Connect With Us

Perjuangan Raden Aria Wangsakara Jadi Spirit Pembangunan di Tangsel

Rachman Deniansyah | Sabtu, 29 Juni 2019 | 17:30

| Dibaca : 1512

Mufti Ali, akademisi dan sejarawan Banten saat memaparkan kisah perjuangan Raden Aria Wangsakara di kegiatan halalbihalal dan _tausiyah kebudayaan ICMI Orda Tangsel, Sabtu (29/6/2019) (TangerangNews/2019 / Rachman Deniansyah)

 

TANGERANGNEWS.com-Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Orda Tangsel menggelar tausiyah kebudayaan bertajuk "Mewujudkan Tangsel CMoRe (Cerdas, Modern, Religius) dalam Perspektif Sejarah dan Budaya", Sabtu (29/6/2019).

Kegiatan yang dihelat di TBIC Puspitek Serpong, Jalan Raya Serpong, Pengasinan, Gunung Sindur, Bogor itu, sekaligus halalbihalal pengurus ICMI Orda Tangsel dengan tokoh agama, tokoh masyarakat juga hadir beberapa tokoh nasional.

Kegiatan halalbilahal dan Tausiyah Kebudayaan di TBIC Puspitek Serpong, Jalan Raya Serpong, Pengasinan, Gunung Sindur, Bogor, Sabtu (29/6/2019).

Mufti Ali, akademisi dan sejarawan yang didaulat menjadi pengisi tausiyah memaparkan kiprah perjuangan Raden Aria Wangsakara sebagai tokoh dan ulama Tangerang.

Raden Aria yang lahir di Sumedang sekitar tahun 1615, kata Mufti, riwayat hidup dan perjuangannya memberikan spirit dan nilai moral yang dapat dijadikan rujukan dalam pembangunan masyarakat Tangsel.

Mufti menyebut, nilai moral yang diwariskan Raden Aria Wangsakara yaitu anti kolonialisme, komitmen dalam penegakan ajaran agama Islam, loyalitas moral dan spiritualisme dan estetisme.

"Salah satu peninggalan beliau yang paling menonjol dan masih diteruskan tradisinya sampai sekarang adalah penulisan iluminasi mushaf Al-Quran dan penulisan kaligrafi indah," tuturnya.

Baca Juga :

Raden Aria, dipaparkan Mufti, sejak remaja telah menunjukkan sikap anti kolonialisme. Ia memilih meninggalkan tanah kelahirannya di Sumedang, yang saat itu pro pada kompeni (VOC) Belanda. Ia bergabung dengan barisan Kesultanan Banten yang sangat gigih menentang hegomoni kekuatan Eropa.

Raden Aria, lanjut Mufti, memandang bahwa prinsip loyalitas terhadap nilai-nilai perjuangan lebih penting dari pada pragmatisme kooperatif yang menjamin semua kebutuhan-kebutuhan material sesaat meskipun harus dibayar dengan meninggalkan tanah kelahirannya.

"Prinsip-prinsip anti kolonialisme tersebut dibuktikan dengan konsistensi perjuangan di tempat barunya, Kesultanan Banten," jelasnya.

Ketua ICMI Orda Tangsel Benyamin Davnie saat memberikan sambutannya dalam kegiatan halalbilahal dan Tausiyah Kebudayaan di TBIC Puspitek Serpong, Jalan Raya Serpong, Pengasinan, Gunung Sindur, Bogor, Sabtu (29/6/2019).

Ketua ICMI Orda Tangsel, Benyamin Davnie berharap, nilai budaya dan sejarah itu menjadi panduan bagi pembangunan di Kota Tangsel.

"Kegiatan ini untuk menggali dan menemukan nilai-nilai sejarah dan budaya yang diharapkan dapat menjadi panduan dalam membangun Kota Tangerang Selatan, khususnya dalam mewujudkan Tangsel yang cerdas modern dan religius," kata Benyamin yang juga menjabat Wakil Wali Kota Tangsel.(RMI/HRU)

BANDARA
Penumpang Internasional yang Baru Mendarat Wajib Langsung Tes PCR

Penumpang Internasional yang Baru Mendarat Wajib Langsung Tes PCR

Jumat, 24 September 2021 | 15:38

TANGERANGNEWS.com- Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, sudah mulai memberlakukan ketentuan bahwa seluruh penumpang dari luar negeri yang baru mendarat langsung menjalani tes PCR

TEKNO
Huawei Nova 9 & Nova 9 Pro Dirilis, Ini Harganya

Huawei Nova 9 & Nova 9 Pro Dirilis, Ini Harganya

Jumat, 24 September 2021 | 11:04

TANGERANGNEWS.com-Series terbar ponsel pintar Huawei kembali hadir, yakni Nova 9 dan Nova 9 Pro. Ponsel yang hadir untuk kelas menengah ini memiliki layar OLED, kamera quad 50MP, dan chipset Qualcomm Snapdragon 778G 4G

AYO! TANGERANG CERDAS
Warga Sukamulya Tangerang Berhasil Pamerkan Inovasi Teknologi Tingkat Nasional

Warga Sukamulya Tangerang Berhasil Pamerkan Inovasi Teknologi Tingkat Nasional

Selasa, 14 September 2021 | 08:55

TANGERANGNEWS.com–Pada perhelatan lomba Teknologi Tepat Guna Unggulan Tingkat Nasional XXII tahun 2021 yang dilakukan secara virtual, Pos Pelayanan Teknologi Tepat Guna (Posyantek) Kecamatan Sukamulya

MANCANEGARA
Menjijikkan, Sepasang Penumpang Nekat Berbuat Mesum di Pesawat Jadi Tontonan

Menjijikkan, Sepasang Penumpang Nekat Berbuat Mesum di Pesawat Jadi Tontonan

Senin, 20 September 2021 | 22:57

TANGERANGNEWS.com- Perbuatan yang sangat tidak pantas dilakukan oleh sepasang penumpang pesawat maskapai Ryanair di dalam pesawat. Aksi yang sangat tidak senonoh yang dilakukan di tempat duduk kabin pesawa

"Membuat Janji dan Menepatinya adalah cara terbaik membangun merek"

Seth Godin