Connect With Us

Minta Nafkah, Anak & Ibu di Pamulang Dipolisikan

Rachman Deniansyah | Rabu, 29 Juli 2020 | 16:47

| Dibaca : 113592

Tampak depan polsek pamulang, Kota Tangsel. (@TangerangNews / Rachman Deniansyah)

TANGERANGNEWS.com-Seorang ayah melaporkan anak dan mantan istrinya ke Mapolsek Pamulang. Laporan tersebut dengan tuduhan dugaan pengeroyokan.

Perkara itu diceritakan terlapor Yeni, 42, berawal saat anaknya AS, 19 meminta nafkah ke pelapor (ayah kandung). Namun, sang anak justru mendapatkan perlakuan kasar.

"Awal kejadiannya kenapa kita dilaporkan, saat anak-anak ke rumah ayah kandungnya. Ketika itu ada istrinya (ibu tiri). Terus anak-anak dibilang gini 'ngapain kamu ke sini, mau dimarahin?' Akhirnya (anak saya) pulang dengan nangis ke rumah,  ngadu sama saya," ucap Yeni usai memenuhi panggilan polisi di Mapolsek Pamulang, Tangsel, Rabu (29/7/2020).

Yeni telah bercerai dengan mantan suaminya itu sejak tahun 2015. Dari pernikahan itu, dia dikarunia dua orang anak . Namun, tanggung jawab seorang ayah menafkahi anaknya, jarang diterima anak-anaknya.

Justru, mantan suaminya itu memutus komunikasi dengan kedua anaknya. Sehingga, ketika membutuhkan uang, AS harus mendatangi rumah sang ayah.

"WA (WhatsApp) anak-anak suka di block.  Otomatis kita datangi, kalau datang hanya dikasih dua puluh ribu, sepuluh ribu, lima puluh ribu. Ketika datang diperlakuan tidak baik, jadi anak-anak saya sering mendapatkan kekerasan secara verbal. Misalnya dibilang 'anak kurang ajar, monyet kamu', itu kan kekerasan verbal," terangnya.

Tidak terima atas perlakuan tersebut, Yeni yang tinggal di Perumahan Villa Dago, Pamulang, Kota Tangsel kemudian mendatangi rumah mantan suaminya di Pamulang.

Kedatangannya saat itu untuk meminta penjelasan atas perlakuan kasar terhadap anaknya.

"Saya datangin ke sana dengan baik-baik,  saya bilang jangan keras sama anak, kasihan psikisnya. Saya suruh anak saya minta maaf, saya juga bilang ke anak-anak mungkin kalian ada salah," kata Yeni.

Namun, dia mengaku justru mendapat ancaman dari mantan suami dan istrinya tersebut. Yeni dan anaknya itu diancam akan dipolisikan.

Ternyata benar, ia dilaporkan ke Mapolsek Pamulang atas tuduhan tindak pengeroyokan. Yeni pun terkejut. 

"Istrinya mengancam kita, katanya ada kakaknya yang polisi. Dia mau melaporkan kita, karena ia punya kakak polisi, karenanya saya dipanggil atas tuduhan pengeroyokan. Padahal saya tak mengeroyok dan ke situ enggak ada urusan sama dia. Saya urusan dengan bapaknya anak-anak, karena nuntut nafkah," kata Yeni.

"Ketika papahnya bilang anak kurang ajar, anak monyet, saya tak terima. Saya bilang anak kamu dikatain monyet, tapi anak orang kamu sayang sayang. Gimana anak kamu enggak cemburu," sambungnya.

Usai memenuhi pemanggilan polisi tersebut, Yeni dan anaknya pun hanya bisa pasrah. (RMI/RAC)

PROPERTI
Pengembang Properti di Serpong Pailit, Nasib Konsumen Bakal Begini

Pengembang Properti di Serpong Pailit, Nasib Konsumen Bakal Begini

Minggu, 19 Juli 2020 | 09:31

TANGERANGNEWS.com-PT Cowell Development Tbk, pengembang perumahan mewah di kawasan Serpong, Kota Tangerang Selatan, dinyatakan pailit alias bangkrut. Konsumen pun terancam kesulitan dalam mendapat hak nya

MANCANEGARA
Gara-gara Berantakan, Kamar Pria Ini Ditinggali Buaya

Gara-gara Berantakan, Kamar Pria Ini Ditinggali Buaya

Minggu, 2 Agustus 2020 | 18:04

TANGERANGNEWS.com-Akibat kondisi kamar berantakan tak terurus, seekor buaya tinggal di rumah milik seorang pria di asal China. Bahkan pria tersebut tak sadar jika selama ini dirinya tidur dengan buaya paling berbahaya

NASIONAL
EF Bahas Solusi Digital Parenting di Tengah Pandemi COVID-19

EF Bahas Solusi Digital Parenting di Tengah Pandemi COVID-19

Kamis, 6 Agustus 2020 | 14:50

TANGERANGNEWS.com-Kondisi pandemi COVID-19 saat ini mengharuskan anak menjalani kegiatan belajar mengajar dari rumah (School From Home). Kegiatan ini memberikan pengalaman baru bagi seluruh pelaku pendidikan

KAB. TANGERANG
Long March Petani Deli Serdang Menuju Jakarta Tiba di Tangerang

Long March Petani Deli Serdang Menuju Jakarta Tiba di Tangerang

Kamis, 6 Agustus 2020 | 19:58

TANGERANGNEWS.com-170 petani asal Kabupaten Deli Serang, Sumatera Utara

"Dengan Hidup yang Hanya Sepanjang  Setengah Tarikan Napas, Jangan Tanam Apapun Kecuali Cinta."

Jalaluddin Rumi