Connect With Us

Saling Lapor, Pebisnis Dimejahijaukan

Achmad Irfan Fauzi | Selasa, 29 September 2020 | 21:01

| Dibaca : 570

Sidang putusan sela kasus dugaan penganiayaan di ruang sidang 2 Pengadilan Negeri Klas IA Tangerang. (TangerangNews.com / Achmad Irfan Fauzi)

TANGERANGNEWS.com–Seorang pria duduk di kursi pesakitan Pengadilan Negeri Klas IA Tangerang dalam sidang dugaan penganiayaan, Selasa (29/9/2020).

Dalam sidang dengan agenda putusan sela tersebut, hakim menolak eksepsi yang diajukan terdakwa Edi atau penasehat hukumnya.

Edi didakwa melanggar Pasal 351 dan 353 KUHP tentang Penganiayaan terhadap pelapor bernama Anmey.

Sementara Hendrik, penasehat hukum terdakwa mengeklaim, justru kliennya tersebut yang menjadi korban dugaan penganiayaan. 

Hendrik mengatakan, kasus ini berawal saat Anmey meminjam uang kepada kliennya senilai Rp7,5 juta pada tahun 2013.

Sebenarnya Anmey dengan Edi hubungannya sangat dekat. Lalu, Annmey hanya mengembalikan uang pinjaman tersebut dengan nilai sekitar Rp3,5 juta.

Setelah itu, Anmey dengan Edi terlibat cekcok. Sampai-sampai Anmey disebut memukul Edi hingga mulutnya mengalami pendarahan. Insiden ini terjadi di kediaman Edi di kawasan Kota Tangerang Selatan.

"Jadi, tahun 2013 Anmey dengan Edi sudah lama kenal teman lalu ada bisnis. Mungkin ada perselisihan," ujar Hendrik.

Lalu, keduanya pun saling melapor ke Polres Tangerang Selatan. Mereka juga sempat berdamai. Tapi perdamaian itu tidak disertai dengan pencabutan laporan Kepolisian.

"Ketika tahun 2020 perkara ini diangkat, lalu kami sebagai penasehat hukum Edi meminta keadilan bahwa Edi sebagai pelapor juga, tapi Anmey yang malah ditindaklanjuti," katanya.

Hendrik sebagai penasehat hukum ingin meminta keadilan dalam persidangan. Dia menyebut kalau kliennya ini sebagai korban dan tidak bersalah. Menurutnya, ada kejanggalan dalam kasus ini.

"Karena di BAP tadi tahun 2013 pasalnya 351, tiba-tiba dilimpahkan sampai dengan Polres lalu dilimpahkan ke Kejaksaan timbul dakwaan. Dakwaannya dua pasal," tuturnya.

"Itu sih yang janggal. Darimana dasarnya kok bisa langsung muncul pasal itu. Padahal dakwaannya itu dari BAP," imbuh Hendrik.

Hendrik mengaku akan tetap mengikuti proses pengadilan. Dia ingin keadilan harus ditegakkan dalam kasus ini.

"Yang jelas klien kami tidak bersalah," pungkasnya.

Persidangan pun ditunda dan akan kembali digelar pada Selasa (6/10/2020) dengan agenda pemeriksaan saksi-saksi.(RMI/HRU)

PROPERTI
Sinar Mas Land Terpilih Sebagai Best Developer of The Year  di Ajang Indonesia Property Awards 2020

Sinar Mas Land Terpilih Sebagai Best Developer of The Year  di Ajang Indonesia Property Awards 2020

Jumat, 6 November 2020 | 18:24

TANGERANGNEWS.com-Sinar Mas Land menerima empat penghargaan di ajang Indonesia Property Awards 2020 untuk kategori Best Developer, Best High End Housing Development, Best Housing Development (Indonesia)

BANDARA
Maskapai Ini Jadwal Ulang Dampak Kepadatan Massa di Bandara Soekarno-Hatta 

Maskapai Ini Jadwal Ulang Dampak Kepadatan Massa di Bandara Soekarno-Hatta 

Selasa, 10 November 2020 | 10:41

TANGERANGNEWS.com–Situasi Bandara Soekarno-Hatta lumpuh akibat ramainya massa yang menjemput kedatangan Rizieq Syihab. Sehingga empat maskapai menerapkan penjadwalan ulang atau rescheduled penerbangan, Selasa (10/11/2020)

TOKOH
Citra Anindya Kepergok Sama Pria Lain

Citra Anindya Kepergok Sama Pria Lain

Senin, 9 November 2020 | 18:38

TANGERANGNEWS.com-Kisah asmara Chef Juna dengan kekasihnya kekasih Citra Anindya

KOTA TANGERANG
Sekolah Tatap Muka Dimulai Januari 2021, Begini Persiapan di Kota tangerang

Sekolah Tatap Muka Dimulai Januari 2021, Begini Persiapan di Kota tangerang

Selasa, 24 November 2020 | 12:13

TANGERANGNEWS.com-Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI memperbolehkan sekolah melakukan pembelajaran tatap muka pada Januari 2021. Dinas Pendidikan (Dindik) Kota Tangerang pun siap menghadapi pembelajaran

"Putuskan Hubungan pada orang palsu untuk alasan yang benar. Bukan memutuskan orang benar dengan alasan Palsu."

Rather Aadil