Connect With Us

DKP Tangerang Belum Pastikan Penyebab Air Tercemar

Rangga Agung Zuliansyah | Kamis, 24 Juli 2014 | 22:44

| Dibaca : 950

Penemuan bayi di TPA Rawa Kucing. (tangerangnews / rangga)

TANGERANG-Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Tangerang belum bisa memastikan apakah penyebab buruknya kondisi air tanah warga Keduang Wetan dan Kedaung Baru disebabkan pencemaran dari TPA Rawa Kucing, Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang.

“Harus diteliti lagi kenapa kondisi air bisa begitu, tidak bisa dinilai karena airnya kotor berarti pencemaran. Harus ada penelitian yang bisa dipertanggung jawabkan. Tapi itu kewenangan BPLH,” jelas Kepala DKP Ivan Yudianto, Kamis (24/7).

 Namun menurut Ivan, pihaknya tengah melakukan perbaikan sistem pengolahan sampah di TPA Rawa Kucing dengan menerapkan sistem sanitary landfill. Konsep ini mencegah air lindi yang dapat mencemakan air masuk ke dalam tanah.
 
“Lalu kita buat saluran drainase, untuk mengalirkan air hujan ke sungai, sementara air lindi ditampung dan diproses dulu  sehingga yang keluar sudah air bersih,” katanya.
 
Rencananya, sistem sanitary landfill tersebut akan ditambah sehingga bisa mengcover semua sampah di TPA Rawa Kucing.
 Hanya saja, pihaknya terkendala anggaran bantuan dari World Bank. “Mereka akan membantu pembangunan infrastrukturnya, tapi kita masih menunggu,” jelasnya.
 
Terkait upaya untuk membantu warga sekitar TPA Rawa Kucing yang kesulitan air bersih, menurut Ivan perlu upaya konferensip dari dinas terkait, tdiak hanya DKP. “Penindakan harus bersama, kita koordinasi dengan BPLH, PU dan dinas lainnya,” jelasnya.
 
Sementara Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah mengatakan, pembangunan sistem tersebut membutuhkan biaya yang cukup besar sehingga untuk menambahnya akan cukup sulit. "Kita pengennya nambah, tapi biaya pembuatan sanitary itu kan besar, dikeruk dulu, terus pakai geotekstil. Efektif memang, tapi anggarannya besar," keluhnya.
 
Menurutnya persoalan air bersih memang harus diselesaikan. Mengingat persoalan ini sudah terjadi hampir 20 tahun.
“Bukan cuma 17 tahun, tapi dari zaman baheula. Karena itu solusinya untuk masyarakat adalah kita harus segera memberikan sarana air bersih," ujarnya.
 
Arief mengatakan bahwa solusi air bersih ini bukan hanya akan diberikan untuk kawasan sekitar Neglasari, tapi juga seluruh kawasan Kota Tangerang. "Pemerintah kota ini akan fokus untuk memberikan air bersih kepada warga Neglasari pada khususnya, serta kota Tangerang pada umumnya," katanya.
 
KOTA TANGERANG
Masih Banjir, DPRD Desak Pemkot Tangerang Segera Normalisasi Kali Songsit

Masih Banjir, DPRD Desak Pemkot Tangerang Segera Normalisasi Kali Songsit

Senin, 15 Agustus 2022 | 14:50

TANGERANGNEWS.com-Anggota DPRD Kota Tangerang Santa mendesak Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang untuk segera menormalisasikan Kali Songsit di Kelurahan Jurumudi Baru, Kecamatan Benda.

TOKOH
Siapa Pesulap Merah? Ternyata Asal Tangerang

Siapa Pesulap Merah? Ternyata Asal Tangerang

Senin, 8 Agustus 2022 | 19:49

TANGERANGNEWS.com-Baru-baru ini, karakter Pesulap Merah menjadi perbincangan publik. Pria bernama panggung Marcel Radhival ini ternyata berasal dari Tangerang.

AYO! TANGERANG CERDAS
Jangan Keliru, Ini Penulisan Ucapan Selamat HUT RI

Jangan Keliru, Ini Penulisan Ucapan Selamat HUT RI

Senin, 15 Agustus 2022 | 12:35

TANGERANGNEWS.com-Masyarakat sering keliru menuliskan ucapan hari ulang tahun (HUT) Republik Indonesia (RI). Pada 17 Agustus 2022 ini, Indonesia merayakan HUT ke-77.

""Kekuatan dan perkembangan datang hanya dari usaha dan perjuangan yang terus menerus""

Napoleon Hill