Connect With Us

Sambut Lebaran, Disperindag Tangsel Gelar Bazar Murah

| Jumat, 20 Juli 2012 | 17:21

| Dibaca : 1066

Sejumlah warga sedang mengantre di sebuah bazar murah (lustrasi). (Ist / Ist)

TANGERANG-Menjelang Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri, biasanya selalu dibarengi dengan kenaikan harga kebutuhan pokok. Bagi mereka yang berpenghasilan menengah ke atas, kenaikan harga tentu tak terlampau membuat mereka risau. Tapi bagi kalangan menengah ke bawah apalagi yang masuk kategori kurang mampu, kenaikan harga membuat pusing tujuh keliling. Bukannya menikmati Ramadhan dan Lebaran, momentum tahunan itu justru membuat mereka menderita.

Namun, bagi masyarakat Kota Tangerang Selatan (Tangsel) khusunya yang tidak mampu, ada sedikit kabar gembira menjelang Lebaran tahun ini. Pasalnya, Dinas Perindustrian dan Perdagangan berencana menggelar bazaar murah berupa barang kebutuhan pokok. Ada minyak goring, gula, beras dan aneka kebutuhan lainnya.

Menurut Ketua Pelaksana Teknis Kegiatan Yan Yan Yanuar, bazaar murah akan dilakukan pada tanggal 8 Agustus 2012 mendatang. Tempatnya di Lapangan Walikota Tangsel, Kecamatan Pamulang. Menurut rencana bazar akan dilakukan selama satu hari mulai pukul 8.00 hingga pukul 16.00 dan dibuka langsung Walikoya Tangsel Airin Rachmi Diany.

“Bazar ini kami selenggarakan memang untuk membantu masyarakat khususnya yang berpenghasilan rendah dalam menyambut Idul Fitri,” kata Yan Yan.

Libatkan Apersindo  

Untuk memaksimalkan bazaar yang sudah memasuki tahun keempat ini, Disperindag Kota Tangsel akan menggandeng pengusaha retail yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Retail Indonesia (Asperindo). Total sudah ada tujuh perusahaan yang berminat di antaranya Carrefour, Hypermart, Lotte Mart, Alfamart, Indomaret dan Superindo. Masing-masing perusahaan ini kata Yan Yan akan diberi jatah untuk menyediakan paket bazaar sebanyak 500 paket.

“Berapa nilai per paketnya belum kita putuskan, tapi mereka (Aperindo, red) mengatakan bahwa
harganya akan jauh lebih murah hingga 50 persen dibanding harga pasar,” tambah Yan Yan.

Selain dari Asperindo, kalangan swasta yang berniat ikut ambil bagian dalam bazaar ini adalah pengusaha yang tergabung dalam Ikatan Minyak Goreng Indonesia (IMI) dan Industri Kecil Menengah (IKM). Mereka akan menjual produk sesuai dengan yang selama ini dijual di pasaran.

Yan Yan menambahkan, disamping kalangan swasta, Dinas Perindsutrian dan Perdagangan Kota Tangsel juga sudah berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi Banten untuk ikut terlibat dalam bazaar tersebut. Komoditas yang diminta dari Provinsi Banten adalah minyak goreng sebanyak 3.000 liter, beras enam ton dan gula pasir tiga ton.

“Surat permohonannya sudah kami kirim, mudah-mudahan bisa disetujui,” kata Yan Yan.

Gunakan Sistem Kupon

Bazar murah yang dilakukan Disperindag Tangsel sebetulnya dilakukan setiap tahun. Untuk saat ini merupakan tahun yang keempat. Selama penyelenggaraan bazaar, antusiasme masyarakat yang datang sangat besar. Sehingga waktu penyelenggaraan yang semula dijadwalkan hingga sore hari tapi pada siang hari semua barang ludes terjual.

Namun yang disayangkan, para pembeli itu bukan dari kelompok tidak mampu. Kebanyak mereka datang untuk membeli barang lalu dijual kembali. Alhasil, bazaar yang awalnya ditujukan untuk masyarakat golongan ekonomi lemah menjadi kurang tepat sasaran.

“Karena tahun-tahun lalu kita tidak menggunakan sisitem kupon. Jadi siapa saja boleh beli. Walaupun sudah menggunakan system antrean, tapi tetap saja banyak yang datang bukan dari masyarakat kurang mampu,” tandas Yan Yan.

Nah, tidak mau kejadian tahun lalu terulang, untuk tahun ini kebijakan diubah dengan menggunakan system kupon. Jadi, mereka yang membawa kupon lah yang akan dilayani pada saat datang membeli produk. “Yang nggak ada kupon ya nggak bisa,” tandas Kepala Seksi Promosi Usaha Disperindag Tangsel ini.

Menurut Yan yan, pihaknya berencana akan menerbitkan kupon hingga lebih dari 9.000 buah. Asumsinya 3.500 kupon untuk paket yang dijual oleh Asperindo, dan sisanya untuk pembelian dari barang yang disuplai oleh Provinsi Banten berupa beras, minyak goreng dan gula pasir.

Khusus untuk barang yang disubsidi oleh Pemprov Bante, untuk satu kupon nantinya hanya cukup untuk membeli satu paket barang yang terdiri dari satu kilogram gula pasir, satu liter minyak goreng dan dua kilogram beras. Sedangkan untuk paket yang disediakan oleh Aperindo, kata Yan yan diserahkan ke masing-masing perusahaan. “Biasanya juga kebutuhan pokok dan kebutuha Lebaran,” katanya.

Lalu bagaimana dengan distribusi kupon? Yan Yan menjawab akan disebar ke 54 kelurahan yang ada di Tangsel. Tentu saja pihaknya, kata laki-laki berkaca mata ini akan melibatkan Kecamatan dan Kelurahan. Teknisnya, pihak kecamatan dan klurahanlah yang akan membagikan kuponnya karena lebih tahu dengan kondisi warga yang sesungguhnya.

“Kami di Disperindag hanya mencetak kupon, kemudian kelurahan dan kecamatan yang akan membagikan,” pungkas Yan Yan. (ADV)
 

BISNIS
Es Teler 77 hadirkan Frozen Food, Ready To Eat, Ready To Cook & Catering

Es Teler 77 hadirkan Frozen Food, Ready To Eat, Ready To Cook & Catering

Kamis, 16 April 2020 | 12:55

TANGERANGNEWS.com–Di tengah pandemi COVID-19, Es Teler 77 hadir dengan solusi makanan Frozen Food, Ready To Eat, Ready To Cook dan Catering

WISATA
Pemkot Tangsel Sulap Bantaran Kali Mati di Jombang Jadi Destinasi Wisata

Pemkot Tangsel Sulap Bantaran Kali Mati di Jombang Jadi Destinasi Wisata

Sabtu, 25 Januari 2020 | 15:50

TANGERANGNEWS.com-Penataan kota terus dilakukan Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Pemkot Tangsel). Sebuah bantaran kali mati di wilayah

KOTA TANGERANG
Sidang Wanita Muda Kasus Tabrakan Maut di Karawaci Ditunda

Sidang Wanita Muda Kasus Tabrakan Maut di Karawaci Ditunda

Kamis, 4 Juni 2020 | 14:05

TANGERANGNEWS.com-Sidang perdana kasus kecelakaan maut di kawasan Lippo Karawaci, Kota Tangerang dengan terdakwa Aurelia Margaretha Yulia,

"Belajar dari hari kemarin, hiduplah untuk hari ini, berharaplah untuk hari esok "

Albert Einstein