Connect With Us

HUT Kabupaten Tangerang ke-74, Gubernur Banten Harap Pengangguran Diperhatikan

Mohamad Romli | Rabu, 27 Desember 2017 | 12:00

| Dibaca : 2124

Gubernur Banten, Wahidin Halim, usai mengikuti rapat paripurna istimewa DPRD Kabupaten Tangerang dalam rangka peringatan HUT Kabupaten Tangerang ke-74 di gedung DPRD Kabupaten Tangerang, Rabu (27/12/2017). (@TangerangNews / Mohamad Romli)

TANGERANGNEWS.com-Gubernur Banten, Wahidin Halim berharap persoalan pengangguran di Kabupaten Tangerang menjadi salah satu isu yang diperhatikan oleh Pemerintah Daerah (Pemkab) Tangerang. 

Hal itu diungkapkan Wahidin usai mengikuti rapat paripurna istimewa DPRD Kabupaten Tangerang dalam rangka peringatan hari jadi Kabupaten Tangerang ke-74 di gedung DPRD Kabupaten Tangerang, Pusat Pemerintahan Kabupaten Tangerang di Tigaraksa, Rabu (27/12/2017).

BACA JUGA:

Saat ini Banten menghadapi tantangan besar dengan tingginya angka pengangguran. Bahkan, menurut dia,  prosentase pengangguran tersebut berada diatas rata-rata nasional.

Hal ini dipicu karena saat ini Banten sudah memasuki fase bonus demografi, dimana dari 12,4 juta penduduk Banten pada tahun 2017, 68,53% adalah penduduk di median usia 15-64 tahun atau usia produktif yang membutuhkan lapangan kerja. Sebagian besar usia produktif itu tersebar di Kabupaten Tangerang.

"Peningkatan kualitas pendidikan yang harus diperhatikan, menciptakan generasi yang memiliki daya saing yang menguasai teknologi," ujarnya.

Ia juga mengungkapkan, ledakan jumlah pengangguran dipicu juga banyaknya industri padat karya yang merelokasi pabriknya keluar dari Banten, khususnya dari Kabupaten Tangerang ke daerah lain. 

Sektor industri yang mampu menyerap banyak tenaga kerja itu memilih lokasi yang lebih rendah biaya produksi, diantaranya terkait upah buruh.

"Posisi industrialisasi saat ini tengah jenuh, terutama industri padat karya, mereka mulai eksodus dari Tangerang ke daerah Jawa Tengah, karena disana relatif lebih murah," tambahnya.

Sementara Bupati Tangerang, Ahmed Zaki Iskandar mengatakan tingginya jumlah pengangguran di Kabupaten Tangerang karena merupakan wilayah urban yang menjadi tujuan penduduk dari luar daerah mencari pekerjaan. Hal ini memicu terus meningkatnya prosentase pengangguran di daerah yang dijuluki kota 1001 industri ini.

"Tentu saja ini menjadi tanggung jawab kita bersama bagaimana para pendatang ini dapat terserap di lapangan kerja," ungkapnya.

Ditegaskannya, soal tingginya jumlah pengangguran bukan hanya dialami Kabupaten Tangerang. Namun juga wilayah lain disekitar Jabodetabek, karena daerah penyangga ibukota Jakarta ini menjadi tujuan urbanisasi.

"Daerah seperti Bekasi, Depok, selalu menjadi daerah yang angka penganggurannya tinggi, karena factor urban," tukasnya.(DBI/RGI)

WISATA
27 Wisata Taman Rekomendasi Liburan Akhir Tahun di Kota Tangerang

27 Wisata Taman Rekomendasi Liburan Akhir Tahun di Kota Tangerang

Rabu, 5 Desember 2018 | 14:44

TANGERANGNEWS.com-Detik-detik liburan akhir tahun mulai mendekat. Mari bersiap-siaplah mengatur jadwal untuk pergi berlibur. Di Kota Tangerang,

NASIONAL
20.000 Massa dari Kota Tangerang Diprediksi Hadiri Reuni 212

20.000 Massa dari Kota Tangerang Diprediksi Hadiri Reuni 212

Jumat, 30 November 2018 | 13:00

TANGERANGNEWS.com-Reuni Akbar 212 yang akan diselenggarakan di Monas, Jakarta, pada Minggu (2/12/2018), diprediksi akan turut dihadiri puluhan ribu massa dari Kota Tangerang.

PROPERTI
Mandaya Group Bangun Rumah Sakit Senilai Rp1,2 Triliun di Tangerang

Mandaya Group Bangun Rumah Sakit Senilai Rp1,2 Triliun di Tangerang

Sabtu, 20 Oktober 2018 | 13:04

TANGERANGNEWS.com-Mandaya Hospital Group mulai membangun Mandaya Royal Hospital Puri (MRHP) di CBD area kompleks Perumahan Metland

"Semua pengalaman dalam hidup mengajarkan pada kita hal - hal yang penting untuk terus maju."

Brian Tracy