Connect With Us

Sindir Airin, Ikhsan Modjo dilaporkan Ibnu Jandi

Denny Bagus Irawan | Jumat, 25 September 2015 | 14:40

| Dibaca : 5601

Ibnu Jandi (Dira Derby / Tangerangnews)

TANGERANG SELATAN-Ikhsan Modjo seorang calon wali kota Tangsel dengan nomor urut 1, dilaporkan seorang aktivis LSM Lembaga Kebijakan Publik yang juga warga Kota Tangerang ke Panwaslu Kota Tangsel, Jumat (25/09/2015). #Kumpulan Berita Pilkada Tangsel

 

Penyebabnya, Ikhsan diduga telah melanggar aturan kampanye pada Minggu 20 September 2015.

 

 

"Saya walau secara legal standing memang bukan warga Tangsel,  saya akui saya warga Kota Tangerang. Saya muncul karena aktivis LSM di Tangsel diam saja melihat ini, melempem, membiarkan," ujar Ibnu Jandi dikantor Panwaslu Kota Tangsel di Jalan Kecana Loka II, Serpong, Kota Tangsel.

 

Dia mengatakan, melaporkan Ikhsan atas sindiran Ikhsan yang melontarkan kata-kata saat berorasi di Lapangan Taman Tekno II, Serpong, Kota Tangsel. Salah satu,  bunyi laporan Jandi yakni  dari koran lokal yang menulis pernyataan Ikhsan.

 "Saya mendapat informasi, tadi ada mobil Ambulans Puskesmas yang digunakan untuk pawai karnaval pertahana".  Untuk diketahui Pertahana di Pilkada Tangsel adalah Airin Rachmi Diany dan Benyamin Davnie.#Airin Emosi dicemooh massa pendukung calon lain

 

Menurut Jandi, kalimat Ikhsan itu terkesan provokatif dan mengandung makna unsur menghasut, memfitnah dan mengadu domba.

 

"Hal diduga telah melanggar UU No.8/2015 tentang Pilkada serentak," terangnya.#Airin Emosi dicemooh massa pendukung calon lain

 

Dalam Undang-undang tersebut mengatur tentang larangan kampanye dengan melakukan kampanye berupa menghasut, memfitnah dan mengadu domba partai politik perseorangan dan atau masyarakat. "Dia diduga telah memprovokasi,  padahal ambulans, mobil Satpol PP masuk desk pilkada," ujar.

 

Sedangkan soal seloroh Ikhsan yang menyatakan, koruptor Jandi mengatakan, dia tak mau masuk ke ranah itu. "Kalau itu saya tak mau masuk, silahkan saja. Saya sendiri pernah laporkan Airin ke Kejaksaan," katanya.

 

Jandi mengaku, sebenarnya dia tak ingin ikut larut dalam Pilkada Tangsel. Namun dia merasa terpanggil karena Pilkada Tangsel 'panas' dan  terkesan didiamkan termasuk Panwaslu ketika Ikhsan berkata seperti itu di acara karnaval kampanye damai.

 

"Panwaslu ada di lokasi tetapi diam," terangnya. #Kumpulan Berita Pilkada Tangsel

 

Laporan Ibnu Jandi itu langsung diterima oleh anggota Panwaslu Tangsel Ahmad Jazuli. Panwaslu Tangsel sendiri mengatakan, sifat laporan Jandi ini masuk dalam kategori aspirasi dari masyarakat.

"Tetap kita akan kaji tetapi, kalau laporan tak memenuhi unsur karena dia bukan warga Kota Tangerang Selatan. Soal kenapa Panwaslu diam di lokasi, kita menyaksikan tetapi ini kan tafsir dari masyarakat. Iya beda-beda tafsir," terangnya.#Kumpulan Berita Pilkada Tangsel

TOKOH
Syekh Ali Jaber Meninggal Dunia

Syekh Ali Jaber Meninggal Dunia

Kamis, 14 Januari 2021 | 11:40

TANGERANGNEWS.com-Kabar duka datang dari pendakwah Syekh Ali Jaber. Ulama

WISATA
Wisata Daur Ulang Sampah Menjadi Karya di Kota Tangerang

Wisata Daur Ulang Sampah Menjadi Karya di Kota Tangerang

Senin, 18 Januari 2021 | 16:10

TANGERANGNEWS.com-Kota Tangerang merupakan salah satu daerah penyangga

"Jika masa lalu tidak berjalan sesuai yang Anda inginkan, bukan berarti masa depan bisa menjadi lebih baik dari yang selalu Anda bayangkan"

@TangerangNews