Connect With Us

Warga Batan Indah Tidak Terpengaruh Temuan Radioaktif 

Rachman Deniansyah | Senin, 17 Februari 2020 | 17:08

| Dibaca : 335

Agung Wahyu Kencono, mantan pekerja BATAN yang tinggal di sekitar lokasi penemuan paparan radiasi, Perumahan Batan Indah, Setu, Tangsel. (@TangerangNews / Rachman Deniansyah)

TANGERANGNEWS.com-Penemuan paparan radiasi nuklir di Perumahan Batan Indah, Setu, Tangerang Selatan, tak membuat warga setempat merasa khawatir. 

Sebab, paparan radiasi dari serpihan radioaktif Caesium-137 yang terdeteksi di lingkungan itu dinilai tak berbahaya. 

Seorang warga setempat yang juga pernah bekerja di Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan), Agung Wahyu Kencono menyebut bahwa radiasi itu tak sebesar seperti yang diberitakan. 

Terlebih, saat ini titik pancaran radiasi itu juga telah di tangani oleh Batan dan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten).  Selain itu, radius peringatan yang ditetapkan pun tak sampai lebih dari 10 meter. 

"Sebenarnya biasa saja, yang terekspos seolah daerah kami ini berbahaya. Ada garis kuning dari Bapeten itu sudah biasa. Kalau dari intensitas pancaran ini bukan dari reaktor sana. Karena terlalu kecil untuk meradiasi lebih dari 10 meter kan," kata Agung di lokasi, Senin (17/2/2020).

Agung yang pernah menjabat sebagai kepala Balai Teknologi Fisika di Pusat Teknologi Saint Materi di Batan sejak tahun 1986 hingga 2000 itu mengetahui betul besaran paparan radiasi limbah radioaktif Caesium-137 yang saat ini ditemukan di lingkungannya. 

Menurutnya, radiasi itu justru lebih rendah dibanding saat dirinya bekerja di tengah reaktor yang ada di kawasan Pusat Penelitian dan Pengetahuan Teknologi (Puspiptek) kala itu.

Hal itu, kata dia, bisa dibuktikan dengan kondisi vegetasi dan makhluk hidup lain yang ada di sekitar titik paparan.

"Bisa dilihat sendiri tanaman di situ tidak ada yang rusak, tapi subur semua. Sederhananya itu aja. Padahal kami (saat bekerja) semacam di bawah bahaya, karena kami tahu kalau di dalam paparan lebih besar," paparnya.

Agung justru merasa heran dengan respon masyarakat yang seakan berlebihan.

Padahal, lanjut Agung, warga beraktivitas seperti biasa. Sebab dengan jarak 25 meter saja, itu cukup aman. 

"Kita terusik karena banyak ekspos seolah-olah ini seperti besar sekali. Akhirnya kita dibanjiri sama teman dan saudara yang menanyakan keadaan kami. Ini jadi lebih tidak nyaman dari sebelumnya," pungkasnya. (RAZ/RAC)

WISATA
Menikmati Suasana Asri di Situ Lengkong Tangsel

Menikmati Suasana Asri di Situ Lengkong Tangsel

Sabtu, 13 Juni 2020 | 13:00

TANGERANGNEWS.com-Di tengah hiruk pikuk Kota Tangerang Selatan (Tangsel), ternyata terdapat ruang terbuka hijau yang menjadi tempat favorit

PROPERTI
Milenial jangan Piknik saat Pandemik, Lebih Baik Invest Properti yang Turun Harga

Milenial jangan Piknik saat Pandemik, Lebih Baik Invest Properti yang Turun Harga

Kamis, 14 Mei 2020 | 22:03

TANGERANGNEWS.com- Properti masih menjadi sektor yang akan tumbuh di masa pandemi saat ini.

TEKNO
Menristek Sebut Jambu Biji Tingkatkan Imunitas Hadapi COVID-19

Menristek Sebut Jambu Biji Tingkatkan Imunitas Hadapi COVID-19

Sabtu, 28 Maret 2020 | 18:40

TANGERANGNEWS.com-Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/BRIN), Prof Bambang PS Brodjonegoro, melalui

KAB. TANGERANG
Saat Pandemi Corona, Musibah Kebakaran Malah Menimpa Warga di Sukamulya

Saat Pandemi Corona, Musibah Kebakaran Malah Menimpa Warga di Sukamulya

Senin, 6 Juli 2020 | 20:08

TANGERANGNEWS.com-Musibah kebakaran menimpa Mulyadi, warga Kampung Baru, R T03/02, Desa Sukamulya, Kecamatan Sukamulya Kabupaten

"Dengan Hidup yang Hanya Sepanjang  Setengah Tarikan Napas, Jangan Tanam Apapun Kecuali Cinta."

Jalaluddin Rumi