Connect With Us

Diduga Hendak Perkosa Penumpang, Sopir Angkot Diamankan di Setu

Rachman Deniansyah | Rabu, 29 April 2020 | 11:38

| Dibaca : 3092

Tampak warga ramai mengerumuni terduga pemerkosa di Setu, Kota Tangerang Selatan, Selasa 28 April 2020 malam. (Istimewa / [email protected])

TANGERANGNEWS.com-Tindak percobaan pemerkosaan yang melibatkan antara sopir angkot terhadap penumpangnya yang masih remaja, terjadi di Kampung Setu RT 14/04, Setu, Kota Tangerang Selatan, Selasa (28/4/2020) malam.

Warga yang mengetahui hal tersebut langsung mengamankan sopir, berinisial RN ke kantor Kelurahan Setu.

Saat dikonfirmasi, Sekretaris Kelurahan Setu Adhi Mustofa mengatakan, menurut penuturan korban, kejadian bermula saat remaja yang masih duduk di kelas tiga SMP itu tertidur di angkot jurusan Muncul-Kalideres.

"Ceritanya itu dia (korban) dari Cipondoh, dari terminal kayanya sudah ngomongnya mah gitu. Dari Cipondoh naik roda niaga (sebutan angkot) terus ketiduran, kelewat dah tuh. Dia (korban) rencananya mau ke TangCity, ketiduran sampai Kebon Nanas atau Cikokol gitu," kata Adhi saat dihubungi, Rabu (29/4/2020).

Saat itu, korban yang panik lantaran tak tahu jalan itu dibuat tenang oleh sopir. Ia dijanjikan akan diantar kembali. Namun, bukan sampai ke lokasi yang dituju, korban justru dibawa sampai ke Muncul, Kota Tangerang Selatan.

"Setelah itu karena sudah Magrib, dia (korban) diajak ke kontrakan sopir. Tapi itu bocah (korban) malah ngikut aja. Terus pas sampai Tempat kost, dia minta cuci muka. Terus disuruh mandi, itu bocah mau juga," tuturnya.

Setelah mandi, korban mengaku dipegang tangannya oleh sopir tersebut. Korban yang panik pun langsung menjerit histeris.

"Ngejerit disangka mau diperkosa. Terus dia kabur ke pinggir jalan, nangis, teriak 'saya mau diperkosa' gitu," ujarnya. 

 

Warga yang melihat tangisan remaja di pinggir jalan itu pun langsung membantunya. Sopir yang sudah tak ada di kontrakannya berhasil diamankan.

"Sopirnya juga keluar, kayanya pergi nyari tuh bocah juga. Akhirnya dicari, terus ketemu. Dibawa ke kelurahan," tuturnya.

Sesampainya di kelurahan, lanjut Adhi, kedua pihak pun dimintai keterangannya. Keduanya pun saling mempertahankan alibinya. 

 

Saat itu, Adhi pun memutuskan untuk membawa sopir tersebut ke pihak berwajib. Terlebih, ia khawatir lantaran massa yang kian memenuhi kantor kelurahan. 

"Saya enggak ngomong apa apa, langsung aja telpon polisi biar polisi yang nanganin. Kita kan enggak tahu yang bener yang mana. Terlebih karena massa udah banyak, ngeri juga," tegas Adhi.

Saat ini, sopir sudah digelandang ke Mapolsek Cisauk. Namun, hingga berita ini diterbitkan, belum ada konfirmasi yang diberikan dari kepolisian. (RAZ/RAC)

KAB. TANGERANG
Rampok di Gading Serpong Tangerang Meracau Terus

Rampok di Gading Serpong Tangerang Meracau Terus

Sabtu, 31 Oktober 2020 | 21:35

TANGERANGNEWS.com-Polsek Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang yang menginduk

BANDARA
Miliki Senpi Ilegal, Direktur Ini Ditahan Polres Bandara Soetta 

Miliki Senpi Ilegal, Direktur Ini Ditahan Polres Bandara Soetta 

Selasa, 27 Oktober 2020 | 15:21

TANGERANGNEWS.com–Polresta Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) mengamankan seorang direktur perusahaan swasta berinisial SAS, 55, karena kedapatan memiliki sepucuk senjata api tanpa dilengkapi surat kepemilikan

AYO! TANGERANG CERDAS
Pelajari Ilmu Jurnalistik hingga Kewirausahaan, 15 Peserta Rampungkan The Journalist Fellowship Program 

Pelajari Ilmu Jurnalistik hingga Kewirausahaan, 15 Peserta Rampungkan The Journalist Fellowship Program 

Sabtu, 24 Oktober 2020 | 12:20

The Journalist Fellowship Program tahap pertama (Batch I) yang merupakan kolaborasi dari konsultan komunikasi Maverick Indonesia dengan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia, rampung kemarin.

"Putuskan Hubungan pada orang palsu untuk alasan yang benar. Bukan memutuskan orang benar dengan alasan Palsu."

Rather Aadil