Connect With Us

3 Hari Tenggelam, Jasad Siswa SD Ditemukan di Cisadane

Rangga Agung Zuliansyah | Senin, 3 November 2014 | 18:57

| Dibaca : 2303

Jasad Siswa SD Ditemukan di Cisadane (Rangga A Zuliansyah / TangerangNews)

 
TANGERANG-Jasad pelajar kelas 3 SD Kota Tangerang, Haidir Seprianto, 8, akhirnya ditemukan pada Senin (3/11)  setelah tenggelam, di Sungai Cisadane sejak Sabtu (1/11) lalu.

Warga Babakan Gang Makam RT 03/07 Kelurahan Sukasari, Kecamatan Tangerang itu ditemukan tak lagi bernyawa di aliran sungai Cisadane, Kota Tangerang oleh tim Tagana dan Kepolisian.
 
Kanit Reskrim Polsek Tangerang Kota IPTU Yunaedi mengatakan, jasad korban akhirnya ditemukan pada Senin (3/11) sore.
Namun, Haidir sudah tidak lagi bernyawa dan jasadnya ter-onggok di pinggir Kali Cisadane di kawasan Gerendeng oleh tim SAR dan warga.
 
“Tidak ditemukan luka menganga atau lebam di tubuh korban. Pihak keluarga pun memilih langsung memakamkan jasad Haidir,” jelasnya.
 
Sebelumnya, pada Sabtu (1/11) lalu, Haidir bersama empat temannya bermain ditepian sungai Cisadane di kawasan Jalan Kali Pasir, Belakang Masjid Agung, Pasar Lama, Kota Tangerang.
Saat itu, Haidir ditemani Rohman, Rohim, Fajar dan Ridwan. Ketika temannya sedang berenang, Haidir memilih untuk menangkap ikan dari tepian sungai menggunakan serokan. Diduga kuat Haidir terpeleset dan tubuhnya terhempas ke sungai. 
 “Saya sempat lihat Haidir sedang menangkap ikan di pinggir sungai dan teman-temannya sedang berenang. Saya juga sempat bilang ke anak-anak itu untuk naik dan tidak berenang. Setelah itu saya pergi,” kata Nedi, kerabat korban.
 
Peristiwa itu sempat disembunyikan oleh rekan-rekannya karena ketakutan dimarahi orang tuanya. Anak-anak itu memilih meninggalkan sungai dan pulang ke rumah masing-masing.
 Bahkan pakaian milik korban pun sempat disembunyikan oleh anak-anak tersebut.
 “Anak-anak itu bersepakat menjawab bertemu dengan korban sejak pulang dari sekolah, saat ditanya keberadaan Haidir,” kata Nedi.
 
Hanya saja keluarga korban yang panik anaknya tidak kembali hingga sore kembali mendesak anak-anak tersebut. Akhirnya mereka buka mulut setelah tidak bisa mengelak.
Mereka menjelaskan Haidir terpeleset ke sungai. Mereka sudah mencoba menolong namun tidak berhasil karena tubuh Haidir langsung tenggelam ke dasar sungai.  
 
“Setelah didesak baru mereka mengakui. Kata anak-anak itu mereka sudah coba menolong namun, tidak bisa. Tubuh keponakan saya langsung tenggelam ke dasar sungai,” jelas Nedi.
 
KAB. TANGERANG
Musrenbang Desa Cangkudu, Fokus Majukan SDM

Musrenbang Desa Cangkudu, Fokus Majukan SDM

Senin, 27 Januari 2020 | 21:03

TANGERANGNEWS.com-Desa Cangkudu, Kecamatan Balaraja, Kabupaten Tangerang telah melakukan Musyawarah Rencana Pembangunan Desa (Musrenbangdes) untuk tahun anggaran 2021. Kegiatan dilaksanakan di Gedung Olahraga Perum Bukit Gading, Desa Cangkudu

MANCANEGARA
Terbang ke Cina, Mad Romli Bicara Program Gerbang Mapan

Terbang ke Cina, Mad Romli Bicara Program Gerbang Mapan

Sabtu, 2 November 2019 | 19:29

TANGERANGNEWS.com-Wakil Bupati Tangerang Mad Romli menghadiri World Congres Ocean (WCO) Kongres Laut Tahunan ke-8 Dunia Xiamen,

TANGSEL
Virus Corona, Mahasiswa Indonesia di Wuhan Ingin Segera Dievakuasi

Virus Corona, Mahasiswa Indonesia di Wuhan Ingin Segera Dievakuasi

Senin, 27 Januari 2020 | 22:39

TANGERANGNEWS.COM-Wabah virus Corona menyebar begitu cepat membuat Kota Wuhan yang berada di bagian tengah negara Cina menjadi terisolasi

PROPERTI
Terbitnya Permen PUPR tentang P3SRS Bikin Penghuni Menjerit

Terbitnya Permen PUPR tentang P3SRS Bikin Penghuni Menjerit

Selasa, 26 November 2019 | 17:00

TANGERANGNEWS.com-Terbitnya Peraturan Menteri (Permen) PUPR No 23 tahun 2019 tentang Perhimpunan Pemilik dan Penghuni Satuan Rumah Susun (P3SRS) masih menjadi polemik. Sejumlah penghuni apartemen mengungkapkan

"Jangan hanya membicarakan rencana anda kepada orang lain. Tunjukkan pada mereka keberhasilan Anda. "

Mahesh Jerri