Connect With Us

Tragedi Pospol Tangerang, Kapolri Perjelas Siapa Sultan Azianzah

Denny Bagus Irawan | Jumat, 21 Oktober 2016 | 13:10

| Dibaca : 2901

Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian (@TangerangNews.com 2016 / Raden Bagus Irawan)

TANGERANGNews.com-Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian mejelaskan, Sultan Azianzah memang keluarga Polri. Dua orang kakaknya adalah anggota Polri yang bertugas di Tangerang.  Namun, keluarga menyatakan adiknya ini sering menghilang dari rumah sering main internet di warnet.

“Beberapa waktu lalu dia ada di sebuah pesantren yang ada di Ciamis. Orangtua dan kakaknya mencari di sana. Setelah ketemu, baru didatangi eh dia malah lari. Kemudian dikejar. Dibawa ke Polsek setempat. Namun kemudian setelah dibawa ke rumah,  hilang lagi adiknya ini,” ujarnya.

 Perilaku Sultan Azianzah memang, menurut Tito, banyak berubah setelah dia dari Ciamis.  Menurut Kapolri, hal itu juga sempat menjadi kekhawatiran keluarga. Meski Sultan Azianzah telah meninggal, Kepolisian tetap akan menelusuri jejak Sultan Azianzah belajar merakit bom.

 “Siapa terangksa SA ini. Dia adalah rekrutan pemilik pesantren di Ciamis yang berinisial FA. Pemilik pesantren ini sudah meninggal dunia awal tahun ini,” katanya.

ISIS

“FA merupakan bagian dari jaringan lama, Aljamaah Islamiah, dia beberapa kali membesuk Abu Bakar Baasir di Nusa Kambangan,” terang Kapolri. FA diketahuinya sejak adanya ISIS menjadi lebih pro terhadap ISIS, sehingga kelompok Aljmahah Islamiah terpcecah. “Karena ada yang dukung ISIS ada yang konsisten dengan Alqaedah.  Al qaedah dan ISIS sendiri terpecah,” tuturnya.  

Dia mengatakan, Sultan Azianzah baru direkrut oleh FA selama setahun. Disamping itu, Sultan sering online dengan kelompok ISIS. Tak hanya itu Sultan seraing membuka  website-website yang dimiliki ISIS.

“Ada tiga orang Indonesia di Syiriah yang sangat berpengaruh pada kelompok di Indonesia, yakni Bahrun Naim, Bahruim Syah dan Abu Jal, mereka terus merekrut dengan pola online,” ujarnya.

Sementara kelompok FA ini sebagian ke ISIS, leadingnya adalah JAD pimpinan Maman Abdurahman.  sebagaian tetap pada Alqaedah. “Ideologi FA mengarah mendukung pada ISIS,” terang Kapolri.  

 Kenapa yang disasar adalah Polisi, menurut Kapolri karena mereka memang mentargetkan Polisi. Mereka menganggap Polisi adalah yang menegakan aturan yang membuat mereka tidak bisa bergerak bebas. “Itu biasanya yang menyerang adalah kelompok kafir Harbi.Bagi mereka salah satu target adalah Polisi. Nah ini memang dilemma, kasihan memang anggota yang langsung bersentuhan dengan masyarakat,” tuturnya.
 

 

AYO! TANGERANG CERDAS
Sinarmas World Academy Rayakan Imlek dan Festival Kebudayaan Tiongkok

Sinarmas World Academy Rayakan Imlek dan Festival Kebudayaan Tiongkok

Rabu, 15 Februari 2017 | 09:00

TANGERANGNews.com-Siswa-siswi Sinarmas World Academy (SWA) mulai dari jenjang TK sampai SMA memeriahkan perayaan Imlek di sekolah pada hari Sabtu 11 Februari 2017 dengan menunjukkan kebolehan mereka di dalam penampilan gabungan akan gerak tari dan lagu.

BANTEN
Tim Pemenangan Rano-Embay Bantah Elite Partai Terbelah

Tim Pemenangan Rano-Embay Bantah Elite Partai Terbelah

Rabu, 22 Februari 2017 | 15:00

TANGERANGNews.com-Tim Pemenangan Rano Karno-Embay Mulya Syarief membantah jika elite ditingkat Kota dan Kabupaten serta Provinsi Banten terbelah bermain menjadi dua kaki kepasangan Wahidin Halim-Andika Hazrumy.

BISNIS
Sambut Si Ayam Api

Sambut Si Ayam Api

Sabtu, 21 Januari 2017 | 10:00

  Setiap tahunnya, tahun baru Imlek biasanya dirayakan di awal bulan Januari atau Februari kalender Masehi. Bagi masyarakat etnis Tionghoa, tahun baru yang sebenarnya sebentar lagi akan datang yaitu pada tanggal 28 Januari 2017 mendatang. Tahun ini Summar

"Kita tidak membutuhkan alasan untuk menolong orang lain"

Anonim