Connect With Us

Selesai Dibangun, Jembatan Kedaung Baru Bisa Dilintasi Motor

Nurul Azhar | Senin, 4 September 2017 | 19:00

| Dibaca : 15799

Para Pengendara sepeda motor terhalang barier untuk melintasi badan jembatan Kedaung perbatasan Kabupaten Tangerang-Kota Tangerang, Senin (4/9/2017). (@TangerangNews2017 / Nurul Ashar)

TANGERANGNEWS.com- Jembatan kedaung yang menghubungkan wilayah Kedaung Barat, Kecamatan Sepatan Timur, Kabupaten Tangerang, dengan Kedaung Baru, Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang, telah selesai dibangun Pemprov Banten. Namun jembatan tersebut baru bisa dilintasi sepeda motor.

Sali Suendi, Warga Kedaung Barat,  Senin (4/9/2017) mengutarakan, masih belum dimaksimalkannya jembatan kedaung dikarenakan ada sebagian jalan yang masuk wilayah Kota Tangerang belum selesai pembebasan lahannya untuk pelebaran. Pasalnya, jalur dari sisi Kota Tangerang masih sempit dan dikhawatirkan menimbulkan kemacetan, jika jembatan dibuka sepenuhnya.

“Rencananya mau dilebarkan, sehingga lebih nyaman jika dilintasi mobil. Sementara ini masih sempit, hanya cukup untuk motor saja,” katanya.

Sali, menceritakan pada saat pembukaan jembatan, memang sempat terjadi ketegangan yang dikabarkan dilakukan pengusaha ereten yang ada di bawah jembatan. Pasalnya adanya Jembatan Kedaung akan mematikan mata pencaharian mereka untuk memberikan jasa penyebrangan melintasi Sungai Cisadane.

BACA JUGA : Progres Pembangunan Dua Jembatan Besar Capai 20 Persen

Pantauan lapangan, sejumlah barier terpasang memblokade bagian tengah badan jembatan di kedua ujung jembatan. Hasilnya separuh dari lebar badan jembatan terhalang, tak memungkinkan dilintasi kendaraan ukuran besar. Walaupun begitu, sepeda motor terlihat masih cukup leluasa melintasinya.

Yuyun, Warga Rajeg, mengatakan bahwa alangkah baiknya jika jembatan dibuka secara keseluruhan. Sebab keberadaan jembatan tersebut dapat mempersingkat jarak bagi warga dari Kabupaten Tangerang menuju Kota Tangerang dan sebaliknya.

“Dengan adanya jembatan ini, saya dapat menghemat waktu hampir 20 menit dari rumah di Rajeg menuju tempat kerja di Kawasan Ciledug. Harapannya semoga segera tuntas permasalahannya, sehingga dapat digunakan seutuhnya bagi masyarakat banyak,” ujarnya.

BACA JUGA : Keluhan Tak Direspon, Warga Swadaya Bangun Jembatan Ambruk di Jambe

Hal senada diungkapkan Edy, Warga Kedaung Baru. Kebetulan dia bekerja di wilayah Mauk sehingga setiap hari hampir melewati jembatan tersebut. “Memang sangat membantu sekali jembatan ini. Saya berharap bagian ujung jalan yang sempit segera dilebarkan, serta ditambahkan lampu penerang sebab gelap jika malam,” katanya.(RAZ)

AYO! TANGERANG CERDAS
ISWAM 2019, Dorong Wisata Kesehatan Indonesia Saingi Korsel

ISWAM 2019, Dorong Wisata Kesehatan Indonesia Saingi Korsel

Minggu, 8 Desember 2019 | 12:26

TANGERANGNEWS.com-International Seminar and Workshop in Aesthetic Medicine (ISWAM) menggelar hari jadinya yang ke 10 tahun di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD, Kabupaten Tangerang, Sabtu (7/12/2019).

NASIONAL
Sinar Mas Land Distribusikan 3.000 Liter Minyak Goreng Bersubsidi

Sinar Mas Land Distribusikan 3.000 Liter Minyak Goreng Bersubsidi

Rabu, 11 Desember 2019 | 10:07

JAKARTA– Sinar Mas Land ikut berpartisipasi dalam acara bazaar dan pasar murah pada Hari Bhakti Kementerian Pekerjaan Umum & Perumahan Rakyat

MANCANEGARA
Terbang ke Cina, Mad Romli Bicara Program Gerbang Mapan

Terbang ke Cina, Mad Romli Bicara Program Gerbang Mapan

Sabtu, 2 November 2019 | 19:29

TANGERANGNEWS.com-Wakil Bupati Tangerang Mad Romli menghadiri World Congres Ocean (WCO) Kongres Laut Tahunan ke-8 Dunia Xiamen,

BISNIS
Xpander Cross Ramaikan Mitsubishi Motors Auto Show

Xpander Cross Ramaikan Mitsubishi Motors Auto Show

Jumat, 6 Desember 2019 | 14:13

TANGERANGNEWS.com – Mitsubishi Motors Auto Show (MMAS) kembali hadir di Summarecon Mall Serpong (SMS). Acara yang berlangsung sampai Minggu (8/12) menghadirkan produk terbaru dari Mitsubishi Motors, yaitu Xpander Cross.

"Tanpa strategi, eksekusi bisa kehilangan arah, Tanpa eksekusi, strategi tidak ada gunanya."

Morris Chang