Connect With Us

Kisah Watimin, Berkeliling Indonesia dengan Berjalan Kaki Hanya untuk Ini 

Rachman Deniansyah | Sabtu, 19 Juni 2021 | 17:02

| Dibaca : 1109

Seorang pria Watimin, 39, pria asal Cilacap, Jawa Tengah berkeliling Indonesia dengan berjalan kaki. (@TangerangNews / Rachman Deniansyah)

TANGERANGNEWS.com-Berkeliling Indonesia, mungkin menjadi dambaan bagi setiap orang yang ingin melihat betapa indahnya bumi pertiwi. 

Hal itulah yang kini tengah diperjuangkan oleh Watimin, 39, pria asal Cilacap, Jawa Tengah, sejak hampir empat tahun silam. 

Namun yang tak masuk akal, demi mewujudkan tekadnya itu, Watimin nekat berjalan kaki hanya dengan beralaskan sandal jepit di telapak kakinya. 

Bukan tanpa tujuan, ide gila itu ia lakukan demi membuktikan kecintaannya terhadap tanah air Indonesia, dengan membawa misi perdamaian. 

Spanduk bertuliskan Bhineka Tunggal Ika, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) harga mati, hingga Sang Saka Merah Putih terus ia gendong kemana pun ia melangkah. 

Tujuannya, agar masyarakat melihat bahwa kesatuan dan persatuan adalah hal yang patut diingat. 

Langkah kakinya itu mulai ia ayunkan dari wilayah terujung di pulau Sumatera, yakni Kota Sabang, Aceh sejak akhir 2017 silam. 

Selama hampir empat tahun itu, Watimin telah melanglang buana ke hampir seluruh wilayah di Indonesia. 

Kini giliran Kota Tangerang Selatan yang ia lewati. Ia terlihat tengah berjalan melewati Jalan Otista Raya, Ciputat, Tangsel. 

Ia tengah berjalan menuju Tanjung Priok, Jakarta Utara untuk mencari kapal tumpangan. Tujuannya adalah ujung Timur Indonesia, yakni Papua. 

	Seorang pria Watimin, 39, pria asal Cilacap, Jawa Tengah berkeliling Indonesia dengan berjalan kaki.

"Semuanya sudah. Yang belum itu, saya mau menginjak tanah Papua, Merauke. Sumatera, Jawa, Sulawesi, Kalimantan, NTT. Semuanya sudah. Jadi saya ini punya misi cinta tanah air. NKRI harga mati," ujar Watimin kepada TangerangNewscom saat dijumpai di salah satu kedai kopi di Ciputat, Tangsel, Jumat, 18 Juni 2021 malam. 

Ide gila yang telah dilakoninya selama bertahun-tahun itu, tidaklah dilakukan hanya sekedar untuk mencari sensasi semata. 

Namun dengan ketulusan hati untuk menunjukkan kecintaannya terhadap bumi pertiwi.

"Jadi saya persiapan jalan kaki keliling Indonesia. Saya cinta tanah air, bukan nyari sensasi, viral, sama sekali enggak. Kita semua saudara lah. Saudara bukan hanya sedarah sekandung. Tapi dari Sabang sampai Merauke kita saudara semua," katanya. 

Persaudaraan itulah, menurut Watimin, yang menjadi kekuatan hakiki yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. 

"Jadi tidak bisa dibedakan secara suku, budaya. Tidak usah lagi berpecah belah. Kita saling menghormati sesama kita. Kita merah putih, Pancasila, Bhineka tunggal ika, NKRI harga mati!," ujarnya dengan penuh semangat. 

Sepanjang perjalanan ia lewati dengan jiwa semangatnya itu. Setiap langkah kaki yang ia ayunkan, menurutnya memiliki makna yang begitu mendalam tentang kehidupan. 

"Mudahnya gini, tanah yang saya injak di setiap daerah itu beda-beda. Ada yang tinggi, ada yang rendah, ada yang lembut, ada yang kasar. Semua berbeda, itulah. Kehidupan juga begitu. Makanya janganlah kita terpecah belah. Indonesia ini indah, besar, dan kuat," katanya. 

Semangat itulah yang ia ingin tularkan ke seluruh masyarakat Indonesia, terutama bagi para pemuda di tengah kondisi tanah air yang tengah goyah dengan penyebaran virus COVID-19. 

"Saya sedih melihat keadaan saat ini. Anak-anak sekarang belajar saja sistemnya online. Coba kalau dipikir, pasti beda (kualitas belajarnya) dengan secara normal (tatap muka). Itu soal belajarnya, lalu bagaimana mereka cinta Indonesia," katanya. 

Di tengah perjuangannya mengelilingi Indonesia, ia pun berharap agar virus yang telah melulu lantakkan negeri ini dapat segera hilang dan berakhir. 

"Semoga virus ini diangkat. Semoga berakhir pandemi ini. Untuk Indonesia yang lebih maju," pungkasnya. (RED/RAC)

OPINI
Ramai #PercumaLaporPolisi, Dimana Keadilan Sistem Demokrasi? 

Ramai #PercumaLaporPolisi, Dimana Keadilan Sistem Demokrasi? 

Minggu, 17 Oktober 2021 | 16:19

TANGERANGNEWS.com-Baru-baru ini media sosial twitter diramaikan dengan #PercumaLaporPolisi, ramainya tagar tersebut karena bentuk protes warganet tentang penyelidikan kasus bapak perkosa tiga anaknya di Luwu Timur, Sulawesi Selatan

KOTA TANGERANG
Hujan Deras, Lokasi Rawan Banjir di Kota Tangerang Masih Aman

Hujan Deras, Lokasi Rawan Banjir di Kota Tangerang Masih Aman

Senin, 18 Oktober 2021 | 18:38

TANGERANGNEWS.com-Hujan deras mengguyur kawasan Kota Tangerang sejak pagi sampai sore ini, Senin 18 Oktober 2021

BANDARA
Oknum TNI Satgas Bandara Soetta Dinonaktifkan Kasus Bantu Kabur Selebgram

Oknum TNI Satgas Bandara Soetta Dinonaktifkan Kasus Bantu Kabur Selebgram

Jumat, 15 Oktober 2021 | 14:37

TANGERANGNEWS.com - Kodam Jaya menonaktifkan oknum anggota TNI yang bertugas di Bandara Internasional Soekarno-Hatta (Soetta) berinisial FS yang diduga membantu pengaturan selebgram Rachel Vennya

KAB. TANGERANG
Menginap di Masjid, Maling Motor di Tangerang Incar Rumah Kontrakan

Menginap di Masjid, Maling Motor di Tangerang Incar Rumah Kontrakan

Senin, 18 Oktober 2021 | 23:18

TANGERANGNEWS.com – Aparat Satreskrim Polresta Tangerang berhasil membekuk terduga pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) yang beraksi di Desa Telagasari, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang pada Rabu 22 September 2021

"Membuat Janji dan Menepatinya adalah cara terbaik membangun merek"

Seth Godin