Connect With Us

Bocah Warga Cibodas, Dipasung Sejak Balita

Rangga Agung Zuliansyah | Rabu, 14 September 2011 | 17:04

| Dibaca : 22247

Riyansah . (tangerangnews / raz)

TANGERANG–Riyansyah,11, terbujur lemas dengan kondisi tangan dan kaki terikat di atas dipannya. Sejak balita, anak kedua dari putra pasangan Husni Hasbullah ,43, dan Roudhotul ,40, itu memang terpaksa diperlakukan demikian oleh kedua orang tuanya lantaran tak ingin anaknya menyakiti dirinya sendiri.
 
Saat ditemui di Jalan Mastam, RT.07/RW.03, Nomor 62, Kampung Cibodas Kecil, Kelurahan Cimone, Kecamatan Karawaci, Kota Tangerang. Riyansyah didapati sedang dalam kondisi memprihatinkan dimana kedua tangan yang terikat pada tubuhnya. Sedangkan kedua kakinya, diikat dengan tali panjang di sisi kana dan kiri.
 
“Kondisi Riyansyah sudah diperlakukan seperti itu sejak usianya dua tahun. Kami juga sedih. Tapi mau bagaimana lagi, kalau kami lepas saja sedikit, dia pasti membenturkan kepalanya ke tembok, atau memukuli tubuhnya, atau sesekali dia menarik telinganya atu kemaluannya sampai terluka. Jadi, terpaksa kami mengikatnya,” jelas Roudhatul, ibunda Riyansyah sedih.
 

 
Menurut keterangan Roudhotul, Riyansyah dilahirkan dalam kondisi normal pada 30 September 2000 silam. Sampai saat usia Riyansyah menginjak 9 bulan, barulah dirinya menemukan ada yang aneh pada anak nomor duanya tersebut.
 
“Saat mulai belajar tengkurep, Riyan (sapaan akrab Riyansyah) sering sekali membenturkan kepalanya ke lantai. Saat itu kami belum curiga, karena menganggapnya hanya hal biasa,” tuturnya.
 
Belakangan, menginjak 1 tahun delapan bulan, barulah kebiasaan menyakiti diri sendiri kian nampak dari Riyan. Bahkan, bukan hanya membenturkan kepalanya ke lantai dan tembok, sering kali ia mendapati Riyan membenturkan kepalanya ke benda-benda keras. Dan akhirnya, ia pun memutuskan untuk mengikat tangan dan kaki Riyan agar tidak melukai dirinya lebih jauh.
 
“Saat itu kami mulai khawatir. Kami pun membawanya ke RSUD Tangerang untuk diobati. Sampai akhirnya kami diberitahukan Riyan menderita autis dengan sindrom menyakiti diri sendiri. Itu setelah kami menjalani proses pengobatan puluhan kali ke RSUD,” paparnya sambil menitikan air mata.
 
Pemerintah Harusnya Bisa Bantu
 
 
Psikolog Anak dari Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta Zahratun Nihayat menegarai, derita yang dialamai Riyansyah merupakan salah satu dari efek lesch-nyhan sindrom (LNS). Dimana, penderitan ini akan bereaksi untuk menyakiti diri sendiri, termasuk menggigit dan memukul-mukul kepala, adalah yang paling umum dan merupakan perilaku khas mereka yang menderita LNS.
“Penyakit ini harus ditangani serius. Kalau bisa, pemerintah bisa membantu rujukan yang tepat kepada si anak,” tuturnya.(BEH)

 

MANCANEGARA
Tak Sadar Terekam CCTV, Polisi Ini Berhubungan Disaat Jam Kerja

Tak Sadar Terekam CCTV, Polisi Ini Berhubungan Disaat Jam Kerja

Jumat, 20 November 2020 | 13:24

Dua orang anggota Polisi, yakni polisi wanita dan pria berbuat nekat dengan berhubungan badan saat di jam dan ruang kerja.

KAB. TANGERANG
Puluhan Spanduk Habib Rizieq di Tangerang Diturunkan Petugas Gabungan

Puluhan Spanduk Habib Rizieq di Tangerang Diturunkan Petugas Gabungan

Senin, 23 November 2020 | 10:33

TANGERANGNEWS.com-Puluhan spanduk dan baliho bergambar pendiri Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab yang terpasang di beberapa titik di wilayah Kota dan Kabupaten Tangerang diturunkan aparat keamanan gabungan

SPORT
Soma Atmaja Jadi Ketua Pengcab Taekwondo Kabupaten Tangerang

Soma Atmaja Jadi Ketua Pengcab Taekwondo Kabupaten Tangerang

Senin, 26 Oktober 2020 | 09:47

TANGERANGNEWS.com-Soma Atmaja terpilih sebagai Ketua Pengurus Cabang (Pengcab) Taekwondo Indonesia (TI) Kabupaten Tangerang periode 2020-2024. Dia menggantikan Achmad Taufik yang telah habis masa jabatannya

KOTA TANGERANG
KPK Fasilitasi Pemda Tangerang Terkait Penyelamatan Aset Daerah

KPK Fasilitasi Pemda Tangerang Terkait Penyelamatan Aset Daerah

Selasa, 24 November 2020 | 19:25

TANGERANGNEWS.com—Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah menghadiri

"Putuskan Hubungan pada orang palsu untuk alasan yang benar. Bukan memutuskan orang benar dengan alasan Palsu."

Rather Aadil