Connect With Us

Airin Sebut Gedung Roboh di Tangsel karena Tak Berizin

Denny Bagus Irawan | Jumat, 3 Juni 2016 | 12:21

| Dibaca : 3172

gedung roboh di Bintaro karena tidak berizin alias ilegal. (RADEN BAGUS IRAWAN / TangerangNews)

TANGERANGNews.com-Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Airin Rachmi Diany yang sempat mendatangi lokasi gedung roboh pada Jumat (3/6/2016) pagi menyebut bahwa gedung roboh di Bintaro karena tidak berizin alias ilegal.

"Yang pasti yang dilakukan pemilik gedung tidak berizin atau ilegal,  karena  tidak meminta izin kepada kita. Padahal dalam perda membangun ataupun merobohkan harus mendapatkan persetujuan dari wali kota berdasarkan asistensi dari tim ahli bangunan," ujar Airin.

Airin menuturkan sejarah gedung tersebut, menurutnya   dari sejarahnya sebelum adanya Kota  Tangsel, memang gedung tersebut telah mendapat  izin untuk mendidirikan perkantoran.

"Namun  ada beberapa hal yang tidak bisa di selesaikan. Dan mereka tidak izin untuk merubuhkan melainkan izin untuk keluar masuk proyek," terangnya.

Menurut Airin, sejak kemarin pihaknya telah menggelar rapatk terkait peristiwa tersebut bersama dengan  tim ahli gedung.

"Tim ahli gedung sudah kelapangan, lalu akan memanggil pemilik gedung, termasuk pihak pengembang untuk mengetahui penyebab  kejadian kemarin  dan kedepannya akan diapakan gedung ini," jelasnya.

Untuk diketahui, terakhir kali gedung dengan 21 lantai itu dibangun  pada tahun 2000 oleh Jaya Property.

Bank Panin sebagai pemilik memutuskan tidak melanjutkan pembangunan gedung itu karena dinyatakan tidak lulus uji kelayakan dan ada bagian gedung yang miring, sehingga dinilai tidak aman untuk ditempati.

Pihak Polres Tangsel beserta jajarannya masih menutup jalan di depan gedung yang roboh hingga waktu yang belum ditentukan. Area di sekitar gedung pun diberi garis polisi guna pemeriksaan lebih lanjut.

 

 

OPINI
Tanpa Perempuan Generasi Bangsa Terhambat

Tanpa Perempuan Generasi Bangsa Terhambat

Rabu, 8 Maret 2017 | 07:00

Perempuan bukan hanya sekedar pelampiasan hasrat semata, tapi juga sebagai gerbang peradaban, yang sering kali menjadi korban kekuatan patriakhi. Pada beberapa hal, perempuan sering menjadi objek eksploitasi, baik dalam rumah tangga, kantor, pabrik, jalan

KOTA TANGERANG
Melihat Semangat Wali Kota Gelorakan Salat Subuh di Masjid

Melihat Semangat Wali Kota Gelorakan Salat Subuh di Masjid

Senin, 29 Mei 2017 | 17:30

TANGERANGNEWS.com-Wali Kota Arief R. Wismansyah terus menggelorakan semangat salat subuh berjamaah di masjid. Seperti, Minggu (28/05/2017) tak seperti biasanya, Masjid Nurul Iman yang berada di komplek PDK Cipondoh Indah terlihat penuh sesak dengan para j

TOKOH
SOSOK : IPDA Edy Arianto, Kapospol Tanpa Cacat

SOSOK : IPDA Edy Arianto, Kapospol Tanpa Cacat

Rabu, 26 April 2017 | 13:00

TANGERANGNews.com- Disela kesibukanya dalam mengemban amanah sebagai anggota Polri. Ipda Edy Arianto tanpa henti tetap memperhatikan kebersihan lingkungan yang ada di sekitarnya.

NASIONAL
ICW Kecam Keras Teror Terhadap Novel Baswedan

ICW Kecam Keras Teror Terhadap Novel Baswedan

Selasa, 11 April 2017 | 15:00

"Teror terhadap Novel harus dilihat sebagai ancaman terhadap agenda pemberantasan korupsi. Pasalnya, orang atau kelompok yang melakukan teror punya tujuan utama, yakni bagaimana supaya proses hukum atas kasus tertentu berhenti," katanya saat dihubungi Tan

"Satu-satunya cara melakukan sebuah pekerjaan yang luar biasa adalah dengan mencintai apa yang sedang Anda kerjakan."

Steve Jobs