Connect With Us

Jumlah Sekolah di Tangerang Tidak Memadai

| Kamis, 24 Februari 2011 | 16:56

| Dibaca : 106735

PGRI Kota Tangerang siap dukung Wahidin Halim jadi Gubernur. (tangerangnews / dira)


 
TANGERANGNEWS-Fasilitas dan jumlah sekolah di Kota Tangerang masih sangat rendah, tidak sebanding dengan jumlah murid yang ada. Karena itu kualitas pendidikan juga menjadi rendah. Demikian yang dikatakan oleh Mas Iman Kusnandar, Rektor Universitas Islam Syekh-Yusuf (UNIS) Tangerang, saat acara seminar betema ekonomi kreatif, Kamis (24/2).
 
"Jumlah sekolah tidak memadai jika dibandingkan dengan jumlah penduduk yang ada," ujar Mas Iman Kusnandar.
 
Menurut Iman, jumlah penduduk wilayah Tangerang, yang meliputi Kabupaten, Kota, dan Tangsel, sekitar 5,3 juta jiwa. Sementara jumlah sekolah untuk tingkat SD hanya 1.200 buah, sedangkan SMP dan SMA masing-masing 200 buah. "Jumlah itu termasuk sekolah swasta, kalau tak ada swasta, tentu jauh lebih sedikit sekali. Jadi kita patut berterima kasih terhadap keberadaan sekolah swasta itu," ucapnya.
 
Karena itu Iman, seringkali saat siswa SD yang hendak masuk SMP, akan jauh berkurang, begitu juga ketika siswa SMP hendfak masuk SMA. Hal itu ditambah lagi dengan kondisi perekonomian warga Tangerang, yang mayoritas masih skala menengah bawah. "Banyak yang tidak mampu menyekolahkan anaknya sekolah. Jadinya, pendidikan warga Tangerang menjadi rendah," ucapnya.
 
Sementara itu, menurut Kepala Dinas Pendidikan Kota Tangerang, Zaenudin, mayoritas guru di wilayah Tangerang mengalami kemandekan kenaikan pangkat dari IV A ke IV B. Oleh karena mayoritas dari guru tidak mampu membuat karya ilimiah, sebagai prasyarat kenaikan pangkat itu.
 
Menurut Zaenudin, dari 23.000 orang guru di Tangerang, sekitar 6.500 orang adalah guru sekolah negeri. Dari jumlah itu, sekitar 3.000 orang yang mengalami kemandekan kenaikan pangkat tadi. "Mereka sepertinya tidak termotivasi untuk naik pangkat. Ini sangat disayangkan," tandasnya. (DIRA DERBY)

BANTEN
Warga Galang Dukungan Untuk Dimyati

Warga Galang Dukungan Untuk Dimyati

Jumat, 26 Agustus 2016 | 16:56

Bentuk penggalangan dana tersebut diawali dari sumbangan rakyat Tangerang Raya kepada sejumlah relawan Dimyati di Tangerang-Banten.

MANCANEGARA
Bayi Berkepala Dua Lahir Ditengah Perang Suriah

Bayi Berkepala Dua Lahir Ditengah Perang Suriah

Minggu, 14 Agustus 2016 | 12:50

TANGERANGNews.com–Di zona perang Suriah, Douma, lahirlah si kecil, bayi berkepala dua. Tepat pada Juli lalu, seorang ibu melahirkan kembar siam itu, di daerah pertempuran paling sengit.

TANGSEL
Tugu Perjuangan Serpong  Tak Terurus, Satpol PP Tangsel Bongkar Bangunan

Tugu Perjuangan Serpong Tak Terurus, Satpol PP Tangsel Bongkar Bangunan

Sabtu, 27 Agustus 2016 | 10:00

TANGERANGNews.com-Situ sejarah Tugu Peringatan Rakjat Serpong yang berlumut dan disampingnya terdapat warung akhirnya akan segera diurus oleh Pemerintah Kota Tangsel. Langkah pertama yang dilakukan Pemkot Tangsel adalah dengan membersihkan bangunan yang

TOKOH
Cerita Creator Lobu Djoko Hartanto Tanamkan Anak Indonesia Pada Budi Pekerti

Cerita Creator Lobu Djoko Hartanto Tanamkan Anak Indonesia Pada Budi Pekerti

Minggu, 19 Juni 2016 | 17:15

TANGERANGNews.com-Permainan anak serta cerita yang ‘sehat’ di zaman seperti saat ini susah dicari. Hal itu lah yang melatar belakangi Djoko Hartanto untuk membuat story telling yang benar-benar menghibur dan menitik beratkan kepada budi pekerti sehingga

"Kegagalan dapat dibagi menjadi dua sebab. Yakni orang yang berpikir tapi tidak pernah bertindak dan orang yang bertindak tapi tidak pernah berpikir."

W.A. Nance