Connect With Us

Air Bersih Tak layak, GP Ansor Minta Pemerintah Perhatikan Sanitasi Pesantren

Mohamad Romli | Selasa, 24 April 2018 | 10:00

| Dibaca : 905

Konferensi Pers temuan survei sanitasi berbasis pesantren untuk pencapaian SDGs. (@TangerangNews/2018 / Mohamad Romli)


TANGERANGNEWS.com-Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kabupaten Tangerang mendorong pemerintah pusat untuk turun tangan mengatasi persoalan sanitasi dan air bersih di pondok pesantren (Sanitren).

 Hal itu dikarenakan sebagian besar kondisi sanitren di pondok pesantren kondisinya memprihatinkan.

Hal itu disampaikan Khoirun Huda, Sekretaris Pengurus Wilayah GP Ansor Banten saat mempresentasikan hasil survey kondisi sanitasi dan air bersih di pondok pesantren di Kabupaten Tangerang di salah salah satu kafe di Jakarta, Selasa (23/4/2018).

Dikatakannya, pihaknya bekerja sama dengan International NGO Forum on Indonesia Development (INFID), Integrated Water Sanitation and Hygiene Programme (iWash), dan Bappeda Kabupaten Tangerang telah melakukan survey kondisi sanitren di 829 pondok pesantren Kabupaten Tangerang pada medio Oktober – Desember 2017.

"Sebagian besar pesantren tidak tersentuh dan tidak menerima bantuan dari pemerintah baik pusat maupun kabupaten. Rata-rata pesantren yang diteliti mengasuh santri kurang lebih antara 30-50 orang santri,” ujarnya.

Huda mengatakan, sebagai lembaga pendidikan tradisional Islam dengan pola asrama untuk mempelajari, menghayati, dan mengamalkan ajaran Islam, pondok pesantren semestinya masuk dalam program pemerintah pusat dalam pemenuhan standar sarana sanitasi dan air bersih.

“Kita berharap bahwa program Sanitasi Pesantren ini didukung pemerintah pusat, terutama Kementerian PUPR dan Kementerian Kesehatan. Jika pemda kabupaten/kota telah membereskan MCK dan sanitasi, maka pemerintah pusat melalui kementerian dapat membantu mendukung, memperbaiki asrama/kobong dan juga kesejahteraan para guru dan pengasuh pesantren,” tambahnya.

Ditekankannya, dukungan pemerintah pusat itu penting mengingat dari hasil survey itu sebagian besar kondisi sanitasi pesantren, terutama yang berbasis pesantren tradisional atau salafi masih memprihatinkan, diantaranya masih banyak yang menggunakan jamban yang tidak sesuai dengan jumlah l penggunanya.

“Sekitar 35 persen pesantren belum memiliki sarana mandi cuci kakus (MCK) yang layak, MCK tersebut masih ada yang dilakukan di sungai maupun di kolam,” terangnya.

Selain persoalan sanitasi, Huda juga membeberkan potret lain kondisi pesantren salafi, diantaranya keterbatasan asrama tinggal/kobong sebagai tempat tinggal para santri.

Bahkan sekitar tujuh persen dari jumlah pesantren di Kabupaten Tangerang yang disurvey belum memiliki kobong sama sekali.


Separuh dari pesantren yang memiliki asrama pun dalam kondisi yang tidak layak, yaitu seperti ada yang semi permanen, kurangnya ventilasi dan pencahayaan jendela serta standar bangunan yang kurang layak (dari bambu).

Sementara pihak pesantren terkendala oleh kemampuan ekonomi. Sehingga selain masalah sanitasi, kesejahteraan guru dan pengasuhnya pun cukup memperihatinkan.

"Dukungan pemerintahn sangat penting sehingga stigma lingkungan pesantren sebagai lingkungan yang kurang sehat dan kurang bersih bisa diatasi," tukasnya.(RAZ/HRU)

BANDARA
Disayat Pasiennya di Bandara Soekarno-Hatta, Perawat Lanjut Tempuh Jalur Hukum

Disayat Pasiennya di Bandara Soekarno-Hatta, Perawat Lanjut Tempuh Jalur Hukum

Senin, 1 Maret 2021 | 18:56

TANGERANGNEWS.com-Deri Winanto, 32, perawat yang lehernya tersayat pasiennya

PROPERTI
Sinar Mas Land Luncurkan Rumah dengan Kolam Renang Seharga Rp1,3 Miliar di BSD City

Sinar Mas Land Luncurkan Rumah dengan Kolam Renang Seharga Rp1,3 Miliar di BSD City

Minggu, 28 Februari 2021 | 19:02

TANGERANGNEWS.com– Pandemi Covid-19 mendorong masyarakat, khususnya keluarga, untuk lebih banyak beraktivitas di rumah. Karenanya, muncul kebutuhan hunian dan lingkungan yang mampu menghilangkan kejenuhan

BANTEN
Mengerikan Tangerang Dikepung Banjir, Karang Tengah-Kutabumi-Jatake-Pasar Kemis-Gading Serpong 

Mengerikan Tangerang Dikepung Banjir, Karang Tengah-Kutabumi-Jatake-Pasar Kemis-Gading Serpong 

Sabtu, 20 Februari 2021 | 06:07

Sejumlah wilayah di Kota Tangerang, mulai dari Karang Mulya, Karang Tengah, Ciledug Indah, Kutabumi, Periuk, Jatake hingga ke wilayah Kabupaten Tangerang Gading Serpong, Pasar Kemis, Cikupa bahkan sampai ke Tangsel tepatnya di Jalan Raya Serpong

KAB. TANGERANG
Cagar Budaya Makam Ki Mawuk Tangerang Kondisinya Memprihatinkan

Cagar Budaya Makam Ki Mawuk Tangerang Kondisinya Memprihatinkan

Selasa, 2 Maret 2021 | 14:08

TANGERANGNEWS.com-Anggota DPRD Kabupaten Tangerang dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Ahmad Syahril bersama Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI dari Banten Abdi Sumaithi melakukan ziarah ke makam Ki Mawuk

"Cara terbaik untuk memprediksi masa depan Anda adalah dengan menciptakannya."

Abraham Lincoln