Connect With Us

Donald Trump Larang Muslim Masuk AS, Pergi Aja ke Neraka

EYD | Rabu, 9 Desember 2015 | 07:15

| Dibaca : 1303

Donald Trump (istimewa / tangerangnews)

TANGERANG – Kecaman terus mengalir bagi bakal calon presiden Amerika Serikat (AS) dari Partai Republik, Donald Trump, seusai melontarkan gagasan melarang muslim masuk ke AS. Pernyataan itu mengundang kecaman dari negara lain seperti Prancis, Inggris, dan Kanada.

Seperti dilansir AFP dan Reuters, Rabu (9/12/2015), Perdana Menteri Prancis Manuel Valls mengomentari Trump via akun Twitternya. "Trump, sama seperti yang lain, menyebar kebencian dan informasi yang salah," sebutnya.

Kecaman lain datang dari pemerintah Inggris, di mana Perdana Menteri David Cameron sangat tidak sepakat dengan seruan Trump yang melarang muslim masuk ke wilayah AS. "Memecah belah, tidak membantu dan jelas salah," sebut Cameron melalui juru bicaranya.

Sedangkan Menteri Luar Negeri Kanada Stephane Dion mengecam keras seruan Trump dan menyebutnya pernyataan anti-muslim. Padahal, biasanya Kanada jarang mengomentari praktik pemilihan umum di negara tetangganya.

"Ini bukan sesuatu yang bisa kami terima di Kanada. Kami belum pernah mendengar sejauh ini (di Kanada) seperti yang kami dengar di Amerika Serikat. Tidak ada partai politik yang bisa mendekati ... apa yang disampaikan di AS," ucapnya.

Komentar keras lainnya datang dari sesama politikus Republik, Senator Lindsery Graham, yang menyebut Trump sebagai 'ISIL (nama lain Islamic State of Iraq and Syria/ISIS) man of the year'. Menurutnya, Trump hanya sukses mempromosikan ideologi radikal ISIS.

"Anda tahu bagaimana Anda memenangkan perang ini? Anda berpihak pada orang yang menolak ideologi ini, yang mencapai 99 persen," tutur Graham kepada CNN, sebelum menyindir slogan kampanye Trump 'make America great again'.

"Dan Anda tahu bagaimana Anda membuat Amerika kembali hebat? Beritahu Donald Trump untuk pergi ke neraka," tegasnya.

Komentar menyentil datang dari Walikota Saint Petersburg, Florida, Rick Kriseman yang berasal dari Partai Demokrat. "Saya di sini melarang Donald Trump untuk masuk ke wilayah St Petersburg hingga kami memahami secara penuh ancaman bahaya yang diberikan oleh Trump," ucapnya.

Sementara itu, tokoh muslim pada Muslim Life Coordinator and Chaplain di Princeton University, Sohaib Sultan memberi gambaran paralel antara Trump dengan ideologi radikal ISIS. "ISIS kepada Islam sama seperti Donald Trump kepada nilai-nilai Amerika: total distorsi dari semua hal yang kita pegang sebagai sebuah negara dan masyarakat," sebutnya.

TANGSEL
Sambut Kirab Satu Negeri, Airin: Momen Ini Menguatkan Nasionalisme

Sambut Kirab Satu Negeri, Airin: Momen Ini Menguatkan Nasionalisme

Rabu, 17 Oktober 2018 | 17:28

TANGERANGNEWS.com-Perjalanan Kirab Satu Negeri Ansor zona Sabang telah sampai di Kota Tangerang Selatan (Tangsel). Rombongan pun disambut

TEKNO
Ponsel Gaming Xiaomi Segera Dirilis

Ponsel Gaming Xiaomi Segera Dirilis

Minggu, 14 Oktober 2018 | 18:00

TANGERANGNEWS.com-Setelah cukup sukses dengan pasar smartphone murah, Xiaomi berencana akan mengeluarkan produk smartphone gaming pertamanya, Black Shark. Sejak diluncurkan bulan April lalu, ketersediaan Black Shark sangat terbatas

PROPERTI
Galeri Iptek & Inovasi Hadir di BSD City

Galeri Iptek & Inovasi Hadir di BSD City

Kamis, 4 Oktober 2018 | 18:58

TANGERANGNEWS.com-Pengembang properti Sinar Mas Land manggandeng Pusat Penelitian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Puspiptek) membangun

BANTEN
18 Tahun Banten, Kisah Max Havelaar Tak Boleh Terulang

18 Tahun Banten, Kisah Max Havelaar Tak Boleh Terulang

Kamis, 4 Oktober 2018 | 15:34

TANGERANGNEWS.com-Hari ini, 4 Oktober 2018, Provinsi Banten genap berusia 18 tahun. Usia yang cukup matang untuk sebuah daerah otonom hasil

"Hidup lah untuk memberi yang sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima yang sebanyak-banyaknya"

Andrean Hirata