Connect With Us

Banten Didorong Menjadi Smart City

Mohamad Romli | Rabu, 4 April 2018 | 19:00

| Dibaca : 573

Diskusi Persatuan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Banten di Balai Islamic, Kampus Islamic Village, Kelapa Dua, Tangerang, Rabu (4/4/2018). (@TangerangNews / Mohamad Romli)


TANGERANGNEWS.com-Sebagai wilayah yang berbatasan langsung dengan DKI Jakarta, Provinsi Banten dipandang sudah selayaknya menerapkan konsep kota pintar (smart city) dalam tata kelola pemerintahannya.

 Gagasan tersebut mengemuka dalam diskusi yang dihelat Persatuan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Banten di Balai Islamic, Kampus Islamic Village, Kelapa Dua, Tangerang, Rabu (4/4/2018).

Ade Awaludin, anggota DPRD Banten yang menjadi narasumber dalam diskusi bertajuk Peran Aktif Mahasiswa dalam Mewujudkan Banten Smart City mengatakan,  untuk mewujudkan gagasan Banten menjadi kota pintar, setidaknya ada tiga pilar yang harus dipenuhi.

"Pilar pertama soal kultur masyarakat, smart city menuntut adanya kultur masyarakat yang inovatif, kreatif, terbuka serta berbudaya," ungkapnya.

Setelah pilar pertama terpenuhi, lanjut Ade, maka pilar berikutnya adalah ketersediaan infrastuktur dan sufrastruktur untuk mendukung aktivitas publik.

"Contohnya infrastruktur misalnya jalan sudah bagus, tersedianya lokasi-lokasi wifi gratis, layanan jaringan internet yang merata dan tentunya harus ada modal APBD yang mencukupi," tambahnya.

Untuk aspek suprastuktur, kata Ade, beragam peraturan daerah (perda) harus implementatif dan produktif, tidak sekedar ada namun tidak berfungsi optimal.

"Selanjutnya, antar institusi juga terintegrasi, sehingga proses pengambilan kebijakan lebih efektif dan efisien," imbuhnya.

Kota pintar juga menurut kader Partai Gerindra ini, orientasi pembangunan harus terfokus pada pengembangan berbagai potensi lokal, kesediaan bahan baku dan sumber daya yang ada.

"Sehingga smart city menjadi solusi dari masalah-masalah sosial sehingga kemajuan suatu daerah tetap berdampak pada kesejahteraan masyarakatnya bukan sebaliknya," tegasnya.

Sementara narasumber lainnya, Siti Masrifah, anggota DPR RI untuk menuju smart city,  pemuda di Banten untuk mengoptimalkan potensinya sebagai mitra strategis pemerintah maupun sebagai oposisi.

Dikatakannya, sebagai  mitra strategis pemerintah dalam pembangunan, pemuda harus mampu menjadi katalisator melalui pemikiran visioner dan gerak langkah yang dinamis.

"Pemuda harus mendorong pembangunan Banten melalui gagasan progresif, inovatif,  dan kreatif. produktifitas pemuda dalam      mengembangkan gagasan tersebut harus terwadahi secara maksimal oleh dan Pemprov Banten," jelasnya.

Pemprov Banten, lanjut Masrifah, harus mendorong partisipasi pemuda dalam perumusan kebijakan publik, menjamin transparansi dan akuntabilitas publik, serta memberikan kemudahan akses informasi publik kepada pemuda.

"Sementara sebagai oposisi dalam mengkritisi kebijakan pembangunan di Banten, pemuda harus mampu menjadi mitra yang kritis terhadap pemerintah dalam setiap langkah kebijakan," tukasnya.(RAZ/HRU)

SPORT
Sirkuit Paramount Jadi Ajang Promosi Kompetisi MotorCross Internasional 2018

Sirkuit Paramount Jadi Ajang Promosi Kompetisi MotorCross Internasional 2018

Selasa, 29 Mei 2018 | 21:34

TANGERANGNEWS.com-Ajang kompetisi motorcross internasional MXGP 2018 kembali digelar. MXGP yang rencananya akan digelar di Pangkal Pinang, Bangka Belitung, pada 30 Juni-1 Juli

KOTA TANGERANG
Sejumlah Perlintasan Rel di Tangerang Belum Dilengkapi Palang Pintu

Sejumlah Perlintasan Rel di Tangerang Belum Dilengkapi Palang Pintu

Senin, 18 Juni 2018 | 23:00

TANGERANGNEWS.com-Perlintasan rel Kereta Api (KA) Commuter Line relasi Jakarta - Tangerang masih belum dilengkapi palang pintu. Seperti di perlintasan rel KA Commuter Line dari Stasiun Poris hingga Stasiun Tangerang.

NASIONAL
2 Pendaki Wanita Indonesia yang mendaki Gunung Tertinggi Dunia Kembali ke Tanah Air

2 Pendaki Wanita Indonesia yang mendaki Gunung Tertinggi Dunia Kembali ke Tanah Air

Kamis, 31 Mei 2018 | 09:00

TANGERANGNEWS.com-Akhirnya, dua pendaki dari Tim The Women of Indonesia’s Seven Summits Expedition MahitalaUnpar (WISSEMU) kembali ke Tanah Air.

"Sekali anda mengerjakan sesuatu jangan takut gagal dan jangan tinggalkan itu. orang orang yang bekerja dengan ketulusan hati adalah mereka yang paling bahagia. "

Chanakya