Connect With Us

Spesialis Perampas Ponsel di Alun-alun Tigaraksa Dibekuk Polisi

Mohamad Romli | Senin, 15 Juni 2020 | 18:33

| Dibaca : 1814

Satu dari tiga tersangka perampas ponsel di kawasan alun-alun Tigaraksa diminta keterangan saat ungkap kasus di Mapolresta Tangerang, Senin (15/6/2020). (@TangerangNews / Mohammad Romli)

TANGERANGNEWS.com-Satuan Reserse Kriminal (Sat Reskrim) Polresta Tangerang menangkap tiga orang pria yang kerap melakukan aksi kejahatan di sekitar kawasan Pusat Pemerintahan Kabupaten (Puspemkab) Tangerang atau alun-alun Tigaraksa.

Modus ketiga tersangka adalah mengincar muda-mudi yang tengah asyik berduaan di tempat gelap (pacaran), kemudian merampas ponsel milik korban.

Bahkan, dalam aksinya, mereka mengaku sebagai anggota kepolisian.

Tersangka mendatangi korban, lalu menegur korbannya karena berduaan dengan lawan jenis di tempat gelap. Bahkan, untuk membuat korban syok, mereka menampar wajah korban, lalu meminta ponsel korban dengan dalih akan diperiksa isinya.

Kejahatan itu terungkap setelah korban yang diinformasikan bisa mengambil ponsel miliknya di Mapolresta Tangerang, ternyata merasa tertipu.

Kemudian, salah satu barang bukti kejahatan ditemukan di konter ponsel tak jauh dari alun-alun Tigaraksa.

Kasat Reskrim Polresta Tangerang AKP Ivan Adhitira, mengatakan ketiga tersangka adalah S, AF dan AC. Ketiganya warga Kecamatan Tigaraksa.

Postur tubuh mereka yang tegap seperti aparat, menjadi modus mengaku sebagai anggota kepolisian.

Tersangka juga kerap mengancam korban akan dibawa ke kantor polisi. “Saat korban tidak bersedia menyerahkan handphone, tersangka menampar korban. Setelah ditampar biasanya korban langsung menyerahkan,” ujarnya.

Kemudian, korban diarahkan untuk mengambil ponselnya tersebut ke Mapolresta Tangerang. Namun, saat korban akan mengambil ponselnya, tersangka sulit dihubungi.

“Berdasarkan penelusuran handphone, dijual murah dekat alun-alun Tigaraksa. Akhirnya kasus tersebut dapat terungkap,” jelasnya.

Ketiga tersangka dijerat dengan pasal 365 dan atau 368 KUHP, dengan ancaman pidana maksimal sembilan tahun penjara. (RMI/RAC)

OPINI
E-learning Memberikan Dampak Positif?

E-learning Memberikan Dampak Positif?

Kamis, 25 Februari 2021 | 12:44

E-Learning merupakan pembelajaran yang disusun dengan tujuan

BANDARA
Yuk Ikut Virtual Run & Ride dalam event 'Run In The Sky 2021'

Yuk Ikut Virtual Run & Ride dalam event 'Run In The Sky 2021'

Sabtu, 27 Februari 2021 | 20:38

TANGERANGNEWS.com–Pendaftaran Virtual Run In The Sky 2021 yang merupakan

BISNIS
Nongkrong Asyik di Kafe Rute 15 Pasar Lama Tangerang

Nongkrong Asyik di Kafe Rute 15 Pasar Lama Tangerang

Sabtu, 27 Februari 2021 | 15:38

TANGERANGNEWS.com-Kafe Rute 15 yang berada di kawasan Pasar Lama

TEKNO
9 Faedah Platform Trading Forex Metatrader 4

9 Faedah Platform Trading Forex Metatrader 4

Kamis, 25 Februari 2021 | 14:20

TANGERANGNEWS.com-Untuk trader forex yang tidak berpengalaman, pasar

"Cara terbaik untuk memprediksi masa depan Anda adalah dengan menciptakannya."

Abraham Lincoln