Connect With Us

Curi Kotak Amal, Pemuda Tanggung Tewas Ditembak Polisi di Cipondoh

Achmad Irfan Fauzi | Jumat, 20 Juli 2018 | 16:00

| Dibaca : 7590

Wakil Kapolres Metro Tangerang AKBP Harley Silalahi, bersama anggota lainnya saat menunjukan barang bukti yang berhasil diamankan di Polres Metro Tangerang Jumat (20/7/2018). (@TangerangNews / Achmad Irfan Fauzi )

TANGERANGNEWS.com-Polisi membongkar kelompok pencuri kotak amal yang kerap beraksi di rumah makan. Dua dari tiga pelaku berhasil diringkus, satu diantaranya ditembak mati lantaran berupaya melawan petugas.

Wakil Kapolres Metro Tangerang AKBP Harley Silalahi menerangkan, para pelaku ini masih tergolong usia muda yaitu berinisial M 19, A 19 dan G 18 tahun. Seluruhnya warga Cipondoh dan tidak memiliki pekerjaan.

Kini, M mendekam di tahanan Polres Metro Tangerang. A masih dalam pencarian. Sedangkan G tewas ditembak mati polisi.

"Saat dalam perjalanan untuk menangkap DPO, pelaku G melakukan perlawanan dengan merebut senjata anggota kemudian melaksanakan tindakan tegas sehingga meninggal dunia," ujarnya saat jumpa pers di RSUD Tangerang, Jumat (20/7/2018).

Menurutnya, ikhwal kasus ini berawal saat pelaku melancarkan aksinya di rumah makan Ayam Plosok, Cipondoh, Kota Tangerang pada Sabtu (14/7/2018).

Saat itu, pemuda tanggung yang selalu beraksi menggunakan parang ini beraksi ketiks rumah makan sedang dalam keadaan tidak beroperasi,  sekitar pukul 22.00 WIB.

Harley mengatakan, dari aksi yang terekam CCTV tersebut, para pelaku berhasil menggondol satu kotak amal beserta isinya dan 15 tabung gas elpiji.

"Ini barang bukti mereka ambil dari satu TK saja yaitu gas dan kotak amal dari rumah makan di Cipondoh," katanya.

Kapolsek Cipondoh Kompol Sutrisno menambahkan, untuk jaringan perampok yang mengaku telah beraksi empat kali ini menyasar segmen rumah makan sekaligus juga menyasar sepeda motor untuk digasak.

"Pelaku beraksi selalu bertiga. Cara mereka adalah yang satu menunggu diluar, ada yang masuk ke dalam dan ada yang mengamati," imbuhnya.

Diwaktu yang bersamaan, pelaku M mengaku bahwa uang hasil kejahatannya untuk dipakai membeli smartphone.

"Saya cuma nunggu doang. Uangnya kalau sekali aksi dapat Rp198 ribu buat beli HP," katanya.

Kini, jasad pelaku G masih berada di RSUD Tangerang. M yang berhasil ditangkap dan rekannya A yang masih diburu dijerat pasal 363 Ayat 2 Tentang Pencurian dengan Pemberatan yang diancam hukuman penjara maksimal 9 tahun.(RAZ/RGI)

BISNIS
Mau Jadi Bintang Iklan Pocari Sweat? Ayo Ikut Sweat Dance Cover Competition

Mau Jadi Bintang Iklan Pocari Sweat? Ayo Ikut Sweat Dance Cover Competition

Kamis, 8 November 2018 | 18:00

TANGERANGNEWS.com-Pocari Sweat salah satu produk minuman ringan dan minuman olahraga kini sedang mencari bintang iklan untuk produk minuman yang diproduksi oleh Otsuka Pharmaceutical Co, Ltd tersebut.

NASIONAL
1.300 Pramuka se-Indonesia Ramaikan Kemah Besar Nasional di Solear

1.300 Pramuka se-Indonesia Ramaikan Kemah Besar Nasional di Solear

Jumat, 9 November 2018 | 10:48

TANGERANGNEWS.com-Sebanyak 1300 anggota pramuka yang berasal dari 10 provinsi di Indonesia mengikuti Kemah Besar Nasional (Kembesnas)

KOTA TANGERANG
Caleg di Kota Tangerang Ngaku Dicegah Berkampanye

Caleg di Kota Tangerang Ngaku Dicegah Berkampanye

Rabu, 14 November 2018 | 13:00

TANGERANGNEWS.com-Seorang calon legislatif (Caleg) dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Kota Tangerang mengaku mengalami diskriminasi saat kampanye pemilu 2019.

WISATA
Kebun Bunga Matahari di Sepatan Jadi Destinasi Wisata

Kebun Bunga Matahari di Sepatan Jadi Destinasi Wisata

Rabu, 31 Oktober 2018 | 19:38

TANGERANGNEWS.com-Seperti layaknya destinasi wisata, kebun bunga matahari milik Hending, 40, di Kampung Pisangan, Desa Kayu Agung,

"Agar sukses, terimalah dunia sebagaimana adanya, dan bangkitlah di atasnya."

Michael Korda