Connect With Us

Mentok Masuk Gang Buntu, Jambret Ponsel di Tigaraksa Ditangkap Warga

Mohamad Romli | Minggu, 12 Agustus 2018 | 18:00

| Dibaca : 1444

Dua pelaku jambret ponsel (bertelanjang dada) ditangkap warga Kampung Kutruk, Desa Kutruk, Tigaraksa. (Istimewa / Istimewa)

TANGERANGNEWS.com-Warga Kampung Kutruk, Desa Kutruk, Tigaraksa berhasil menangkap dua orang pelaku jambret ponsel, Minggu (12/8/2018).

Pelaku yang melarikan diri dengan sepeda motornya berhasil ditangkap warga karena masuk ke gang buntu di kampung tersebut.

Sontak, peristiwa itu membuat warga kampung tersebut geram. Namun beruntung kedua pelaku tidak diamuk massa, karena diamankan di rumah Ketua RT setempat.

Indah, warga setempat kepada TangerangNews.com mengatakan, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 14.30 WIB.

Kata Indah, saat itu ia mendengar ada perempuan yang berteriak-teriak minta tolong. "Maling, maling, ada maling," tuturnya menirukan teriakan itu.

Saat ia berlari ke halaman rumah, ia melihat ada dua pria yang tergesa-gesa turun dari motor kemudian lari. Ternyata kedua pria itu, pelaku penjambretan ponsel yang dikejar korban.

"Disini kan gang buntu, pelaku enggak ngapa-ngapin lagi, mereka turun lalu lari ke sawah," terangnya.

Kemudian, lanjut Indah, Ketua RT setempat pun mengejar kedua pelaku bersama tiga orang warga. Pelaku yang lari ke arah area persawahan itu pun berhasil ditangkap.

"Setelah ditangkap lalu diamankan di rumah Ketua RT, kemudian dilaporkan ke Polsek Tigaraksa," kata Indah.

Selama menunggu polisi itu, kata Indah, kedua pelaku sempat diintegrosi warga. Berdasarkan pengakuannya, ia menjambret ponsel di area sekitar masjid Agung Al Amjad, Tigaraksa. Korban jambretnya adalah seorang perempuan yang tengah mengendarai sepeda motor bersama satu temannya.

Ternyata, korban tak melepaskan kedua pelaku begitu saja. Korban terus mengejar pelaku hingga masuk di gang buntu tersebut.

"Pelakunya dua orang pria, satu masih remaja, satu lagi sudah dewasa. Saat ditanya asalnya, mereka menjawab dari Legok dan Parung Panjang," jelasnya.

Meski tak menjadi sasaran amuk massa, lanjut Indah, beberapa warga sempat melayangkan bogem ke wajah pelaku hingga akhirnya polisi datang ke lokasi.

"Sekitar jam empat polisi datang, lalu kedua pelaku dibawa ke Polsek Tigaraksa," tukasnya.(MRI/RGI)

WISATA
Berfoto Kece di Taman Bunga Matahari SDC Serpong

Berfoto Kece di Taman Bunga Matahari SDC Serpong

Kamis, 15 November 2018 | 13:08

TANGERANGNEWS.com-Kabupaten Tangerang kini memiliki berapa taman bunga matahari sebagai objek wisata baru. Selain di Kampung Pisangan, Desa

BANTEN
Sepatu Disita Polda Banten, Pedagang di Cikupa Kaget

Sepatu Disita Polda Banten, Pedagang di Cikupa Kaget

Kamis, 8 November 2018 | 17:00

TANGERANGNEWS.com-Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Banten menyita ribuan pasang sepatu dari beberapa toko di Jalan Raya Serang, Desa Bojong, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang, Kamis (8/11/2018) siang.

NASIONAL
1.300 Pramuka se-Indonesia Ramaikan Kemah Besar Nasional di Solear

1.300 Pramuka se-Indonesia Ramaikan Kemah Besar Nasional di Solear

Jumat, 9 November 2018 | 10:48

TANGERANGNEWS.com-Sebanyak 1300 anggota pramuka yang berasal dari 10 provinsi di Indonesia mengikuti Kemah Besar Nasional (Kembesnas)

BANDARA
28 November 2018 Singapore Airlines Berpindah Operasional ke Terminal 3

28 November 2018 Singapore Airlines Berpindah Operasional ke Terminal 3

Selasa, 13 November 2018 | 09:00

TANGERANGNEWS.com-Manajemen Kantor Cabang Utama Bandara Internasional Soekarno-Hatta yang bernaung dibawah PT Angkasa Pura II (Persero) menyampaikan pada Rabu 28 November 2018, bahwa maskapai Singapore Airlines akan berpindah operasional

"Janganlah mengukur diri Anda dengan apa yang telah Anda capai, tetapi ukurlah dengan apa yang seharusnya bisa Anda capai dengan kemampuan Anda."

Jonh Wooden