Connect With Us

Garis Polisi di Mesin Krimer PT Torabika Dibuka

| Kamis, 19 Juli 2012 | 10:22

| Dibaca : 1200

Pabrik Torabika. (tangerangnews / rangga)


TANGERANG-Polresta Kabupaten Tangerang membuka garis polisi pada mesin pemanas bubuk krimmer milik PT Torabika Ground UU di Jalan Raya Serang Km 12, Kampung Bitung Jaya, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang.

Kini polisi meunggu berkas acara pemeriksaan setelah Puslabfor Mabes Polri melakukan pemeriksaan secara menyeluruh terhadap kasus meledaknya mesin tersebut pada 25 Juni 2012 lalu hingga menewaskan seorang karyawan pabrik.
 
“Garis polisi di mesin itu sudah kami kami buka jkarena tim Puslabfor Mabes Polri sudah melakukan pemeriksaan secara menyeluruh ke lokasi ledakan,” ujar Kompol Shinto Silitonga, Kasat Reskrim Polresta Kabupaten Tangerang kepada wartawan.
 
Pemeriksaan oleh Puslabfor sudah berakhir pekan kemarin. Namun, Polres belum menerima laporan dari Puslabfor, sehingga penyelidikan belum bias berlanjut meski pun diduga ada kelalaian pada perusahaan  itu. “Kami masih menunggu berkas acara pemeriksaan lab dari Puslabfor untuk dilanjutkan apakah akan ditindak lanjuti atau tidak,” ujar Kasat.
Dibukanya garis polisi, kata Kasat, juga pertanda pemeriksaan Puslabfor selesai. Dan, saat ini pihak manajemen perusahaan telah kembali memeriksa atau menggunakan mesin tersebut. Shinto juga mengaku, pihaknya hingga kini belum mendapatkan koodinasi dengan tim analisa Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tangerang terkait anlisa dugaan penyebab kecelakaan.
 
“Kalau memang ada unsure pidana yah jelas harus diselidiki. Tapi kan kami tidak mau berandai-andai, kami ingin ada dasar dari sebuah penyelidikan. Untuk itu kami menunggu hasil dari Puslabfor,” ujar Kasat.
Sebelumnya, pihak Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tangerang menuduga ada kerusakan pada mesin pemanas krimmer PT Torabika. Untuk memastikan, pihak Dinas hanya memanggil produsen mesin asal Malaysia itu. “Pemanggilan ini kami lakukan bersama dengan manajemen PT Torabika. Ini masih proses, mudah-mudahan dalam waktu dekat bias terealisasi,” ujar Deni Rohdiani Kabid Pengawasan Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tangerang. (DRA)

MANCANEGARA
7 Makanan Daging Hewan sadis di Dunia

7 Makanan Daging Hewan sadis di Dunia

Senin, 28 November 2016 | 19:00

Sebab, cara penyajian gurita hidup tersebut dianggap kejam. Sebenarnya bukan hanya gurita hidup, beberapa restoran dunia juga terkenal dengan penyajian hidangan yang anti-mainstream dan kontroversial. Berikut tujuh cara penyajian hidangan yang dianggap ke

KAB. TANGERANG
Pengakuan korban perekam video wanita cantik di hotel Gading Serpong

Pengakuan korban perekam video wanita cantik di hotel Gading Serpong

Minggu, 26 Maret 2017 | 10:00

TANGERANGNEWS.com-Peristiwa perekaman diam-diam melalui ponsel kepada wanita yang sedang tanpa busana di dalam toilet hotel Gading Serpong telah menemui titik terang. Korban berinisial JM akhirnya buka mulut.

HIBURAN
Apresiasi Film Bid'ah Cinta, Ansor Banten Nonton Bareng

Apresiasi Film Bid'ah Cinta, Ansor Banten Nonton Bareng

Kamis, 16 Maret 2017 | 20:00

"Dengan film ini saya kira keberagaman pandangan keagamaan bukan lagi sebuah alat pemecah, tapi sebuah alat motivasi membangun kebersamaan," katanya, Kamis (16/3/2017).

KOTA TANGERANG
Tawuran Suporter Bola Pecah di Gang Pentil Tangerang, 1 Tewas

Tawuran Suporter Bola Pecah di Gang Pentil Tangerang, 1 Tewas

Minggu, 26 Maret 2017 | 09:00

TANGERANGNEWS.com-Satu orang tewas dalam tawuran antar kelompok massa di KH Hasyim Azhari, depan Gang Pentil, Kelurahan Buaran Indah, Kecamatan Tangerang, Kota Tangerang, Sabtu (26/3/2017) malam.

"Seorang pesimis melihat kesulitan dalam setiap kesempatan, sedangkan seorang optimistis melihat kesempatan dalam setiap kesulitan."

Sir Winston Churchill