TangerangNews.com

Buruh Mogok Kerja, Gubernur Banten: Pengusaha Cari Pegawai Baru 

Tim TangerangNews.com | Senin, 6 Desember 2021 | 15:47 | Dibaca : 111368


Gubernur Banten Wahidin Halim. (@TangerangNews / Humas Pemprov Banten)


TANGERANGNEWS.com – Unjuk rasa buruh dari berbagai penjuru Banten yang digelar serentak selama beberapa hari ke depan ditanggapi santai oleh  Gubernur Banten Wahidin Halim.  Ia tak mau ambil pusing dengan aksi buruh yang menolak besaran penetapan UMK itu. 

Menurut Wahidin, sebaiknya kalangan pengusaha mencari pegawai baru jika karyawannya menolak  dengan UMK yang sudah ditetapkan oleh Pemprov Banten. Wahidin mengatakan, masih banyak pencari kerja yang mau digaji antara Rp2,5 juta hingga Rp4 juta per bulannya.

"Saya bilang ke pengusaha, ya kalian cari tenaga kerja baru, masih banyak yang nganggur, yang butuh kerja, yang cukup gaji Rp2,5 juta, Rp4 juta juga masih banyak," ujar Wahidin di Kota Serang, Senin 6 Desember 2021, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Wahidin menganggap mogok kerja yang dilakukan kala ngan buruh mulai hari ini  sebagai ekspresi kekecewaan atas kenaikan upah yang tak sesuai dengan tuntutan pihak buruh. "Biar aja dia mogok, dia mengekspresikan ketidakpuasan,” ucap Wahidin. 

#GOOGLE_ADS#

Wahidin menyebutkan relawan Covid-19 di Pemprov Banten yang bekerja siang hingga malam hanya digaji sebesar Rp2,5 juta. “Tenaga vaksin dari pagi sampai malam Rp2,5 juta gajinya," ungkap mantan Wali Kota Tangerang dua periode ini. 

Para buruh yang tergabung dalam Aliansi Buruh Banten Bersatu (AB3) sepakat menggelar aksi mogok kerja pada 6-10 Desember 2021, menyusul terbitnya SK Gubernur Banten Nomor 561/Kep.282-Huk/2021 tentang UMK di Provinsi Banten Tahun 2022.