Connect With Us

Bupati Zaki Respon Aspirasi PKB, Santri Difasilitasi Rapid Test

Mohamad Romli | Rabu, 8 Juli 2020 | 15:05

| Dibaca : 885

Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar saat meninjau simulasi pembukaan kembali kegiatan belajar di Ponpes Tarbiyatul Mubtadiin, Tigaraksa, Rabu (8/7/2020). (@TangerangNews / Istimewa)

TANGERANGNEWS.com-Para santri yang akan kembali masuk ke pondok pesantren mendapatkan fasilitas pemeriksaan kesehatan untuk memastikan terbebas dari COVID-19 (rapid test) dari Pemerintah Kabupaten Tangerang.

Kebijakan tersebut untuk memastikan, pesantren menjadi lingkungan yang steril dari penyebaran virus Corona.

“Setelah disetujui oleh Gubernur Banten, semua santri masuk Ponpes, rapid test pada santri akan difasilitasi oleh Pemkab Tangerang,” ujar Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar saat meninjau simulasi pembukaan kembali aktivitas belajar di Ponpes Tarbiyatul Mubtadiin, di Kecamatan Tigaraksa, Rabu (8/7/2020).

Karenanya, saat Ponpes yang mendapatkan kelonggaran sudah bisa beraktivitas kembali meski masih berlaku pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid V itu, diminta segera menyerahkan daftar nama santri ke Pemkab Tangerang.

“Kami siapkan peralatan rapid test dan tim medisnya pada seluruh pondok pesantren di Kabupaten Tangerang,” tambahnya.

Baca Juga :

“Harus ada pernyataan baik dari wali santri, dan pondok pesantren. Apabila ditemukan ada yang reaktif, maka akan diisolasi,” sambungnya.

Namun, terkait fasilitasi untuk warga di Ponpes, Zaki masih mempertimbangkan hal tersebut.

Terpisah, Ketua DPC Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Kabupaten Tangerang Mohammad Nur Kholis mengapresiasi kebijakan Pemkab Tangerang tersebut.

“Sedari awal kami terus mendorong agar santri mendapatkan fasilitas rapid test ini,” ungkapnya.

Nur Kholis juga tetap mendorong, rapid test dilakukan tidak hanya pada santri, tapi juga warga di dalam lingkungan Ponpes.

“Alasannya sangat logis, kalau ada yang positif atau orang tanpa gejala (OTG), otomatis akan menular kepada santri dan warga lainnya di Ponpes tersebut,” katanya.

Selain itu, Anggota DPRD Provinsi Banten dari Fraksi PKB ini juga meminta, Pemkab Tangerang membantu penyediaan sarana untuk menunjang kesehatan di lingkungan Ponpes, seperti layaanan pemeriksaan kesehatan secara rutin, bantuan alat pelindung diri (masker dan face shield).

“Karena masih pandemi, maka santri dan warga di lingkungan Ponpes harus benar-benar merasakan nyaman, sehingga proses pembelajaran berjalan lancar,” pungkasnya. (RMI/RAC)

KOTA TANGERANG
Sabet Pemotor Pakai Celurit, Anggota Geng Motor Ini Ditembak

Sabet Pemotor Pakai Celurit, Anggota Geng Motor Ini Ditembak

Jumat, 27 November 2020 | 14:33

TANGERANGNEWS.com-Geng motor bersenjata tajam yang melukai korbannya dengan senjata tajam ditangkap polisi. Salah satu pelaku pun ditembak karena melawan

KAB. TANGERANG
Puluhan Spanduk Habib Rizieq di Tangerang Diturunkan Petugas Gabungan

Puluhan Spanduk Habib Rizieq di Tangerang Diturunkan Petugas Gabungan

Senin, 23 November 2020 | 10:33

TANGERANGNEWS.com-Puluhan spanduk dan baliho bergambar pendiri Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab yang terpasang di beberapa titik di wilayah Kota dan Kabupaten Tangerang diturunkan aparat keamanan gabungan

MANCANEGARA
Maradona Meninggal, Ini Kronologinya

Maradona Meninggal, Ini Kronologinya

Kamis, 26 November 2020 | 11:38

TANGERANGNEWS.com-Pemain sepakbola legenda asal Argentina Diego Maradona meninggal dunia di usia ke 60 tahun

BANDARA
KPK Tangkap Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo di Bandara Soetta

KPK Tangkap Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo di Bandara Soetta

Rabu, 25 November 2020 | 13:18

TANGERANGNEWS.com-Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo di Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) Tangerang, Rabu (25/11/2020) dini hari

"Putuskan Hubungan pada orang palsu untuk alasan yang benar. Bukan memutuskan orang benar dengan alasan Palsu."

Rather Aadil