Connect With Us

Gas Elpiji Meledak, Satu Keluarga Kritis

| Sabtu, 19 Juni 2010 | 16:33

| Dibaca : 48480

Rumah yang luluh lantak karena gas elpiji meledak. (tangerangnews / rangga)

TANGERANGNEWS-Satu keluarga di Kampung Binong, RT 02/02 Desa Binong,Kecamatan Curug, Kabupaten Tangerang kritis akibat  tabung gas elpiji meledak pada Sabtu (19/06) sekitar pukul 04.00 WIB , dini hari.

Satu keluarga itu terdiri dari tiga orang.  Pasangan suami istri yang menjadi korban itu adalah Wawan Hermawan,37 dan Muniarti,27, dan Amel anak pasangan itu yang masih berusia 6 tahun.  Ironisnya, Muniarti yang sedang mengandung Sembilan bulan ikut terbakar.

Ketiganya dinyatakan dalam kondisi kritis karena menderita luka bakar mecapai 90 %  dan akhirnya menajalani  perawatan intensif di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RS Thamrin Jakarta setelah sempat dilarikan ke  RS Siloam Lippo Village, Karawaci,  Kabupaten Tangerang.

Tetangga korban bernama Fatmah mengatakan, sekitar pukul 04.00 WIB dirinya mendengar ada ledakan keras yang berasal dari rumah tersebut. Setelah dirinya keluar, dilihatnya rumah Wawan sudah berantakan “Dindingnya jebol setelah suara ledakan itu,” ujarnya Fatmah yang ditemui TangerangNews.com di lokasi kejadian.
 Warga yang melihat itu langsung berupaya menolong korban yang sudah tergelatak di lantai dengan posisi tertimpa puing rumah. “Saya sangat mengkhawatirkan istrinya Wawan, sebab dia sedang mengandung sembilan bulan,” ujarnya.

Samahalnya dengan Fatmah, Jariah ibu kandung Wawan juga menyatakan penyebab ledakan itu terjadi lantaran adanya kebocoran gas elpiji. Sebab, sebelum kejadian itu Wawan sempat mengeluh adanya bau gas yang bocor. Bahkan Wawan sudah mencopot tabung gas elpiji itu dari kompor.

“Katanya bau gasnya kemana-mana, makanya tabung gasnya sudah dicopot,” ungkapnya. Sayangnya, ketika mengetahui itu Wawan tetap merokok di dalam rumah setelah dirinya sempat terbangun pada dini hari itu. Rupanya meski sudah dicopot dari kompor gas miliknya, api pada rokok yang sedang dihisap Wawan memantiknya dan membuat gas itu meledak.

 “Wawan memang berangkat pagi-pagi karena masuk shift pagi. Sebelum berangkat bekerja dia meroko dulu, mungkin  karena itu jadi meledak,” ujarnya.

Puslabfor

Sememtara itu, Kapolres Metropolitan Kabupaten Tangerang Kombes Pol Edi Sumitro Tambunan mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan terkait peristiwa itu. Untuk memastikan penyebab kebakaran apakah itu berasal dari gas elpiji yang meledak atau karena ada penyebab lain, jajrannya akan meminta Puslabfor Polda Metro Jaya untuk melakukan investigasi.

 “Setelah itu baru kita akan umumkan penyebab meledaknya gas elpiji itu.  Sementara ini kami masih melakukan pengumpulan barang-barang yang ada di lokasi kejadian untuk dilakukan penyelidikan,” tukas Edi Sumitro. (rangga/dira)
 
 
 

BANDARA
Asian Para Games 2018 Berakhir, 1.600 Atlet Padati Bandara Soekarno-Hatta

Asian Para Games 2018 Berakhir, 1.600 Atlet Padati Bandara Soekarno-Hatta

Minggu, 14 Oktober 2018 | 16:00

TANGERANGNEWS.com-Perhelatan Asian Para Games 2018 secara resmi ditutup. Kontingen mulai kembali ke negaranya masing-masing melalui Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

TANGSEL
Bendera HTI Dibakar, MUI Tangsel Minta Umat Tahan Diri

Bendera HTI Dibakar, MUI Tangsel Minta Umat Tahan Diri

Selasa, 23 Oktober 2018 | 18:00

TANGERANGNEWS.com-Sekretaris Majelis Ulama Indonesia (MUI) Tangsel Ustad Abdul Rozak meminta umat Muslim di Tangsel menahan diri dan tidak terprovokasi terkait peristiwa pembakaran bendera HTI oleh beberapa orang berseragam Banser

KOTA TANGERANG
Berantas Narkoba di Kalangan Pelajar, BNN Sarankan Tes Urine

Berantas Narkoba di Kalangan Pelajar, BNN Sarankan Tes Urine

Selasa, 23 Oktober 2018 | 17:00

TANGERANGNEWS.com-Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Tangerang menyarankan agar pihak sekolah khususnya tingkat SMA/SMK untuk melakukan tes urine kepada calon siswa saat proses Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB)

BANTEN
18 Tahun Banten, Kisah Max Havelaar Tak Boleh Terulang

18 Tahun Banten, Kisah Max Havelaar Tak Boleh Terulang

Kamis, 4 Oktober 2018 | 15:34

TANGERANGNEWS.com-Hari ini, 4 Oktober 2018, Provinsi Banten genap berusia 18 tahun. Usia yang cukup matang untuk sebuah daerah otonom hasil

"Tidak peduli seberapa lambat Anda bisa berjalan, yang penting Anda tidak berhenti."

Confucius