Connect With Us

Mei RSUD Tangerang Jadi Rujukan Flu Burung

| Selasa, 2 Maret 2010 | 18:31

| Dibaca : 9878

Flu Burung di RSUD Kabupaten Tangerang. (tangerangnews / dens)

 
 
TANGERANGNEWS-Bulan Mei tahun ini, RSUD Kabupaten Tangerang bakal resmi menjadi RS rujukan untuk merawat pasien susfect maupun positif flu burung. Bahkan tidak hanya sekedar merawat, RSUD ini juga akan dapat mendiagnosis atau menentukan positif tidaknya seorang pasien terserang virus Avian Influenza/AI.
 
Ketua Tim Flu Burung RSUD Kabupaten Tangerang dr Dewi Lokida Sppk mengatakan, pihaknya dalam waktu dekat ini akan benar-benar mampu menampung pasien Flu Burung dari berbagai RS Swasta. Semua peralatan medis sudah ada, hanya tinggal menunggu satu alat yang penting untuk mencegah penularan lewat udara, yakni HEPA filter atau biasa disebut tekanan negatif.
 
 “Kami masih menunggu satu alat yang akan disumbangkan oleh WHO. Sebab, memang bukan RSUD Kabupaten Tangerang saja yang akan mendapatkan alat tersebut, tetapi ada 10 RS di Indonesia yang juga mendapatkan alat tersebut. Meski yang pertama adalah di sini,” jelas Dewi, pagi ini.
 
Menurutnya segalanya sudah siap, ruang laboraturium maupun ruang perawatan siap dihuni delapan pasien ruangan itu diberi nama Airborne Infection Isolation Rooms
 
. Sedangkan sumber daya manusianya sebanyak 40 perawat telah mengikuti serangkaian pendidikan untuk merawat pasien flu burung. Tidak hanya itu, 10 dokter spesialis dan dokter umum juga sudah siap berserta tiga orang analisis laboraturium.
 
“Kita memang sebelumnya telah memiliki ruangan, tetapi saat itu hanya bisa merawat empat pasien, dan seisi ruangan belum selengkap ruangan khusus yang kita siapkan saat ini,” tutur Dewi.
 
Dewi mengatakan, untuk menyiapkan ruang baru  seluas 450 meter persegi itu Pemerintah Kabupaten Tangerang telah mempersiapkan anggaran sebesar Rp2,3 miliar.  
 
“Sebab ini adalah ruang flu burung berstandar dunia. Tetapi saya perlu jelaskan ruangan ini bukan hanya untuk pasien flu burung saja. Tetapi pasien flu babi dan TBC juga akan dirawat di sini. Pokoknya, penyakit yang ditularkan lewat udara, ” tegasnya.(dira)

OPINI
KSOC: Model Kompetensi Auditor Syariah pada LKS

KSOC: Model Kompetensi Auditor Syariah pada LKS

Selasa, 20 Oktober 2020 | 11:05

Indonesia merupakan salah satu negara dengan penduduk muslim

BANDARA
Tukang Bubur Tertipu Orderan Fiktif, Motornya Raib di Bandara Soetta

Tukang Bubur Tertipu Orderan Fiktif, Motornya Raib di Bandara Soetta

Kamis, 15 Oktober 2020 | 13:16

TANGERANGNEWS.com–Nasib malang dialami tukang bubur, Rasidi, 34. Warga Serang, Banten ini tertipu orderan fiktif, hingga motornya seharga Rp32 juta raib dibawa kabur pelaku. Kasus ini berhasil

TEKNO
Kenapa Anda Harus Beralih ke Lampu LED?

Kenapa Anda Harus Beralih ke Lampu LED?

Rabu, 30 September 2020 | 13:30

TANGERANGNEWS.com-Seiring berjalannya waktu kemajuan teknologi semakin penuh inovasi, seperti lampu LED (Light-Emitting Diode) yang telah dirancang untuk bereaksi terhadap gerak dan cahaya

"Putuskan Hubungan pada orang palsu untuk alasan yang benar. Bukan memutuskan orang benar dengan alasan Palsu."

Rather Aadil