Connect With Us

Truk Tronton Lewat Tangsel Tiap Waktu, Warga Ngaku Menderita

Yudi Adiyatna | Selasa, 4 Desember 2018 | 15:00

| Dibaca : 2452

Pemandangan Truk Tronton di Jalan Serua Maruga, Ciputat. (@TangerangNews / Yudi Adiyatna)

TANGERANGNEWS.com-Lalu lalangnya ratusan truk beroda sepuluh atau truk tronton yang seolah tak mengenal jam beroperasi di jalanan wilayah Tangsel mendapat banyak protes dari pengguna jalan.

Apalagi, truk-truk tronton pengangkut tanah yang kerap disebut "Transformers" itu bukan berasal dari wilayah Tangsel,  melainkan dari wilayah Parung Panjang, Jasinga, Gunung Sindur dan wilayah lainnya di Kabupaten Bogor yang berbatasan langsung dengan Kota Tangsel.

Truk-truk tersebut pun disinyalir hanya menjadikan wilayah Tangsel sebagai areal perlintasan menuju tujuan mereka di wilayah Jakarta ataupun daerah-daerah lainnya.

"Dengan dalih sedang mengerjakan proyek pemerintah pusat, truk besar bebas lalu lalang pada jam-jam sibuk di Tangsel. Kami sebagai warga lah yang menanggung dampaknya, kita menderita," sebut Jupry Nugroho, Kordinator Divisi Advokasi & Investigasi TRUTH, Selasa (4/12/2018).

Jupri pun mempertanyakan, apa dampak positif bagi warga dari banyaknya Truk Tronton yang melintas itu.  Karena sejauh ini, warga Tangsel hanya mendapat imbas berupa kemacetan, jalanan rusak, bahkan korban jiwa akibat kecelakaan dengan truk-truk tersebut.

"Dengan banyaknya truk besar yang setiap hari melewati kota ini, apakah ada retribusi atau pun pemasukan yang didapatkan? Karena tidak sebanding dengan kerugian yang didapatkan masyarakat," jawab Jupri.

Pria asal Pondok Aren ini pun mengatakan, di Tangsel saat ini sebetulnya telah memiliki Peraturan Walikota Tangsel No 3/2012 yang mengatur waktu operasi kendaraan angkutan barang atau truk. 

Aturan tersebut secara jelas pada pasal 1 ayat (2) mengatur terkait jam operasional yaitu pukul 22:00-05:00 WIB bagi kendaraan truk yang melintas di Jalan Raya Serpong.

"Sudah ada Perwal 3/2012 . Kami mendesak Dinas Perhubungan dan Polres Tangsel jangan hanya berpangku tangan mendengar keluhan warga.Jika perlu di tindak tegas sesuai dengan ketentuan, jangan tebang pilih" jawabnya.

Senada dengan Jupri, salah seorang warga Pamulang, David, 27, mengaku setiap dirinya tiap malam pulang kerja dengan mengendarai sepeda motor di perempatan Viktor, Setu, harus banyak mengalah dengan rombongan truk tronton yang melintas di malam hari. 

"Kalau malam truk dari arah Muncul pada ngebut-ngebut sambil lawan arah. Enggakbada yang ngawasin. Parah bener, warga kadang yang harus ngalah," tuturnya.

Dirinya pun berharap agar aparat berwenang bisa lebih menjalankan fungsi pengawasannya agar permasalahan tersebut tak semakin mengundang keluhan dan kerugian bagi warga.

"Tolong lah supaya di tertibin lagi. Kita gak ngelarang truk melintas. Tapi ada batasnya juga. Batasi waktunya dan batasi jumlah yang melintas," pintanya.(RAZ/RGI)

OPINI
Suhendar dan Pilkada Tangsel

Suhendar dan Pilkada Tangsel

Kamis, 20 Juni 2019 | 23:48

Bila selama ini isu pergerakan Tangerang Selatan seringkali bermula dari kawasan Ciputat, kini tawaran gerakan perubahan lahir dari daerah paling ujung

BISNIS
Jadi Startup Cukur Rambut Online, DKapster Berpotensi Sukses

Jadi Startup Cukur Rambut Online, DKapster Berpotensi Sukses

Minggu, 18 Agustus 2019 | 10:00

TANGERANGNEWS.com—Industri berbasis digital terus tumbuh seiring laju industri 4.0. Beragam inovasi muncul untuk memudahkan konsumen mendapatkan layanan tertentu.

NASIONAL
WASI Pecahkan Rekor Dunia, Kibarkan Merah Putih di Dasar Laut

WASI Pecahkan Rekor Dunia, Kibarkan Merah Putih di Dasar Laut

Minggu, 18 Agustus 2019 | 11:24

TANGERANGNEWS.com-Wanita Selam Indonesia (WASI) memecahkan rekor dunia dengan pengibaran bendera Merah Putih seluas 1.014 meter persegi di dasar Teluk Manado, Sulawesi Utara (Sulut), tepatnya di kawasan Megamas.

MANCANEGARA
Fethullah Gulen Tuding Erdogan Rusak Demokrasi Turki

Fethullah Gulen Tuding Erdogan Rusak Demokrasi Turki

Selasa, 26 Maret 2019 | 17:00

TANGERANGNEWS.com-Ulama kharsimatik, Fethullah Gulen menilai demokrasi di Turki telah dirusak Presiden Recep Tayyip Erdogan. Namun Fethullah Gulen percaya kondisi itu tak akan berlangsung lama.

"Kita mungkin akan kecewa jika gagal, tapi kita telah gagal bila kita tidak mencoba."

Eleanor Roosevelt