Connect With Us

Waspada! 685 Kasus DBD, Tiga Tewas di Tangsel

| Senin, 12 November 2012 | 20:09

| Dibaca : 1053

Nyamuk (istemewa / tangerangnews)

 
TANGERANG-Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangerang Selatan mencatat, dari 25 Puskesmas dan empat RS yang ada di Tangsel ada sekitar 685 kasus DBD.  
 
Meningkatnya kasus DBD dengan cepat diantisipasi Dinkes setempat. Untuk itu, Dinas Kesehatan langsung mengaudit untuk penanganan kasus DBD, Senin (13/11).
 
“Kami melakukan audit kasus penanganan demam berdarah terhadap 25 Puskesmas dan empat RS di Tangsel. Tercatat 685 kasus DBD hingga November ini, “ kata Dadang M Epid, Kepala Dinkes Kota Tangsel, Senin (12/11/2012).
 
Meski begitu, Dadang mengatakan, dibandingkan Tahun 2011 lalu, data tersebut DBD cenderung mengalami penurunan. Bahkan, kasus kematian atas DBD pun turun.
 
 “Sayang, masih ada tiga penderita DBD yang  meninggal dunia,” ucapnya.
 
Dadang mengatakan, untuk menurunkan angka kematian, Dinkes melakukan audit  penyebab kematian tersebut. Dimana, Dinkes ingin memastikan apakah penyebab kematian tersebut akibat pelayanan yang lamban, apakah pasien telat berobat atau kesalahan diagnosa kasus yang salah.
 
“Jika kasus pasien DBD meninggal ini akibat pelayanan yang lamban, maka perlu dilakukan peningkatan pelayanan oleh Puskesmas dan rumah sakit. Kami tidak ingin ada penderita yang lamban di tangani dan menyebabkan kematian lagi,” tukasnya.
 
Lebih lanjut Dadang menjelaskan, jika ada seseorang yang terkena demam berdarah meninggal apakah kesalahan diagnosa atau penanganan kasus, maka dinkes melakukan perbaikan penanganan kasus.
 
“Sedangkan jika penderita tersebut meninggal akibat deteksi dini yang salah, berarti ditingkat dasar puskesmas harus mampu secepat mungkin menditeksinya. Puskesmas harus menggunakan hematelogi eneleser dalam melakukan pemeriksaan deteksi dini untuk penderita gejala DBD,” tandasnya.
 
Kasi Penyehatan Lingkungan Anton Wibowo mengatakan, dalam rangka penurunan kasus DBD pula, saat ini terdapat 600 kader jumantik yang siap terus menerus melakukan pemeriksaan jentik di Tangsel. Mereka bertugas seminggu sekali untuk memeriksa sebanyak 100 rumah di setiap wilayahnya.
 
 
TEKNO
Pertama di Indonesia, ITS Kembangkan Mobil Tanpa Sopir

Pertama di Indonesia, ITS Kembangkan Mobil Tanpa Sopir

Kamis, 16 September 2021 | 21:08

TANGERANGNEWS.com-i-Car mobil tanpa awak dengan jaringan internet 5G pertama di Indonesia tengah dikembangkan oleh Institut Teknologi 10 November (ITS)

KOTA TANGERANG
Sachrudin Apresiasi 1.100 Mahasiswa UMT Divaksin 

Sachrudin Apresiasi 1.100 Mahasiswa UMT Divaksin 

Jumat, 17 September 2021 | 13:36

TANGERANGNEWS.com-Sebanyak 1.100 mahasiswa Universitas Muhammadiyah Tangerang (UMT) terdaftar mengikuti vaksinasi dosis kesatu jenis Pfizer di kampusnya di UMT Pusat, Cikokol, Kota Tangerang, Jumat 17 September 2021

SPORT
Hadapi Persela, Persita Waspadai Berbagai Keunggulan Tim Lawan

Hadapi Persela, Persita Waspadai Berbagai Keunggulan Tim Lawan

Jumat, 17 September 2021 | 08:59

TANGERANGNEWS.com- Persita Tangerang bakal menghadapi laga lanjutan yang berat dalam Liga 1 BRI melawan Persela Lamongan. Pelatih Persita Tangerang Widodo C Putro menilai Persela sebagai tim

"Membuat Janji dan Menepatinya adalah cara terbaik membangun merek"

Seth Godin