Connect With Us

Sekda Kota Tangerang Bidik Tangsel

| Kamis, 28 Januari 2010 | 17:19

| Dibaca : 124621

Sekda Kota Tangerang Harry Mulya Zein (tangerangnews / dens)

 
TANGERANGNEWS-Pejabat di Kota Tangerang, yakni Sekda Kota Tangerang Harry Mulya Zein mencalonkan diri untuk menjadi Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel). Harry bertekad meski nantinya sampai tidak ada partai politik yang tidak mau mendukungnya, dirinya akan tetap mencalonkan diri dengan menempuh jalur independen.
 
“Saya tidak takut akan berhadapan dengan siapapun, saya akan buktikan bisa menang tanpa uang,” ujar Harry yang mengaku sudah mendapat dukungan dari sejumlah elemen organisasi masyarakat di Tangerang Selatan, siang ini.
 
Anak dari Muhammad Zein yang juga mantan Bupati Pandeglang di era 1990 itu, mengaku, alasan untuk maju mencalonkan diri di Tangerang Selatan bukan untuk mencari kekuasan.
 
“Kalau mencari kekuasan saya sudah mendapatkannya di sini, tetapi saya tidak melihat itu. Saya ingin Kota Tangerang Selatan minimal maju sebagaimana Kota Tangerang,” ucapnya.
 
 
Apalagi, kata Harry, di Tangerang Selatan seluruh masyarakat memiliki peluang yang sama, karena tidak ada calon incumbent. Dirinya berharap dengan modal pengalaman lulusan S2 di Universitas Indonesia itu bisa terpilih. Dia menuturkan, dirinya sangat berkeinginan maju dengan menggunakan jalur bersih.
 
“Saya yakin masyarakat akan melihat pengalaman saya yang sejak menjadi camat hingga menjadi Sekda serta prestasi membawa Kota Tangerang yang mendapat wajar tanpa pengecualian dari Badan Pemeriksa Keuangan,” tegasnya.
 
Ditanya bagaimana jika tidak terpilih, apakah dia siap menanggalkan jabatannya sebagai Sekda. Dia mengaku, sebelum mencalonkan diri akan melakukan uji petik ke Mahkamah Konstitusi soal Undang-Undang No.12 yang membahas tentang pengawai negeri sipil yang harus mundur dari pegawai negeri sipil jika akan mencalonkan diri sebagai kepala daerah. “Ini kan mengebiri pegawai negeri sipil,” ujarnya. Sementara soal pendamping, dia mengaku, akan menyerahkannya kepada pendukungnya. “Yang terpenting dia harus bersih,” tuturnya yang mengaku sudah mendapat dukungan dari facebooker sebanyak 1.200 orang.
 
Kalangan birokrat lainnya yang juga sudah mencalonkan diri di Tangerang Selatan, adalah staf ahli Wali Kota Bidang Ekonomi dan Keuangan Kota Tangerang Selatan Ayi Ruhiyat. Dia mengatakan, alasan dirinya maju karena sudah diminta oleh sebagian masyarakat di Kota Tangerang Selatan. “Sebab saya kan asli warga sini,” katanya.
 
Akibat diminta oleh warga, dia mengaku, dalam sehari bisa mengunjungi sembilan titik di wilayah Tangerang Selatan. Yang paling dominan meminta dirinya untuk mencalonkan diri, kata Ayi adalah, warga di empat kecamatan, yakni Pondok Aren, Serpong, Serpong Utara dan Setu. “Relawan saya sudah bergerak setiap hari,” tandasnya. (dira)

SPORT
Dinyatakan Bersalah, Messi Ingin Pergi dari Barca ?

Dinyatakan Bersalah, Messi Ingin Pergi dari Barca ?

Selasa, 12 Juli 2016 | 13:16

Seperti diberitakan sebelumnya, tengah pekan lalu bintang sepakbola Argentina itu divonis 21 bulan penjara atas penggelapan pajak dari pendapatan hak citra di tahun 2007-2009. Messi didakwa menyembunyikan pendapatan itu ke negara-negara bebas pajak sepert

BISNIS
2016, Transaksi Jakarta Fair Tembus Rp 6,1 Triliun

2016, Transaksi Jakarta Fair Tembus Rp 6,1 Triliun

Senin, 18 Juli 2016 | 19:00

Setelah berlangsung selama 38 hari, akhirnya Minggu 17 Juli Jakarta Fair Kemayoran 2016 resmi ditutup.

NASIONAL
Jelang Eksekusi, Terpidana Mati Ini Telepon SBY

Jelang Eksekusi, Terpidana Mati Ini Telepon SBY

Jumat, 29 Juli 2016 | 12:40

 TANGERANGNews.com - Warga negara Nigeria terpidana eksekusi mati jilid 3 Michael Titus Igweh yang telah dieksekusi pada Jumat (29/7/2016) sempat-sempatnya  mengajukan permintaan unik sebelum nyawanya berakhir di ujung senapan.

BANDARA
T3 Ultimate Gelar Simulasi Penumpang Difabel

T3 Ultimate Gelar Simulasi Penumpang Difabel

Jumat, 29 Juli 2016 | 21:04

TANGERANGNews.com-Seiring akan segera beroperasinya Terminal 3 Ultimate Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, PT Angkasa Pura II berupaya meningkatkan pelayanan kepada penumpang terutama penumpang difabel atau berkebutuhan khusus.

"Kegagalan dapat dibagi menjadi dua sebab. Yakni orang yang berpikir tapi tidak pernah bertindak dan orang yang bertindak tapi tidak pernah berpikir."

W.A. Nance