Connect With Us

Jadi Tempat Karantina, Griya Anabatic Dipastikan Aman Bagi Warga Sekitar

Muhamad Heru | Selasa, 31 Maret 2020 | 10:37

| Dibaca : 2211

Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar bersama Ketua Fraksi PKS DPRD Kabupaten Tangerang Rispanel Arya saat meninjau lokasi Wisma Griya Anabatic, Selasa (31/3/2020). (@TangerangNews / Muhamad Heru)

TANGERANGNEWS.com-Bupati Tangerang Ahmad Zaki Iskandar beserta jajaranya melakukan sosialisasi penggunanaan Wisma Griya Anabatic sebagai Rumah Sakit Darurat Corona.

Dalam sosialisasi yang dihadiri oleh oleh pihak kepolisian, TNI, DPRD dan masyarakat sekitar ini, Zaki menyampaikan Rumah Sakit rujukan di Kabupaten Tangerang saat ini sudah tidak menampung pasien dengan gejala Covid-19.

Sehingga wisma yang bersebelahan dengan Stadion Benteng Taruna itu digunakan untuk menampung pasien Covid-19. Dengan kapasitas 90 ruangan pasien dan 120 tenaga medis.

Zaki meminta masyarakat sekitar Wisma Griya Anabatic untuk tidak khawatir dan mengikuti arahan pemerintah dalam menyikapi Covid-19.

"Masyarakat yang berdekatan tidak udah panik karena lokasi yang dipilih akan dibawah pengamanan ketat. Limbah akan ditangani dengan standar limbah B3 rumah sakit," jelas Zaki.

Sementara itu Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DPRD Kabupaten Tangerang Rispanel Arya usai meninjau lokasi Wisma Griya Anabatic memastikan lingkungan sekitar yang dijadikan Rumah Sakit Darurat Covid-19 aman dan steril.

Sehingga warga sekitar Perumahan Dasana Indah, Bojong Nangka, yang jadi pemukiman terdekat Wisma Anabatic tidak akan terkena dampak penularan penyakit Covid-19 tersebut.

"Setelah melihat lokasi yang akan digunakan untuk karantina petugas medis dan pasien dengan gejala ringan, maka lokasi yang disiapkan sudah memadai, tempat yang tertutup dan dengan pengamanan berlapis. Mulai tidak keluar kamar, ada pintu setiap blok kamar dan setiap lantai dijaga petugas medis dan aparat keamanan," katanya, Selasa (31/3/2020).

Lebih lanjut Rispanel justru berharap pemerintah khususnya Kabupaten Tangerang dapat menambah tempat karantina selain Wisma Griya Anabatic.

Sehingga pasien yang masuk katergori Orang Dalam Pemantuan (ODP) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) tidak disuruh karantina di rumah masing-masing.

"Kalau mandiri di rumah malah akan membahayakan lingkungannya. Karena diragukan kedisiplinan untuk tidak keluar dari kamar atau rumah. Keluarga dan tetangganya berpotensi tertular," ujar Rispanel. (RAZ/RAC)

WISATA
Yuk, Nostalgia 5 Jajanan SD Paling Melegenda di Tangerang

Yuk, Nostalgia 5 Jajanan SD Paling Melegenda di Tangerang

Kamis, 22 Juli 2021 | 16:34

TANGERANGNEWS.com-Anak-anak jaman sekarang mungkin sudah tidak mengenal lagi jajanan jaman dulu yang sangat terkenal. Jajanan ketika masih SD yang menarik perhatian untuk dicoba dan tentunya harga yang pas di kantong

MANCANEGARA
Lagi Berhubungan Intim, Gadis 15 Tahun Tiba-tiba tewas

Lagi Berhubungan Intim, Gadis 15 Tahun Tiba-tiba tewas

Rabu, 4 Agustus 2021 | 11:03

TANGERANGNEWS.com-Gabrielly Dickson, gadis remaja berusia 15 tahun di Brazil tewas saat sedang berhubungan seks dengan seorang pria 26 tahun. Wanita asal Sao Paulo ini, ketika itu melakukan hubungan intim

TOKOH
Sukses Majukan JNE, Feriadi Soeprapto Dinobatkan Best CEO Award 2021

Sukses Majukan JNE, Feriadi Soeprapto Dinobatkan Best CEO Award 2021

Kamis, 5 Agustus 2021 | 11:34

TANGERANGNEWS.com-Kerja keras Mohamad Feriadi Soeprapto dalam memajukan JNE berbuah manis. Ia dinobatkan sebagai Indonesia Best CEO Awards “Employee’s Choice oleh The Iconomics

"Jangan tertipu oleh orang yang membaca Al Quran. Tapi lihatlah kepada mereka orang yang perilakunya senantiasa sesuai dengan Al Quran"

Umar bin Khattab