Connect With Us

Warga Neglasari Pasrah Rumahnya Digusur

Achmad Irfan Fauzi | Selasa, 16 Oktober 2018 | 15:51

| Dibaca : 1895

Satpol PP Kota Tangerang menertibkan bangunan yang berdiri di atas tanah pemerintah di Kampung Sukamandi, Neglasari, Kota Tangerang, Selasa (16/10/2018). (TangerangNews.com/2018 / Achmad Irfan Fauzi)

 

TANGERANGNEWS.com-Sabrinah, 55, hanya bisa pasrah rumahnya digusur petugas Satpol PP Kota Tangerang, Selasa (16/10/2018). Penggusuran dilakukan setelah petugas memberikan toleransi terakhir untuk mengosokan bangunan.

Rumah Sabarinah merupakan salah satu dari 37 rumah yang beridri di atas tanah milik Pemerintah Kota Tangerang, di Kampung Sukamandi, Neglasari, Kota Tangerang. Pemerintah menggusurnya demi melanjutkan pembangunan jalan disepanjang sisi saluran induk cisadane timur.

Ketidak tahuan Sabarinah akan status tanah tempat dia tinggal, membuatnya harus merelakan diri angkat kaki dari rumah yang sudah puluhan tahun dia tinggali.

“Tanah punya pemerintah juga enggak tahu, soalnya saya mah punya Bapak saya sih disuruh nempatin doang. Saya sudah lama tinggal di sini umur aja udah 55 tahun. Anak dua, cucu udah tiga," katanya.

atpol PP Kota Tangerang menertibkan bangunan

Setelah rumahnya digusur, ia dan keluarga akan menempati rumah susun di Gebang, Kota Tangerang. Namun, Nenek ber-KTP Kota Tangerang ini mengaku tidak rela jika rumahnya digusur karena sudah merasa betah.

"Habis ini mau ke rusun. Sedih, udah enak di sini. Sebenarnya enggak rela, ya, terus mau gimana, soalnya udah betah," tuturnya.

Ketua Forum Warga Sisi Saluran Induk Cisadane Timur Samino mengungkapkan, warga terdampak menerima penertiban lahan tersebut. Warga juga menerima di relokasi ke rumah susun Gebang.

Namun sesungguhnya, warga meminta waktu penundaan eksekusi tersebut untuk berkemas pindah ke rumah susun. Tapi, permintaan itu ditolak. Warga pun tergesa-gesa membopong barang berharganya.

"Kami cuma minta jedah waktu antara satu pekan saja untuk persiapan. Dan jangan dulu pemadaman listrik. Tapi dari pihak Satpol PP kekeh mau pebongkaran," imbuhnya.

Sementara, Kepala Satpol PP Kota Tangerang Mumung Nurwana saat dijumpai di lokasi enggan menjelaskan terkait penertiban lahan tersebut. Terhitung tiga kali wartawan meminta tanggapannya, namun ditepis olehnya.

"Buat apaan wawancara. Beritanya juga buat kapan tahu. Saya masih kerja ini," ungkapnya saat beristirahat di rumah warga.(RAZ/HRU)

TANGSEL
PHRI Tangsel Uji Kompetensi Karyawan Hotel & Restoran

PHRI Tangsel Uji Kompetensi Karyawan Hotel & Restoran

Senin, 18 Maret 2019 | 23:00

TANGERANGNEWS.com-Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Tangerang Selatan menggelar kegiatan uji kompetensi (ujikom) profesi kepada para karyawan Hotel dan Restoran se-Tangsel di Hotel Marylin, Serpong Utara, Senin (18/3/2019).

AYO! TANGERANG CERDAS
Rudiantara Ingin Tiru Silabus Perusahaan Teknologi Asing, Ini Alasannya

Rudiantara Ingin Tiru Silabus Perusahaan Teknologi Asing, Ini Alasannya

Selasa, 12 Maret 2019 | 20:00

TANGERANGNEWS.com-Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) RI Rudiantara akan mengadopsi beberapa silabus dari perusahaan global technology di luar negeri untuk meningkatkan pendidikan di Indonesia.

BANDARA
AP II Telah Selesaikan Pembayaran Ganti Rugi Lahan Bandara Soetta

AP II Telah Selesaikan Pembayaran Ganti Rugi Lahan Bandara Soetta

Senin, 11 Maret 2019 | 19:00

TANGERANGNEWS.com- PT Angkasa Pura II percepat proses penuntasan pembayaran ganti rugi lahan runway ketiga Bandara Internasional Soekarno-Hatta dimana saat ini dalam proses konsinyasi di Pengadilan Negeri Tangerang.

BANTEN
DPD Walubi Provinsi Banten Resmi Dilantik

DPD Walubi Provinsi Banten Resmi Dilantik

Minggu, 3 Maret 2019 | 14:00

TANGERANGNEWS.com-Jajaran struktur organisasi Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi) Provinsi Banten secara resmi dilantik.

"Untuk bisa sukses, keinginan Anda untuk sukses harus lebih besar dari pada ketakutan Anda untuk gagal."

Bill Cosby