Connect With Us

Nama Anak Hilang di Pengumuman PPDB, SMP 11 Tangsel Didemo Ratusan Ibu-ibu

Yudi Adiyatna | Sabtu, 14 Juli 2018 | 17:44

| Dibaca : 3192

Tampak para orangtua murid melakukan unjuk rasa di depan SMP Negeri 11, BSD, Rawabuntu, Serpong, mereka mempertanyakan kepastian hasil pengumuman Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB). (TangerangNews.com/2018 / Yudi Adiyatna)

 

 

TANGERANGNEWS.com-Ratusan wali murid yang didominasi ibu-ibu melakukan aksi demontrasi di depan SMP Negeri 11, BSD, Rawabuntu, Serpong, Sabtu (14/7/2018).

Aksi demontrasi itu dipicu hilangnya nama anak mereka saat pengumuman PPDB online Tangsel tingkat SMP.

Ratusan ibu-ibu mendatangi sekolah yang dijadikan Posko PPDB online Tangsel tersebut. Mereka membentangkan beberapa alat peraga memprotes hilangnya data anak mereka saat pengumuman PPDB serta lambatnya respon Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel.

"Kita dijanjikan jam dua hari ini untuk menunggu penjelasan dan solusi permasalahan ini, dan sampe sekarang belum ada kepastian. Kami hanya ingin keadilan kenapa, NIM 24 tidak diterima sementara ada yang NIM 19, 17, 12, bahkan 11 diterima, sementara nilai Zonasi sama, ada apa di balik Zonasi," ucap Dewi salah seorang orangtua murid saat berunjukrasa.

Selain Dewi, hal senada diungkapkan oleh Tati. Dewi yang terus diberondong pertanyaan anaknya perihal kejelasan dimana bersekolah tidak bisa berbuat banyak, karena ia pun belum mendapatkan kepastian dari pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel.

Karena terbelit persoalan tersebut, Dewi mengaku beberapa hari terakhir tidak bekerja demi mendapatkan kepastian anaknya masuk sekolah lewat jalur PPDB online.

"Anak saya nanya -nanya, Mah kita sekolah dimana, Senin orang-orang udah pada masuk sekolah, kita sekolah dimana mah?," ujar Tati menirukan pertanyaan anaknya dengan mata berkaca-kaca. 

Diketahui, Hasil PPDB tingkat SMP di Tangsel telah diumumkan pada Kamis (12/7/2018) kemarin. Namun, dua hari setelah pengumuman tersebut, ratusan murid yang sebelumnya telah terdaftar di PPDB online Tangsel  mendadak hilang saat pengumuman. Terlebih, saat ini SMP swasta di Tangsel pun banyak yang telah menutup pendaftaran untuk penerimaan siswa baru.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada pihak perwakilan dari Dinas Pendidikan Tangsel yang datang menemui para orangtua murid. Hanya tampak puluhan personel kepolisian dari Polres Tangsel yang berjaga dilokasi.(MRI/HRU)

NASIONAL
Resmikan GIIAS, JK: Ekonomi Maju, Jalan Macet

Resmikan GIIAS, JK: Ekonomi Maju, Jalan Macet

Kamis, 18 Juli 2019 | 19:23

TANGERANGNEWS.com-Gelaran GAIKINDO Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2019 resmi dibuka oleh Wakil Presiden Republik Indonesia

BANTEN
Batu Bara di Kapal Tongkang Terbakar di Merak

Batu Bara di Kapal Tongkang Terbakar di Merak

Kamis, 18 Juli 2019 | 19:49

TANGERANGNEWS.com - Muatan di kapal CB 121 Banjarmasin yang berisi batu bara terbakar dan mengeluarkan asap tebal. Muatannya terbakar sudah

PROPERTI
Cerita Komunitas Pengawal Ambulans di Tangsel, Pernah Dicaci Hingga Ditabrak

Cerita Komunitas Pengawal Ambulans di Tangsel, Pernah Dicaci Hingga Ditabrak

Jumat, 5 Juli 2019 | 13:22

TANGERANGNEWS.com-Di Indonesia keberadaan mobil ambulans yang melaju dengan sirine kerap kali masih disepelekan pengendara di jalan.

AYO! TANGERANG CERDAS
STMIK Raharja Tangerang Resmi Jadi Universitas

STMIK Raharja Tangerang Resmi Jadi Universitas

Sabtu, 29 Juni 2019 | 13:20

TANGERANGNEWS.com-Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Raharja resmi beralih status menjadi Universitas.

"Kita mungkin akan kecewa jika gagal, tapi kita telah gagal bila kita tidak mencoba."

Eleanor Roosevelt