Connect With Us

Bertolak ke Jakarta, Ribuan Mahasiswa Padati Ruas Jalan Tangsel

Rachman Deniansyah | Kamis, 8 Oktober 2020 | 14:09

| Dibaca : 1677

Rombongan Mahasiswa saat konvoi berunjuk rasa di Jalan Raya Puspiptek-Jalan Ir. H. Djuanda yang ingin menuju Jakarta. (TangerangNews / Rachman Deniansyah)

 

TANGERANGNEWS.com-Ribuan mahasiswa dari berbagai Universitas di Tangerang Selatan mulai bergerak menuju Istana Negara, Jakarta Pusat, untuk menggelar aksi penolakan terhadap pengesahan Undang-undang Cipta Kerja, Kamis (8/1/2020).

Pantauan Tangerangnews, ribuan mahasiswa tersebut tumpah ruah ke setiap ruas jalan yang dilalui. 

Akibatnya, sepanjangan Jalan Raya Puspiptek menuju ke Jalan Ir. H. Djuanda, hingga ke arah Jakarta penuh dengan massa aksi yang mengenakan berbagai jaket almamater setiap universitas.

Diantaranya seperti Universitas Pamulang, Intitute Teknologi Indonesia (ITI), Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta, dan lainnya.

Mereka berbondong-bondong menuju ke Gedung Istana dengan menumpangi sejumlah truk dan angkutan umum yang diberhentikan di jalan. Sebagian dari mereka juga terlihat ada yang menggunakan sepeda motor.

Faisal, mahasiswa UNPAM yang menjadi salah satu masa aksi memperkiran terdapat lebih dari 3.000 massa yang telah bergerak menuju Jakarta.

"Banyak, itu tidak terhitung. 3.000 mungkin lebih, itu dari UNPAM aja. Belum gabungan dengan ITI, UMJ," tuturnya saat hendak bertolak ke Jakarta. 

Kepada Tangerangnews, ia menegaskan ingin membela kepentingan para buruh yang kini menurutnya telah didiskriminasi haknya dalam Undang-undang Cipta Kerja yang baru disahkan, Senin (5/10/2020) kemarin.

"Ya kita tuntut atas penolakan Omnibus law. Kita perjuangan hak rakyat. Khususnya buruh," tegasnya. 

Sementara itu, Presiden Dewan Eksekutif Mahasiswa (Dema) UIN Jakarta Sultan Rifandi mengatakan terdapat ratusan massa yang dikerahkan dalam aksi tersebut.

"Awalnya kita mengestimasikan ada sekitar 300 sampai 500 mahasiswa, dari berbagai fakultas yang datang," katanya. 

Dalam aksinya itu, Sultan membawa sejumlah tuntutan untuk nantinya disampaikan keada elit negara.

Seperti menuntut agar diterbitkan Perpu untuk UU Cipta Kerja. Selain itu juga menuntut agar dari pihak legislatif maupun eksekutif bisa koperatif mendengarkan aspirasi masyarakat.

"Bukan hanya mahasiswa, buruh, masyarakat dan lain sebagainya juga menuntut terkait UU Cipta Kerja ini," jelasnya.

Selain mahasiswa, ada pula sejumlah pelajar yang masih duduk di bangku Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) ikut bergabung.

Mereka terlihat mengenakan celana abu-abu dengan pakaian bebas. Para pelajar itu diarahkan oleh para mahasiswa untuk ikut bergabung menaiki truk.

Sementara itu di berbgai titik ruas jalan, terdapat petugas Kepolisian dan pihak terkait lain, berjaga ketat untuk mengantisipasi penumpukkan massa dan kerusuhan.(RAZ/HRU)

KOTA TANGERANG
 Wali Kota Tangsel Berharap Tim Gabungan Independen Bisa Ungkap Tragedi Kanjuruhan

Wali Kota Tangsel Berharap Tim Gabungan Independen Bisa Ungkap Tragedi Kanjuruhan

Kamis, 6 Oktober 2022 | 15:38

TANGERANGNEWS.com-Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Benyamin Davnie menyampaikan keprihatinannya atas peristiwa di Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur. Menurutnya, ini tragedi kemanusiaan yang sangat memilukan karena menewaskan ratusan orang.

BANDARA
Ditabrak Motor, Pesepeda Tewas di Bandara Soekarno-Hatta

Ditabrak Motor, Pesepeda Tewas di Bandara Soekarno-Hatta

Kamis, 29 September 2022 | 14:44

TANGERANGNEWS.com-Seorang pesepeda berinisial TS tewas setelah terlibat kecelakaan di Jalan Perimeter Utara Bandara Soekarno-Hatta (Soetta), Tangerang.

BISNIS
Investasi di Kabupaten Tangerang Capai Rp8,5 Triliun, Paling Banyak 3 Sektor Ini

Investasi di Kabupaten Tangerang Capai Rp8,5 Triliun, Paling Banyak 3 Sektor Ini

Kamis, 6 Oktober 2022 | 08:45

TANGERANGNEWS.com-Realisasi investasi di Kabupaten Tangerang pada semester 1 tahun 2022 mengalami peningkatan dengan total nilai mencapai Rp8,5 triliun.

SPORT
Laga Arema Vs Persebaya Ricuh hingga Makan Korban Jiwa, Ini Penyebab Suporter Sepak Bola Begitu Fanatik

Laga Arema Vs Persebaya Ricuh hingga Makan Korban Jiwa, Ini Penyebab Suporter Sepak Bola Begitu Fanatik

Minggu, 2 Oktober 2022 | 08:20

TANGERANGNEWS.com-Sebagai salah satu olahraga terbesar, sepak bola tidak bisa lepas dari suporter atau pendukungnya. Umumnya para suporter sepak bola sangat fanatik terhadap tim kesayangannya terutama supporter Indonesia.

""Kekuatan dan perkembangan datang hanya dari usaha dan perjuangan yang terus menerus""

Napoleon Hill