Connect With Us

Warga Terdampak Proyek Tol Bandara Soetta Terlantar, Ini Solusi dari DPR

Achmad Irfan Fauzi | Selasa, 1 September 2020 | 22:20

| Dibaca : 1532

Warga Kampung Baru, Kecamatan Benda, Kota Tangerang saat beraudiensi dengan DPRD Kota Tangerang. (TangerangNews.com / Achmad Irfan Fauzi)

 

TANGERANGNEWS.com—Ratusan jiwa warga Kampung Baru, Kecamatan Benda, Kota Tangerang terlantar karena pemukimannya telah dieksekusi untuk pembangunan Jalan Tol JORR II atau Serpong, Kunciran-Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (1/9/2020).

Selain telah dieksekusi, mereka terlantar karena uang ganti pembebasan lahan tersebut belum dibayarkan atau dalam proses konsinyasi. Mereka pun demonstrasi untuk mengadukan nasibnya ke DPRD Kota Tangerang.

Setelah unjuk rasa, mereka diterima audiensi dengan perwakilan DPRD Kota Tangerang dan DPR RI. Dalam aspirasinya, para warga meminta difasilitasi rumah singgah sambil menunggu pencairan uang pembayaran pembebasan lahan mereka.

"Setelah digusur, warga yang terdiri dari 50 KK (kepala keluarga) dengan 300 jiwa terlantar. Mereka bingung hendak tinggal di mana," jelas Saipul Basri, aktivis yang mendampingi warga.

Menanggapi hal itu, Anggota Komisi III DPR RI Mohamad Rano Alfath mengatakan, pihaknya akan memfasilitasi warga yang terlantar.

"Kami akan berikan kontarakan untuk ibu-ibu dan bayi yang terdampak proyek ini," ujarnya setelah mediasi dengan massa aksi.

Sementara, menurut Wakil Ketua DPRD Kota Tangerang Turidi Susanto, hasil komunikasi pihaknya dengan eksekutif, Pemerintah Kota Tangerang menawarkan 40 pintu di rumah susun Gebang Raya dan Batujaya.

Kemudian, PT Jasamarga Kunciran Cengkareng (JKC) juga berupaya memfasilitasi rumah tinggal sementara. Namun, tawaran itu ditolak oleh warga.

"Warga tidak mau dengan fasilitas itu karena dianggap tidak layak," katanya.

Karena tidak ada titik temu, sebagai wakil rakyat, Turidi menawarkan fasilitas rumah tinggal sementara di gelanggang olahraga (GOR) dan kantor DPRD Kota Tangerang.

Selain itu, karena di lokasi pembebasan lahan masih tersisa lima dari 27 rumah yang digusur, sebagian warga juga akan tinggal sementara di rumah tersebut. 

Adapun alasan warga meminta bertempat tinggal sementara di kantor DPRD Kota Tangerang, karena mereka ingin terus berjuang.

"Kalau di DPRD ini kami izinkan, karena ini juga rumah rakyat," pungkasnya.(RMI/HRU)

AYO! TANGERANG CERDAS
Pelajari Ilmu Jurnalistik hingga Kewirausahaan, 15 Peserta Rampungkan The Journalist Fellowship Program 

Pelajari Ilmu Jurnalistik hingga Kewirausahaan, 15 Peserta Rampungkan The Journalist Fellowship Program 

Sabtu, 24 Oktober 2020 | 12:20

The Journalist Fellowship Program tahap pertama (Batch I) yang merupakan kolaborasi dari konsultan komunikasi Maverick Indonesia dengan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia, rampung kemarin.

KOTA TANGERANG
Ibu-Ibu Naik Motor di Tangerang Dijambret Sampai Tewas

Ibu-Ibu Naik Motor di Tangerang Dijambret Sampai Tewas

Rabu, 24 Februari 2021 | 18:37

TANGERANGNEWS.com-Petugas Polres Tangerang Kota akhirnya berhasil menangkap pelaku jambret yang menewaskan seorang ibu-ibu saat sedang mengendarai motor

KAB. TANGERANG
Pelebaran Jalan Tigaraksa Tangerang Mandek 2 Bulan, Begini Kondisinya

Pelebaran Jalan Tigaraksa Tangerang Mandek 2 Bulan, Begini Kondisinya

Rabu, 24 Februari 2021 | 11:40

TANGERANGNEWS.com-Proyek pelebaran jalan yang berlokasi di depan

TEKNO
Sebelum Beli iPhone 12 Pro Max, Cari Tahu Spesifikasi & Keunggulannya

Sebelum Beli iPhone 12 Pro Max, Cari Tahu Spesifikasi & Keunggulannya

Jumat, 29 Januari 2021 | 14:14

TANGERANGNEWS.com-Seperti diketahui, pada bulan November yang lalu Apple

"Cara terbaik untuk memprediksi masa depan Anda adalah dengan menciptakannya."

Abraham Lincoln