Connect With Us

Minta Nafkah, Anak & Ibu di Pamulang Dipolisikan

Rachman Deniansyah | Rabu, 29 Juli 2020 | 16:47

| Dibaca : 113751

Tampak depan polsek pamulang, Kota Tangsel. (@TangerangNews / Rachman Deniansyah)

TANGERANGNEWS.com-Seorang ayah melaporkan anak dan mantan istrinya ke Mapolsek Pamulang. Laporan tersebut dengan tuduhan dugaan pengeroyokan.

Perkara itu diceritakan terlapor Yeni, 42, berawal saat anaknya AS, 19 meminta nafkah ke pelapor (ayah kandung). Namun, sang anak justru mendapatkan perlakuan kasar.

"Awal kejadiannya kenapa kita dilaporkan, saat anak-anak ke rumah ayah kandungnya. Ketika itu ada istrinya (ibu tiri). Terus anak-anak dibilang gini 'ngapain kamu ke sini, mau dimarahin?' Akhirnya (anak saya) pulang dengan nangis ke rumah,  ngadu sama saya," ucap Yeni usai memenuhi panggilan polisi di Mapolsek Pamulang, Tangsel, Rabu (29/7/2020).

Yeni telah bercerai dengan mantan suaminya itu sejak tahun 2015. Dari pernikahan itu, dia dikarunia dua orang anak . Namun, tanggung jawab seorang ayah menafkahi anaknya, jarang diterima anak-anaknya.

Justru, mantan suaminya itu memutus komunikasi dengan kedua anaknya. Sehingga, ketika membutuhkan uang, AS harus mendatangi rumah sang ayah.

"WA (WhatsApp) anak-anak suka di block.  Otomatis kita datangi, kalau datang hanya dikasih dua puluh ribu, sepuluh ribu, lima puluh ribu. Ketika datang diperlakuan tidak baik, jadi anak-anak saya sering mendapatkan kekerasan secara verbal. Misalnya dibilang 'anak kurang ajar, monyet kamu', itu kan kekerasan verbal," terangnya.

Tidak terima atas perlakuan tersebut, Yeni yang tinggal di Perumahan Villa Dago, Pamulang, Kota Tangsel kemudian mendatangi rumah mantan suaminya di Pamulang.

Kedatangannya saat itu untuk meminta penjelasan atas perlakuan kasar terhadap anaknya.

"Saya datangin ke sana dengan baik-baik,  saya bilang jangan keras sama anak, kasihan psikisnya. Saya suruh anak saya minta maaf, saya juga bilang ke anak-anak mungkin kalian ada salah," kata Yeni.

Namun, dia mengaku justru mendapat ancaman dari mantan suami dan istrinya tersebut. Yeni dan anaknya itu diancam akan dipolisikan.

Ternyata benar, ia dilaporkan ke Mapolsek Pamulang atas tuduhan tindak pengeroyokan. Yeni pun terkejut. 

"Istrinya mengancam kita, katanya ada kakaknya yang polisi. Dia mau melaporkan kita, karena ia punya kakak polisi, karenanya saya dipanggil atas tuduhan pengeroyokan. Padahal saya tak mengeroyok dan ke situ enggak ada urusan sama dia. Saya urusan dengan bapaknya anak-anak, karena nuntut nafkah," kata Yeni.

"Ketika papahnya bilang anak kurang ajar, anak monyet, saya tak terima. Saya bilang anak kamu dikatain monyet, tapi anak orang kamu sayang sayang. Gimana anak kamu enggak cemburu," sambungnya.

Usai memenuhi pemanggilan polisi tersebut, Yeni dan anaknya pun hanya bisa pasrah. (RMI/RAC)

TANGSEL
Memancing Hingga Bercocok Tanam, Cara Ketiga Cawalkot Tangsel Nikmati Masa Tenang 

Memancing Hingga Bercocok Tanam, Cara Ketiga Cawalkot Tangsel Nikmati Masa Tenang 

Jumat, 4 Desember 2020 | 20:23

TANGERANGNEWS.com-Tahapan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Tangerang Selatan kini akan mulai memasuki masa tenang, sejak 5 hingga 8 Desember 2020

NASIONAL
Sinar Mas Kerja sama dengan Jepang, Garap Infrastruktur di Indonesia

Sinar Mas Kerja sama dengan Jepang, Garap Infrastruktur di Indonesia

Jumat, 13 November 2020 | 10:25

TANGERANGNEWS.com-Sinarmas Land Ltd, induk perusahaan PT Bumi Serpong Damai Tbk membentuk perusahaan patungan dengan Japan Overseas Infrastructure Investment Corporation for Transport & Urban Development (JOIN)

WISATA
Menikmati Suasana Asri di Situ Lengkong Tangsel

Menikmati Suasana Asri di Situ Lengkong Tangsel

Sabtu, 13 Juni 2020 | 13:00

TANGERANGNEWS.com-Di tengah hiruk pikuk Kota Tangerang Selatan (Tangsel), ternyata terdapat ruang terbuka hijau yang menjadi tempat favorit

"Putuskan Hubungan pada orang palsu untuk alasan yang benar. Bukan memutuskan orang benar dengan alasan Palsu."

Rather Aadil