Connect With Us

Sekda Kota Tangerang Bidik Tangsel

| Kamis, 28 Januari 2010 | 17:19

| Dibaca : 124664

Sekda Kota Tangerang Harry Mulya Zein (tangerangnews / dens)

 
TANGERANGNEWS-Pejabat di Kota Tangerang, yakni Sekda Kota Tangerang Harry Mulya Zein mencalonkan diri untuk menjadi Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel). Harry bertekad meski nantinya sampai tidak ada partai politik yang tidak mau mendukungnya, dirinya akan tetap mencalonkan diri dengan menempuh jalur independen.
 
“Saya tidak takut akan berhadapan dengan siapapun, saya akan buktikan bisa menang tanpa uang,” ujar Harry yang mengaku sudah mendapat dukungan dari sejumlah elemen organisasi masyarakat di Tangerang Selatan, siang ini.
 
Anak dari Muhammad Zein yang juga mantan Bupati Pandeglang di era 1990 itu, mengaku, alasan untuk maju mencalonkan diri di Tangerang Selatan bukan untuk mencari kekuasan.
 
“Kalau mencari kekuasan saya sudah mendapatkannya di sini, tetapi saya tidak melihat itu. Saya ingin Kota Tangerang Selatan minimal maju sebagaimana Kota Tangerang,” ucapnya.
 
 
Apalagi, kata Harry, di Tangerang Selatan seluruh masyarakat memiliki peluang yang sama, karena tidak ada calon incumbent. Dirinya berharap dengan modal pengalaman lulusan S2 di Universitas Indonesia itu bisa terpilih. Dia menuturkan, dirinya sangat berkeinginan maju dengan menggunakan jalur bersih.
 
“Saya yakin masyarakat akan melihat pengalaman saya yang sejak menjadi camat hingga menjadi Sekda serta prestasi membawa Kota Tangerang yang mendapat wajar tanpa pengecualian dari Badan Pemeriksa Keuangan,” tegasnya.
 
Ditanya bagaimana jika tidak terpilih, apakah dia siap menanggalkan jabatannya sebagai Sekda. Dia mengaku, sebelum mencalonkan diri akan melakukan uji petik ke Mahkamah Konstitusi soal Undang-Undang No.12 yang membahas tentang pengawai negeri sipil yang harus mundur dari pegawai negeri sipil jika akan mencalonkan diri sebagai kepala daerah. “Ini kan mengebiri pegawai negeri sipil,” ujarnya. Sementara soal pendamping, dia mengaku, akan menyerahkannya kepada pendukungnya. “Yang terpenting dia harus bersih,” tuturnya yang mengaku sudah mendapat dukungan dari facebooker sebanyak 1.200 orang.
 
Kalangan birokrat lainnya yang juga sudah mencalonkan diri di Tangerang Selatan, adalah staf ahli Wali Kota Bidang Ekonomi dan Keuangan Kota Tangerang Selatan Ayi Ruhiyat. Dia mengatakan, alasan dirinya maju karena sudah diminta oleh sebagian masyarakat di Kota Tangerang Selatan. “Sebab saya kan asli warga sini,” katanya.
 
Akibat diminta oleh warga, dia mengaku, dalam sehari bisa mengunjungi sembilan titik di wilayah Tangerang Selatan. Yang paling dominan meminta dirinya untuk mencalonkan diri, kata Ayi adalah, warga di empat kecamatan, yakni Pondok Aren, Serpong, Serpong Utara dan Setu. “Relawan saya sudah bergerak setiap hari,” tandasnya. (dira)

OPINI
Wanita Usia 30-an wajib Waspadai 5 Penyakit Ini

Wanita Usia 30-an wajib Waspadai 5 Penyakit Ini

Rabu, 28 September 2016 | 11:59

TANGERANGNews.com- Usia 30-an bisa dibilang sebagai usia yang tidak muda lagi. Di usia ini, manusia harus mulai memikirkan tentang kesehatannya. Sebab apa yang ditanam di usia muda akan memberikan dampak di usia tua, entah itu baik maupun buruk.

MANCANEGARA
Empat Gadis Lelang Keperawanan dengan Alasan Mulia

Empat Gadis Lelang Keperawanan dengan Alasan Mulia

Jumat, 30 September 2016 | 22:00

TANGERANGNews.com- Setiap orang tentu boleh punya keinginan untuk mempunyai harta yang cukup atau bahkan melimpah. Dengan harta itu orang bisa menikmati hidup yang lebih nyaman sesuai keinginan. Sebagian orang juga ingin mempunyai harta untuk tujuan mulia

TEKNO
Mengejutkan, Blackberry Berhenti Berproduksi

Mengejutkan, Blackberry Berhenti Berproduksi

Kamis, 29 September 2016 | 11:00

TANGERANGNews.com - Kabar mengejutkan datang dari BlackBerry. Sempat berjaya, pabrikan smartphone asal Kanada tersebut "melempar handuk putih" alias menyerah dalam memproduksi handset BlackBerry. Pihak tersebut pun memutuskan untuk menutup bisnis ponselny

TANGSEL
Rubuhkan Gedung di Bintaro, Kontraktor Gunakan Teknik Ini

Rubuhkan Gedung di Bintaro, Kontraktor Gunakan Teknik Ini

Sabtu, 1 Oktober 2016 | 11:02

TANGERANGNews.com-Pihak kontraktor yang mendapat mandat untuk meruntuhkan bangunan gedung Panin Bank di Bintaro akan menggunakan teknik penghancuran dengan melemahkan beberapa titik pada bagian yang memang sudah tidak kuat.

"Tidak Mungkin adalah kata yang hanya didapat dalam kamus orang-orang bodoh "

Napoleon Bonaparte