Connect With Us

Kembangkan Budaya Baca, Kota Tangerang Akan Ada 998 Perpustakaan

Advertorial | Selasa, 12 Maret 2019 | 14:30

| Dibaca : 675

Anak-anak belajar dengan membaca buku di Perpustakaan Mini Kampung Tematik Karawaci, Kota Tangerang. (TangerangNews/2019 / Achmad Irfan Fauzi)

 

TANGERANGNEWS.com-Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah (DPAD) bakal memfasilitasi jendela dunia atau perpustakaan di setiap lingkungan Rukun Warga (RW).

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Kota Tangerang, jumlah RW di Kota Tangerang mencapai 998. Dari ratusan lingkungan RW tersebut beberapa di antaranya merupakan lingkungan berkonsep Kampung Tematik.

Kabid Pengembangan Perpustakaan DPAD Kota Tangerang Acep Suhardiman mengatakan, pihaknya akan berkontribusi terhadap lingkungan RW dengan menghadirkan perpustakaan demi meningkatkan minat baca masyarakat.

"Kami targetkan tahun 2019 ini perpustakaan akan hadir di seluruh RW," ujarnya saat berbincang dengan TangerangNews di kantor DPAD Kota Tangerang, Selasa (12/3/2019).

Menurutnya, saat ini perpustakaan sudah hadir di ruang-ruang publik seperti di Taman Tematik, kantor Kecamatan. Selain itu, sudah hadir pula empat mobil perpustakaan yang berkeliling untuk memberikan fasilitas baca buku secara langsung kepada masyarakat.

"Sekarang sudah ada 63 perpustakaan masyarakat yang berada di masjid, pesantren dan Lapas," ucapnya.

Namun, maraknya fasilitas perpustakaan di ruang publik itu tak mengurung niat DPAD untuk terus mengembangkannya agar masyarakat lebih tertarik membaca buku. Terlebih saat ini pihaknya juga tengah mengembangkan aplikasi iTangerang untuk memberikan fasilitas buku dalam genggaman smartphone.

"Memang ini merupakan strategi kita yaitu menyerang masyarakat dengan buku demi memupuk budaya mereka membaca buku. Karena ini jaman digitalisasi, kita serang juga lewat digital yaitu dengan mengakses aplikasi iTangerang," jelasnya.

Sementara itu, Staff Bidang Pengembangan DPAD Kota Tangerang Karyawiguna menambahkan bahwa budaya gemar membaca masih didominasi oleh kalangan pelajar seperti tingkat SD, SMP dan SMA. 

Untuk itu, kata dia, setiap sebulan sekali pihaknya merefresh serial buku di tiap-tiap perpustakaan sehingga dapat menjaring seluruh kelompok masyarakat agar gemar membaca.

"Kalau buku tiap bulan kita refresh. Jadi enggak cuma dikalangan pelajar saja, tapi dari balita sampai ke orang tua juga harus gemar membaca karena ini fokus kita," tukasnya.(ADV)

OPINI
Suhendar dan Pilkada Tangsel

Suhendar dan Pilkada Tangsel

Kamis, 20 Juni 2019 | 23:48

Bila selama ini isu pergerakan Tangerang Selatan seringkali bermula dari kawasan Ciputat, kini tawaran gerakan perubahan lahir dari daerah paling ujung

TANGSEL
Mahasiswa Papua mendesak Presiden Minta Maaf ke Warga Papua Secara Langsung

Mahasiswa Papua mendesak Presiden Minta Maaf ke Warga Papua Secara Langsung

Selasa, 20 Agustus 2019 | 19:06

TANGERANGNEWS.com-Mahasiswa Papua di Tangerang Selatan (Tangsel) mendesak Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta maaf secara langsung kepada warga Papua.

MANCANEGARA
Fethullah Gulen Tuding Erdogan Rusak Demokrasi Turki

Fethullah Gulen Tuding Erdogan Rusak Demokrasi Turki

Selasa, 26 Maret 2019 | 17:00

TANGERANGNEWS.com-Ulama kharsimatik, Fethullah Gulen menilai demokrasi di Turki telah dirusak Presiden Recep Tayyip Erdogan. Namun Fethullah Gulen percaya kondisi itu tak akan berlangsung lama.

NASIONAL
WASI Pecahkan Rekor Dunia, Kibarkan Merah Putih di Dasar Laut

WASI Pecahkan Rekor Dunia, Kibarkan Merah Putih di Dasar Laut

Minggu, 18 Agustus 2019 | 11:24

TANGERANGNEWS.com-Wanita Selam Indonesia (WASI) memecahkan rekor dunia dengan pengibaran bendera Merah Putih seluas 1.014 meter persegi di dasar Teluk Manado, Sulawesi Utara (Sulut), tepatnya di kawasan Megamas.

"Kita mungkin akan kecewa jika gagal, tapi kita telah gagal bila kita tidak mencoba."

Eleanor Roosevelt