Connect With Us

2 Siswanya Teler, Kepsek SMK 2 Tangerang Mengaku Kecolongan

Achmad Irfan Fauzi | Senin, 22 Oktober 2018 | 22:00

| Dibaca : 3989

Kepala SMK 2 Tangerang Dedi Kurniadi di kantor BNN Kota Tangerang. (@TangerangNews / Achmad Irfan Fauzi)

TANGERANGNEWS.com- Kepala SMK 2 Tangerang Dedi Kurniadi mengaku kecolongan lantaran dua siswanya berinisial D dan R, yang masih duduk di kelas 10, teler di GOR Tangerang karena menghisap tembakau gorila.

Kecolongan dimaksud, kata Didik, karena tidak ada tes urine saat  Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) pada tahun ajaran 2018-2019.

Padahal, kata dia, tes urine tersebut ada pasa PPDB tahun ajaran sebelumnya, sehingga pihaknya bisa mengantisipasi calon siswa yang positif pengguna narkoba. Namun sayangnya, pada PPDB tahun ini tidak ada.

"Karena sekarang kan tahu, Pak Wahidin (Gubernur Banten) itu jelas (instruksikan) sekolah gratis. Tapi untuk pemeriksaan kan butuh dana. Kita dana darimana? makanya tahun ini kita tidak ada pemeriksaan, eh kecolongan," ujarnya di kantor BNN Kota Tangerang, Senin (22/10/2018).

Peristiwa ini pun menurutnya menjadi catatan bagi pihak sekolah. Sehingga pada PPDB selanjutnya akan dilakukan tes urine meskipun tidak ada petunjuk teknisnya dalam mekanisme PPDB.

"Besok harus ada, siswa baru diperiksa (tes urine)," tegasnya.

Dedi melanjutkan, sejauh ini, pihak sekolah telah bekerjasama dengan instansi seperti BNN, Polri dan Pemerintah untuk mencegah penyalahgunaan narkoba, diantaranya dengan menggelar serangkaian kegiatan penyuluhan bagi siswanya.

"Kalau dari sekolah kita hampir secara periode selalu penyuluhan terkait kenakalan remaja, bahaya narkoba, lalu lintas," tuturnya.

Dedi juga mengatakan akan memberikan kesempatan kedua kepada dua siswanya yang dinyatakan BNN positif menggunakan narkoba karena menghisap tembakau gorila yang masuk dalam narkoba golongan G tersebut. Keduanya masih bisa melanjurkan pendidikan di SMK2 Tangerang karena pendidikan merupakan hak bagi dua siswa tersebut.

"Kalau sanksi, jujur kalau kita ikutin emosi saya bisa aja nerapin aturan. Tapi ingat, anak ini baru kelas satu, masa depan masih jauh apa iya harus diikat. Sekalipun positif, akan diberikan kesempatan lah, kasihan dong," tandasnya.(MRI/RGI)

AYO! TANGERANG CERDAS
Pemkab Tangerang Selenggarakan Pusat Pembelajaran Kaum Perempuan

Pemkab Tangerang Selenggarakan Pusat Pembelajaran Kaum Perempuan

Rabu, 27 Oktober 2021 | 09:41

TANGERANGNEWS.com - Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Kabupaten Tangerang menyelenggarakan Pusat Pembelajaran Perempuan Cerdas, Apresiatif, Negosiatif

TANGSEL
Kasus Harian Covid-19 di Tangsel Cetak Rekor, Bertambah 662 Temuan Baru

Kasus Harian Covid-19 di Tangsel Cetak Rekor, Bertambah 662 Temuan Baru

Jumat, 28 Januari 2022 | 21:01

TANGERANGNEWS.com-Lonjakan kasus Covid-19 di wilayah Tangerang Selatan semakin tinggi. Per 28 Januari 2022 ini, Dinas Kesehatan mencatat ada penambahan sebanyak 662 kasus harian baru Penambahan kasus harian

TOKOH
Komedian Ali Nurdin Sahabat Doyok & Kadir Meninggal, Rumah Duka di Cipondoh Tangerang

Komedian Ali Nurdin Sahabat Doyok & Kadir Meninggal, Rumah Duka di Cipondoh Tangerang

Kamis, 30 Desember 2021 | 14:13

TANGERANGNEWS.com-Kabar duka datang dari dunia hiburan Tanah Air. Salah satu sahabat Doyok dan Kadir, Ali Nurdin meninggal dunia

BISNIS
Hadir di Ciledug Tangerang, 3Second Family Store Berikan Berbagai Promo

Hadir di Ciledug Tangerang, 3Second Family Store Berikan Berbagai Promo

Sabtu, 29 Januari 2022 | 14:48

TANGERANGNEWS.com-Brand 3Second Family Store kini hadir di Jalan Hos Cokroaminoto No 1A, Kecamatan Ciledug, Kota Tangerang, Banten. Grand launching 3Second Family Store Ciledug ini dilakukan pada Sabtu 29 Januari 2022

"Ambil Lompatan Keyakinan dan Mulailah Tahun Baru yang menakjubkan ini dengan rasa percaya"

Sarah Brightman