Connect With Us

Rampok Rp121 Juta Ditembak di Tangerang

Achmad Irfan Fauzi | Kamis, 12 April 2018 | 19:00

| Dibaca : 7284

Para perampok dana bantuan operasional sekolah (BOS) sebesar Rp 121 juta dengan modus gembos ban di Jalan TMP Taruna, Kota Tangerang berhasil ditangkap pihak kepolisian, Kamis (12/4/2018). (@TangerangNews / Achmad Irfan Fauzi )

TANGERANGNEWS.com-Para perampok yang berhasil menggasak dana bantuan operasional sekolah (BOS) sebesar Rp 121 juta dengan modus gembos ban di Jalan TMP Taruna, Kota Tangerang berhasil ditembak mati aparat kepolisian, Kamis (12/4/2018).

Pihak kepolisian butuh waktu satu pekan untuk mengungkap kasus tersebut. Seluruhnya, ada lima pelaku yang terlibat dalam sindikat itu. Dua diantaranya tewas ditembak mati karena berupaya melawan saat dilakukan penangkapan.

Pelaku tindakan pencurian dengan kekerasan itu masing-masing berinisial M, N, F, DC dan K.

BACA JUGA:

Kapolres Metro Tangerang Kombes Harry Kurniawan menerangkan,  para pelaku melakukan aksinya dengan modus pecah ban.  

"Modusnya tersangka dengan mengintai korban keluar dari bank dan mengikutinya hingga tempat yang telah dipersiapkan. Ditempat itu para tersangka lainnya telah menyiapkan alat berupa sendal yang telah dimodifikasi memggunakan paku, hingga terjadilah curas dengan modus pecah ban itu," kata Kapolres di RSUD Tangerang, Kamis (12/4/2018).

Harry menuturkan, kelima tersangka mempunyai peran masing-masing untuk menjalani aksi kejahatannya. Dari peran eksekutor hingga yang berperan untuk untuk membuntuti korban. 

Dua tersangka yang meninggal dunia perannya sebagai eksekutor atau pelaku utama yang merampas tas milik korban. “Dua diantaranya menggambar situasi. Sementara satu tersangka lainnya berperan membuntuti sampai di TKP. Artinya salah satu tersangka memang sudah menggambar korban dari dalam bank," jelas Kapolres.

Lanjutnya, saat dilakukan pemeriksaan, para tersangka mengakui telah bebrapa kali melakukan aksi yang sama.

"Pengakuan tersangka sudah sebanyak lima kali melakukan aksinya. Kesemua aksinya dilakukan di wilayah Tangerang," ucapnya.

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat dengan pasal 365 terkait pencurian dengan kekerasan dengan hukuman penjara maksimal 15 tahun. 

Diberitakan sebelumnya, dana BOS sebesar Rp121 juta yang dicairkan oleh Bendahara Bidang Pembinaan SMP Dinas Pendidikan Kota Tangerang Erny dirampok oleh para sindikat itu.(DBI/RGI)

MANCANEGARA
WHO Sebut COVID-19 Sebabkan 4 juta Orang Meninggal di Dunia

WHO Sebut COVID-19 Sebabkan 4 juta Orang Meninggal di Dunia

Kamis, 8 Juli 2021 | 11:43

TANGERANGNEWS.com-Berdasarkan data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), lebih dari empat juta orang di seluruh dunia telah meninggal karena COVID-19, sejak virus tersebut muncul pada tahun 2019

BISNIS
Rekomendasi Kartu Kredit Bunga Rendah untuk Ibu Rumah Tangga

Rekomendasi Kartu Kredit Bunga Rendah untuk Ibu Rumah Tangga

Selasa, 13 Juli 2021 | 17:20

TANGERANGNEWS.com-Pengeluaran sedang membengkak ketika pandemi? Menggunakan kartu kredit bunga rendah mungkin bisa membantu Anda untuk menekan pengeluaran rumah tangga

TANGSEL
Pedagang Sayur Dibacok Gerombolan Pemotor di Serpong, Ponsel & Uang Dirampas

Pedagang Sayur Dibacok Gerombolan Pemotor di Serpong, Ponsel & Uang Dirampas

Minggu, 25 Juli 2021 | 12:18

TANGERANGNEWS.com-Nahas nasib pedagang sayur berinisial M, 35. Dia menjadi korban pembacokan oleh segerombolan orang tak dikenal saat berada tepat di samping Restoran Grand Serpong Kitchen

NASIONAL
Ini 5 Daftar Bansos Selama PPKM, Jangan Sampai Tidak Kebagian

Ini 5 Daftar Bansos Selama PPKM, Jangan Sampai Tidak Kebagian

Jumat, 23 Juli 2021 | 10:26

TANGERANGNEWS.com-Kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat Jawa-bali yang berlaku selama lonjakan COVId-19 terjadi, sangat berdampak pada ekonomi masyarakat terutama menengah kebawah

"Jangan tertipu oleh orang yang membaca Al Quran. Tapi lihatlah kepada mereka orang yang perilakunya senantiasa sesuai dengan Al Quran"

Umar bin Khattab