banten mendapat Rp421 miliar, Kanwil Hukum dan HAM Rp328 miliar, dan Sekretariat Daerah Rp242 miliar. ”Satker penerima harus secepatnya mencairkan dana itu agar semua program yang telah ditetapkan dalam DIPA dapat segera dilaksanakan,” ujarnya.

Atut menegaskan, DIPA harus dilakukan secara akuntabel,profesional, proporsional, dan transparan. Bahkan,menurutAtut,laporan mengenai pelaksanaan DIPA selain dilaporkan kepada pemerintah pusat. Gubernur Banten juga harus menerima tembusan laporan pelaksanaan DIPA. ”Laporan itu perlu dilakukan,karena Gubernur sebagai perwakilan pemerintah pusat,”paparnya. Menurut Atut, salah satu hambatan yang selama ini dihadapi satker dalam melaksanakan DIPA, yaitu ketidakpahaman terhadap program yang tertera dalam DIPA. ”Meskipun sudah menjabat sebagai pejabat eselon II, ada saja program-program yang tidak dipahami,”ungkapnya.

Kepala Kanwil Direktorat Jenderal Perbendaharaan Negara (KPN) Banten Sugianto mengatakan, untuk mempercepat pencairan DIPA pihaknya menyiapkan satker yang khusus memproses pencairan dana APBN tersebut. ”Kami akan memproses semua permohonan pencairan dana, kalau seluruh persyaratan sudah dipenuhi,”tegasnya. Menurut Sugianto, dalam pelaksanaan DIPA, yang dilakukan satker penerima di Provinsi Banten sejauh ini tidak menemukan adanya penyimpangan.

”Laporan yang masuk kepada kami selalu bagus,” ujarnya.Dalam acara penyerahan DIPA itu juga dihadiri, antara lain kepala satuan kerja perangkat daerah (SKPD) Pemprov Banten, Bupati Serang Ahmad Taufik Nuriman,Wakil Wali Kota Serang Tb Haerul Jaman dan Bupati Pandeglang Erwan Kurtubi. (dira)
 

MANCANEGARA
Gara-gara Berantakan, Kamar Pria Ini Ditinggali Buaya

Gara-gara Berantakan, Kamar Pria Ini Ditinggali Buaya

Minggu, 2 Agustus 2020 | 18:04

TANGERANGNEWS.com-Akibat kondisi kamar berantakan tak terurus, seekor buaya tinggal di rumah milik seorang pria di asal China. Bahkan pria tersebut tak sadar jika selama ini dirinya tidur dengan buaya paling berbahaya

BISNIS
Yuk, Nikmati Wisata Kuliner Baru di GS Food Street BSD

Yuk, Nikmati Wisata Kuliner Baru di GS Food Street BSD

Selasa, 11 Agustus 2020 | 10:35

TANGERANGNEWS.com-Bagi pecinta kuliner yang gemar nongkrong di kawasan

BANTEN
Ratu Ati Marliati-Sokhidin Deklarasi Maju Pilwalkot Cilegon

Ratu Ati Marliati-Sokhidin Deklarasi Maju Pilwalkot Cilegon

Minggu, 9 Agustus 2020 | 19:23

TANGERANGNEWS.com-Bakal pasangan calon wali kota-wakil wali kota Cilegon, Ratu Ati Marliati-Sokhidin mendeklarasikan diri maju di Pilwalkot Cilegon 2020. Pasangan petahana itu diusung 4 partai, yakni Golkar, Nasdem, Gerindra, dan PKB

OPINI
Menyoal Dualisme KNPI Kabupaten Tangerang

Menyoal Dualisme KNPI Kabupaten Tangerang

Senin, 20 Juli 2020 | 21:19

Kondisi pelik tengah terjadi pada organisasi kepemudaan (baca : Komite Nasional Pemuda Indonesia) di Kabupaten Tangerang

"Seberapa Elegan Anda Mengelola Kekecewaan akan Menentukan Seberapa Cepat Anda akan mengalami Kesuksesan"

Qoute