Connect With Us

Ribuan Data Penerima BST Ganda, Pemkot Tangsel Berbenah

Rachman Deniansyah | Kamis, 21 Januari 2021 | 20:42

| Dibaca : 451

ilustrasi uang insentif. (Istimewa / Istimewa)

 

TANGERANGNEWS.com- Dinas Sosial Kota Tangerang Selatan menemukan adanya ribuan data penerima Bantuan Sosial Tunai (BST) yang harus diperbaiki, mulai dari adanya data ganda hingga data penerima yang sudah meninggal dunia. 

 

Hal demikian disampaikan Kepala Dinas Sosial Kota Tangsel Wahyunoto Lukman, saat dihubungi, Kamis (21/1/2021). 

 

Ribuan data tersebut, baru ditemukan saat proses penyaluran belum rampung dan masih berjalan. 

 

"Angka yang sudah tersalur dari total 90.173 KK itu, lebih kurang 70.200 sekian. Jadi sudah sekitar 85 persen," kata Wahyu kepada awak media. 

 

Wahyu mencatat, setidaknya terdapat lebih dari 7.000 data. Salah satunya, yakni adanya data penerima ganda. 

 

"Ada persoalan, memang ada data ganda dalam satu keluarga. Contohnya, ada beberapa anggota keluarga yang mendapatkan. Tetapi sudah kita informasikan ke pada PT POS agar diberikan kepada satu orang saja, kepada keluarganya atau kepala keluarganya saja," terang Wahyu. 

 

Selain data ganda, Wahyu juga menemukan data lain yang harus diperbaiki, mulai dari data warga yang sudah meninggal dunia, hingga data penerima yang sudah pindah tempat tinggal. 

 

"Jadi bukan hanya data ganda saja. Total yang harus diperbaiki, diantaranya data (penerima) yang meninggal, yang pindah, dan ada yang perubahan NIK. Sehingga yang terdaftar masih pakai NIK dan data yang lama. Itu data-data yang harus kita perbaiki, lebih kurang ada sekitar 7000-an," paparnya. 

 

Namun meski demikian, ia tetap menampik jika data tersebut bermasalah, melainkan hanya dinamika. 

 

"Data itu jangan disebut data bermasalah, tapi data dinamika. Seperti, kemarin dia terdata ada, hari ini meninggal. Jadi jangan disebut masalah, tapi namanya dinamika. Kemarin dia tinggal di kelurahan A, sekarang pindah, itu bukan bermasalah," ucap Wahyu. 

 

Lebih lanjut ia menerangkan bahwa dalam pendataannya, Wahyu menggunakan dua jenis  sumber data. 

 

Pertama, data diambil melalui sumber valid yang berasal dari Data Terpadu Kesejahteraan Sosial atau DKTS, dan data non-DTKS.

 

"Data non-DTKS itu data yang diusulkan secara berjenjang mulai dari tingkat Ketua Rukun Tetangga (RT), hingga Dinas Sosial. Yang kedua, data DTKS ini yang punya 46 variabel dengan dinamikanya, seperti warga yang pindah, meninggal, dan lain-lain," pungkasnya

BANDARA
Pegawai Imigrasi Bandara Soetta Diduga Dianiaya Kepala Kantor Imigrasi Binggai

Pegawai Imigrasi Bandara Soetta Diduga Dianiaya Kepala Kantor Imigrasi Binggai

Rabu, 14 April 2021 | 10:41

TANGERANGNEWS.com-Tembang Putra Prabu, Pegawai Kantor Imigrasi Bandara Soekarno Hatta (Soetta) diduga dianiaya atasannya yakni Kepala Kantor Imigrasi Kabupaten Banggai berinisial WA. Atas penganiayaan tersebut

MANCANEGARA
Rupiah Merosot, Sudah Capai Rp14.500 Per Dolar AS

Rupiah Merosot, Sudah Capai Rp14.500 Per Dolar AS

Rabu, 31 Maret 2021 | 11:32

TANGERANGNEWS.com-Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) melemah di perdagangan pasar spot, Rabu (31/1/2021) pagi. Rendahnya minat pelaku pasar terhadap aset-aset berisiko membuat mata uang Asia

KOTA TANGERANG
Jambret HP Siang Bolong di Batuceper Babak Belur

Jambret HP Siang Bolong di Batuceper Babak Belur

Rabu, 14 April 2021 | 20:26

TANGERANGNEWS.com-Seorang pria terduga jambret handphone (HP) babak

SPORT
Raffi Ahamd Beli Klub Bola Cilegon United

Raffi Ahamd Beli Klub Bola Cilegon United

Minggu, 28 Maret 2021 | 20:11

TANGERANGNEWS.com-Artis Raffi Ahmad resmi membeli klub sepak bola Liga 2 bernama Cilegon United. Klub asal Provinsi Banten tersebut dibeli Raffi jelang dimulainya kompetisi Liga 2 2021, yang mungkin bergulir Juni mendatang

""Jangan tertipu oleh orang yang membaca Al Quran. Tapi lihatlah kepada mereka orang yang perilakunya senantiasa sesuai dengan Al Quran.""

Umar bin Khattab