Connect With Us

Pasca Lebaran, Disperindagkop Kota Tangerang Terus Pantau Harga Bahan Pokok

Advertorial | Rabu, 29 Juli 2015 | 20:41

| Dibaca : 1206

Pegawai Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi (Disperindagkop) Kota Tangerang terus melakukan pemantauan harga kebutuhan bahan pokok di sejumlah pasar tradisional. (Rangga A Zuliansyah / Tangerangnews)

TANGERANG-Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi (Disperindagkop) Kota Tangerang terus melakukan pemantauan harga kebutuhan bahan pokok di sejumlah pasar tradisional, seperti Pasar Anyar, Malabar dan Ciledug, pasca lebaran. Dari hasi pantauan, rata-rata harga kebutuhan pokok mengalami penurunan sekitar 15-20 persen dari sebelum lebaran.

 

Kabid Perindustrian Disperindagkop Kota Tangerang Sudadi mengatakan, sejak dua minggu terakhir pasca lebaran, harga barang komoditas seperti daging sapi, daging ayam, cabai rawit merah dan bawang sudah turun meski masih relatif tinggi.

 

"Harga sudah turun dari sebelum lebaran sekitar 15 sampai 20 persen. Cuma memang masih diatas harga normal," jelasnya, Rabu (29/7).

 

Seperti harga daging sapi saat ini dikisaran Rp 110-130 ribu per Kg, dimana sebelum lebaran meroket hingga Rp140-150 ribu. Daging ayam yang sebelumnya Rp38-40 ribu per kg, turun menjadi Rp33 ribu. Telur ayam mengalami penurunan yang signifikan, dari sebelumnya Rp24 ribu per Kg menjadi Rp21-22 ribu per Kg.

 

Harga Bawang putih masih stabil Rp 20-25 ribu per Kg. Sedangkan Bawang merah sebelumnya Rp30 ribu per Kg, saat ini Rp25 ribu per kg. Harga bawang merah, kata Suadi, memang agak mahal dari harga normal lantaran pemerintah menghentikan impor bawang mewah. "Sekarang bawang merah lokal semua, jadi agak mahal, karena untuk menjaga margin jual petani. Sedangkan bawang putih 90 persen masih impor, jadi murah," jelasnya.

 

Namun, harga cabai rawit tidak turun, masih 50 ribu per Kg, hal ini karena erupsi gunung Raung yang menyebabkan banyak petani gagal panen.

 

 "Petani banyak yang memanen cabai lebih awal saat masih hijau akibat erupsi tersebut. Selain itu juga kenan dampa musim kemarau. Jadi distribusi cabai agak berkurang," katanya.

 

Kasie Perdagangan Dalam Negeri Disperindagkop Kota Tangerang Fahmi Imam mengatakan, harga bahan pokok  tersebut, terutama sayur-mayur diperiksi akan meningkat karena karena musim kemarau yang menyebabkan kekeringan di daerah produsen. Pihaknya sendiri tidak bisa mengintervensi karena bukan daerah produsen.

 

"Kita hanya berkoordinasi dengan pemerintah pusat untuk melakukan menstabilkan harga jika sudah naik diatas rata-rata," ujarnya.

 

Selain itu, pihaknya juga berupaya menciptakan masyarakat sadar akan ketahanan pangan dengan menggerakan penanaman sayur mayur, terutama cabai,  di rumah. Selain itu memberikan pemahaman penggunaan bubuk cabai kering.

 

"Kita arahkan supaya masyarakat bisa menanam di pekarangan rumah, jadi kalau butuh tinggal petik. Cuma memang untuk cabai baru bisa panen tiga bulan. Selain itu masyarakat terbiasa mengkonsumsi cabai segar, padahal pakai cabai kering pun sama pedasnya. Ini faktor kebiasaan yang harus diubah," paparnya.(ADV)

BANDARA
Miliki Senpi Ilegal, Direktur Ini Ditahan Polres Bandara Soetta 

Miliki Senpi Ilegal, Direktur Ini Ditahan Polres Bandara Soetta 

Selasa, 27 Oktober 2020 | 15:21

TANGERANGNEWS.com–Polresta Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) mengamankan seorang direktur perusahaan swasta berinisial SAS, 55, karena kedapatan memiliki sepucuk senjata api tanpa dilengkapi surat kepemilikan

PROPERTI
Alma@Montana Village Hunian Modern di Gading Serpong

[email protected] Village Hunian Modern di Gading Serpong

Rabu, 21 Oktober 2020 | 11:14

TANGERANGNEWS.com-Paramount Land kembali menawarkan hunian

AYO! TANGERANG CERDAS
Pelajari Ilmu Jurnalistik hingga Kewirausahaan, 15 Peserta Rampungkan The Journalist Fellowship Program 

Pelajari Ilmu Jurnalistik hingga Kewirausahaan, 15 Peserta Rampungkan The Journalist Fellowship Program 

Sabtu, 24 Oktober 2020 | 12:20

The Journalist Fellowship Program tahap pertama (Batch I) yang merupakan kolaborasi dari konsultan komunikasi Maverick Indonesia dengan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia, rampung kemarin.

MANCANEGARA
Khabib Menang, McGregor Bilang Gini Saat Tiba-tiba Pensiun 

Khabib Menang, McGregor Bilang Gini Saat Tiba-tiba Pensiun 

Minggu, 25 Oktober 2020 | 08:33

"Ini adalah pertarungan terakhir saya," kata Khabib Nurmagomedov.

"Putuskan Hubungan pada orang palsu untuk alasan yang benar. Bukan memutuskan orang benar dengan alasan Palsu."

Rather Aadil