Connect With Us

Dicekoki Miras Hingga Mabuk, Siswi SMP di Solear Dicabuli Lima Temannya

Mohamad Romli | Jumat, 20 Oktober 2017 | 16:00

| Dibaca : 12990

Ilustrasi pencabulan anak. (Istimewa / TangerangNews)

TANGERANGNEWS.com-Perbuatan tak senonoh dilakukan lima siswa SMP terhadap teman sekolahnya CA, gadis berusia 14 tahun. Warga Desa Cileles, Tigaraksa, Kabupaten Tangerang tersebut dicekoki minuman keras, hingga mabuk, kemudian dicabuli secara bergiliran oleh lima pelaku.

Tiga dari lima pelaku yang masih dibawah umur tersebut pun telah ditangkap dan harus merasakan dinginnya lantai sel tahanan Lapas Anak Tangerang, setelah ibu korban melapor ke Mapolsek Cisoka atas peristiwa yang menimpa putrinya tersebut.

Dikonfirmasi TangerangNews.com, Kanit Reskrim Polsek Cisoka, Ipda Maskuri membeberkan ikhwal terjadinya kasus yang menggegerkan warga setempat tersebut. Dikatakannya, saat itu, Jumat (13/10/2017), korban yang sedang main di rumah temannya dijemput oleh LU, 15.

LU adalah adik kelas korban. Meski saat itu sudah pukul 22.30 WIB, namun korban tak langsung diantarkan ke rumahnya di Desa Cileles, Tigaraksa. Korban justru dibawa ke semak-semak di Solear.

Ternyata, di lokasi bekas perumahan kejaksaan tersebut, telah menunggu empat teman tersangka lainnya, yakni AG, 16, DI, 16, BA, 16 dan HE, 16. Mereka pun akhirnya patungan membeli minuman keras jenis ciu yang dicampur obat batuk cair. Korban pun diajak untuk turut menenggak minuman beralkohol tersebut sampai akhirnya mabuk.

"Saat korban mabuk, kelima pelaku melakukan perbuatan tak senonoh dengan mencabuli korban secara bergantian," ujarnya, Jumat (20/10/2017).

Hal itu ternyata diketahui salah satu teman korban dan melaporkannya ke ibu korban. Kemudian ibu korban bersama keluarganya langsung bergegas menuju ke lokasi. Alangkah kagetnya ibu korban menemukan putri kesayangannya dalam kondisi teler.  "Malam itu juga, ibu korban melapor peristiwa tersebut ke Mapolsek Cisoka," tambahnya.

Delapan anggota unit Reskrim Polsek Cisoka pun diturunkan untuk menangkap para pelaku. Namun dari lima pelaku, polisi baru berhasil mengamankan tiga pelaku, diantaranya LU, AG dan DI. Ketiganya masih tercatat sebagai siswa salah satu SMP di Solear. Sementara BA, 16 dan HE, 16 melarikan diri.

Selain mengamankan tiga pelaku, polisi juga mengamankan barang bukti diantaranya satu potong celana dalam warna biru, satu potong sweater warna pink, serta satu potong celana panjang. Pakaian tersebut dikenakan korban saat peristiwa tersebut terjadi.

Maskuri juga mengatakan bahwa korban belum sempat disetubuhi oleh para pelaku, baru sebatas mendapat perlakukan tidak senonoh. Namun meski demikian, tiga pelaku yang sudah berhasil diamankan akan tetap dijerat dengan Pasal 82 UU No 35/2014 tentang perubahan atas UU No 23/2002 tentang Perlindungan Anak. "Ancaman hukumannya minimal 4 tahun dan maksimal 20 tahun penjara," tukasnya.(RAZ/HRU)

TANGSEL
Tangsel Sukses Pertahankan Juara Umum MTQ XV Keempat Kali

Tangsel Sukses Pertahankan Juara Umum MTQ XV Keempat Kali

Jumat, 20 April 2018 | 13:00

TANGERANGNEWS.com-Kota Tangerang Selatan kembali berhasil mempertahankan gelar dan menjadi juara umum Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) XV tingkat Provinsi Banten yang telah empat kali diraih secara berturut-turut dalam ajang yang sama.

BISNIS
Hadir Pertama di BSD, Safar Arroyyan Travel Kini Merambah Bekasi

Hadir Pertama di BSD, Safar Arroyyan Travel Kini Merambah Bekasi

Minggu, 15 April 2018 | 12:00

TANGERANGNEWS.com-Safar Arroyyan Tour and Travel yang pertama kali bediri di BSD, Tangsel, kini mengembangkan kantornya di Kota Bekasi. Kantor Biro umrah dan haji yang sudah resmi terdaftar di Kementerian Agama itu,

WISATA
Mengenal Seluk Beluk Kode Rahasia di Museum Sandi Yogyakarta

Mengenal Seluk Beluk Kode Rahasia di Museum Sandi Yogyakarta

Rabu, 21 Maret 2018 | 13:00

TANGERANGNEWS.com-Yogyakarta bukan cuma terkenal dengan budaya Jawa yang kental. Tapi ternyata, di kota ini terselip destinasi unik berupa

BANTEN
Banten Didorong Menjadi Smart City

Banten Didorong Menjadi Smart City

Rabu, 4 April 2018 | 19:00

TANGERANGNEWS.com-Sebagai wilayah yang berbatasan langsung dengan DKI Jakarta, Provinsi Banten dipandang sudah selayaknya menerapkan

"Penderitaan terburuk dalam hidup bukanlah dengan kalah, kehilangan sesuatu maupun kemalangan yang menimpa, melainkan rasa takut akan sesuatu dan kemudian ketakutan itu tak pernah terlepas dari diri Anda."

Anonim