Connect With Us

Lima LSM Tangerang Demo, Kinerja Kejari Tangerang Dipertanyakan

| Selasa, 7 Agustus 2012 | 14:44

| Dibaca : 479

Aksi demontrasi di depan Kejaksaan Negeri Tangerang. (tangerangnews / dira)


Reporter : Dira Derby
 
TANGERANG-Lima Lembaga Swadaya Masyarakat se-Tangerang melakukan aksi unjuk rasa di depan gedung Kejaksaan Negeri (Kejari) Tangerang, Selasa (7/8/2012) siang. Demonstrasi dilakukan sekitar oleh 20 orang dengan membawa pesan mempertanyakan kinerja Kejari Tangerang.  Lima LSM itu adalah,  Komite Independen Penyelamat Anak Bangsa (Kipang), LP3NKRI, Jarrak, Lembaga Independen Pemantau Pelaku Korupsi (Lippkor) dan Barisan Indepent Anti Korupsi (Biak).
 
Mereka mempertanyakan sejumlah perkara korupsi, seperti dugaan korupsi Setwan Kota Tangerang yang sudah disidok dan sudah dimintakan audit BPKP terlalu lama mandek. Hal ini menjadi ada kesal dilindungi untuk tidak naik sebagai perkara korupsi.
 
Kedua, bahwa dugaan korupsi pengadaan lahan bandara yang sudah diperiksa atas nama Affandi Permana sudah terlalu lama tidak naik ke permukaan.
Ketiga, bahwa perkara dugaan kasus korupsi dana BOS di sekolah, dugaan korupsi di Dinkes Kota Tangerang, dugaan korupsi di Disnaker terlihat masih samar-samar padahal sudah cukup lama mandeg di Kejaksaan Negeri Tangerang.
“Ada apa sebenarnya dengan Kajari baru dan gedung baru yang belum satu pun perkara korupsi disidangkan, khususnya menyangkut pejabat Kota Tangerang,” ujar Haris dari LSM  Komite Independen Penyelamat Anak Bangsa (Kipang).
 
Sedangkan keempat, mempertanyakan perkara pusat kegiatan belajar masyarakat (PKBM) yang sudah disidangkan hanya melibatkan pelaksana yang tidak signifikan, sementara oknum Dinas Pendidikan Pemprov Banten yang telah menerima aliran dana dari forum PKBM sebesar Rp 280 juta tidak diperiksa sebagai tersangka. “Padahal di BAP sudah jelas, para terdakwa dan saksi sangat jelas keterlibatannya,” ujar Haris.
 
Kelima LSM tersebut menyatakan, jika tidak terlihat progresnya dalam waktu dekat ini soal tuntutan mereka. Maka, pihaknya akan mengadakan aksi damai sebabagi bentuk kepedulian terhadap pemantau kinerja aparatur yang diduga korupsi.
 
 
 
 
 

NASIONAL
Wow, Olahraga, Karaoke hingga Klab malam bebas Pajak

Wow, Olahraga, Karaoke hingga Klab malam bebas Pajak

Jumat, 21 Agustus 2015 | 08:47

Pemerintah telah memutuskan membebaskan pajak pertambahan nilai (PPN) untuk delapan jenis jasa kesenian dan hiburan, khususnya olahraga.

PROPERTI
Meski Melambat, Pergerakan Bisnis di Tangerang Tak Pernah Mati

Meski Melambat, Pergerakan Bisnis di Tangerang Tak Pernah Mati

Rabu, 2 September 2015 | 15:03

TANGERANG – Kinerja sektor real estate di Provinsi Banten selama April – Juni tahun ini hanya tumbuh 3,50% (yoy). Persentase ini lebih rendah dibandingkan capaian pertumbuhan pada triwulan pertama 4,31% (yoy).

MANCANEGARA
Di Inggris Minimal 10 Tahun, Bagaimana dengan Indonesia?

Di Inggris Minimal 10 Tahun, Bagaimana dengan Indonesia?

Kamis, 3 September 2015 | 12:39

TANGERANG - Di luar negeri, peran orangtua begitu cermat. Mereka bahkan membuat batasan usia bagi anak mereka untuk memiliki handphone sendiri. Para orang tua di sana tidak akan membiarkan anak mereka memiliki handphone di bawah usia 10 tahun.

"A pessimist sees the difficulty in every opportunity, an optimist sees the opportunity in every difficulty"

-Sir Winston Churchill-