Connect With Us

Nama Anak Hilang di Pengumuman PPDB, SMP 11 Tangsel Didemo Ratusan Ibu-ibu

Yudi Adiyatna | Sabtu, 14 Juli 2018 | 17:44

| Dibaca : 1942

Tampak para orangtua murid melakukan unjuk rasa di depan SMP Negeri 11, BSD, Rawabuntu, Serpong, mereka mempertanyakan kepastian hasil pengumuman Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB). (TangerangNews.com/2018 / Yudi Adiyatna)

 

 

TANGERANGNEWS.com-Ratusan wali murid yang didominasi ibu-ibu melakukan aksi demontrasi di depan SMP Negeri 11, BSD, Rawabuntu, Serpong, Sabtu (14/7/2018).

Aksi demontrasi itu dipicu hilangnya nama anak mereka saat pengumuman PPDB online Tangsel tingkat SMP.

Ratusan ibu-ibu mendatangi sekolah yang dijadikan Posko PPDB online Tangsel tersebut. Mereka membentangkan beberapa alat peraga memprotes hilangnya data anak mereka saat pengumuman PPDB serta lambatnya respon Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel.

"Kita dijanjikan jam dua hari ini untuk menunggu penjelasan dan solusi permasalahan ini, dan sampe sekarang belum ada kepastian. Kami hanya ingin keadilan kenapa, NIM 24 tidak diterima sementara ada yang NIM 19, 17, 12, bahkan 11 diterima, sementara nilai Zonasi sama, ada apa di balik Zonasi," ucap Dewi salah seorang orangtua murid saat berunjukrasa.

Selain Dewi, hal senada diungkapkan oleh Tati. Dewi yang terus diberondong pertanyaan anaknya perihal kejelasan dimana bersekolah tidak bisa berbuat banyak, karena ia pun belum mendapatkan kepastian dari pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel.

Karena terbelit persoalan tersebut, Dewi mengaku beberapa hari terakhir tidak bekerja demi mendapatkan kepastian anaknya masuk sekolah lewat jalur PPDB online.

"Anak saya nanya -nanya, Mah kita sekolah dimana, Senin orang-orang udah pada masuk sekolah, kita sekolah dimana mah?," ujar Tati menirukan pertanyaan anaknya dengan mata berkaca-kaca. 

Diketahui, Hasil PPDB tingkat SMP di Tangsel telah diumumkan pada Kamis (12/7/2018) kemarin. Namun, dua hari setelah pengumuman tersebut, ratusan murid yang sebelumnya telah terdaftar di PPDB online Tangsel  mendadak hilang saat pengumuman. Terlebih, saat ini SMP swasta di Tangsel pun banyak yang telah menutup pendaftaran untuk penerimaan siswa baru.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada pihak perwakilan dari Dinas Pendidikan Tangsel yang datang menemui para orangtua murid. Hanya tampak puluhan personel kepolisian dari Polres Tangsel yang berjaga dilokasi.(MRI/HRU)

TEKNO
Pertama di Indonesia, BPPT Luncurkan Lab Uji Modul Panel Surya di Puspitek Serpong

Pertama di Indonesia, BPPT Luncurkan Lab Uji Modul Panel Surya di Puspitek Serpong

Rabu, 9 Januari 2019 | 15:18

TANGERANGNEWS.com-Melalui Balai Besar Teknologi Konversi Energi (B2TKE), Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) telah resmi membuka pelayanan teknis untuk

WISATA
Objek Wisata Paling Recomended di Jakarta

Objek Wisata Paling Recomended di Jakarta

Kamis, 28 Maret 2019 | 08:13

TANGERANGNEWS.com-Anda sedang mencari objek wisata terbaik di Jakarta? Meskipun menjadi kota metropolitan dengan tingkat mobilitas yang sangat

NASIONAL
Perlindungan Nelayan Terhambat Regulasi

Perlindungan Nelayan Terhambat Regulasi

Minggu, 14 April 2019 | 11:00

TANGERANGNEWS.com-Perlindungan negara pada nelayan menurut Anggota Komisi IX DPR Marinus Gea belum maksimal karena terhadang oleh regulasi.

PROPERTI
Bangun Stasiun Cisauk, Sinar Mas Land Kembangkan Kawasan BSD City

Bangun Stasiun Cisauk, Sinar Mas Land Kembangkan Kawasan BSD City

Senin, 18 Februari 2019 | 17:28

TANGERANGNEWS.com-Gedung baru Stasiun Cisauk telah resmi beroperasi sejak, Jum'at (1/2/2019) lalu. Pembangunan tersebut merupakan suatu

"Untuk bisa sukses, keinginan Anda untuk sukses harus lebih besar dari pada ketakutan Anda untuk gagal."

Bill Cosby