Connect With Us

Orang Tua Korban Pemerkosaan di Sewan Kesal Anaknya Digilir

Muhamad Heru | Kamis, 28 Desember 2017 | 22:00

| Dibaca : 8627

Suasana persidangan perdana kasus pencabulan yang bersifat terutup di pengadilan Kota Tangerang. (@TangerangNews / Muhamad Heru)


TANGERANGNEWS.com - Orangtua SDS,15, yang menjadi korban pemerkosaan mengaku kesal dengan para pelaku yang menggilir anak gadisnya.

Karenanya, dia berharap majelis hakim dapat menghukum para pelaku dengan maksimal. Kedua orangtua itu telah menyatakan, tidak akan menempuh jalur damai.

Ketika ditemui pada sidang perdana terkait kasus tersebut, Nurhayati, ibunda korban kesal setelah mengetahui anaknya benar-benar diperlakukan tidak manusiawi.

"Saya berharap kepada bapak hakim agar para tersangka dapat dihukum dengan berat, sesuai dengan cara mereka meludahi anak saya. Supaya para tersangka kapok dan tidak akan mengulangi perbuatannya," ujarnya, setelah menjalani sidang tertutup itu, Rabu (28/12/2017) kemarin.

Sedangkan Ramses Siahaan, ayahanda korban mengungkapkan, memohon agar para tersangka dikenakan Pasal yang ada dalam Undang-undang Dasar tentang perlindungan anak dibawah umur.

"Mudah-mudahan hakim bisa bertindak tegas dalam mengambil keputusan. Sesuai ancaman UUD tentang anak yang masih di bawah umur. Saya berharap, mereka (para tersangka) dengan bisa dipenjara secara maksimal, membuat efek jera dan menjadi pelajaran bagi semua pihak," ungkapnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, kasus pencabulan anak dibawah umur tersebut terjadi pada pukul 03.00 WIB di Sewan Gaga, RT 01/07 Kelurahan Neglasari, Kacamatan Neglasari, Kota Tangerang, Sabtu (25/10/2017).

Adapun kronologis kejadiannya, mulanya SDS,15, yang merupakan korban pencabulan dijemput tersangka MI,16, dirumah korban untuk diajak berkeliling, sebelum akhirnya dibawa ke tempat kejadian perkara (TKP).

BACA JUGA :

Dimana pada saat itu sudah ada 3 tersangka lainnya berada di TKP, para pelaku pun sedang dipengaruhi alkohol. Kala itu, korban pun dipaksa meminum-minuman keras dengan ancaman tidak diantarkan pulang oleh para tersangka. Setelah itu, korban diperkosa secara bergiliran.

Para tersangka yang sudah di tahan dan tinggal menunggu vonis itu, diduga terancam pasal UU RI No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dengan ancaman waktu minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara.(DBI/HRU)

BANTEN
Dikukuhkan, Pjs Wali Kota Tangerang Diingatkan Jangan Korupsi

Dikukuhkan, Pjs Wali Kota Tangerang Diingatkan Jangan Korupsi

Rabu, 14 Februari 2018 | 18:00

TANGERANGNEWS.com - Gubernur Banten Wahidin Halim resmi mengukuhkan pejabat sementara (Pjs) Wali Kota Tangerang untuk menggantikan petahana Arief R Wismansyah yang akan mulai memasuki masa kampanye dalam Pilkada Kota Tangerang 2018.

AYO! TANGERANG CERDAS
Sinar Mas & Purwadhika Berikan Beasiswa Pelatihan IT Untuk Lulusan SMA

Sinar Mas & Purwadhika Berikan Beasiswa Pelatihan IT Untuk Lulusan SMA

Rabu, 8 November 2017 | 09:00

TANGERANGNEWS.com-Sinar Mas Land dan Purwadhika sepakat menjalin kerjasama untuk memberikan beasiswa pelatihan IT developer kepada

MANCANEGARA
Viral ! Malam Pertama Suami Mabuk Diluar Kamar, Istri Kelelahan Salah Orang

Viral ! Malam Pertama Suami Mabuk Diluar Kamar, Istri Kelelahan Salah Orang

Sabtu, 3 Februari 2018 | 13:00

TANGERANGNEWS.com-Kisah pemerkosa ini menjadi viral setelah dia berhasil memperdaya pengantin baru. Ya, seorang pengantin baru berusia 18

SPORT
Sinar Mas Land Dukung Prestasi Atlet Asian Games 2018

Sinar Mas Land Dukung Prestasi Atlet Asian Games 2018

Selasa, 20 Februari 2018 | 07:00

TANGERANGNEWS.com-Pengembang properti Sinar Mas Land, turut mensukseskan Asian Games 2018, melalui dukungan berupa revitalisasi 12 sarana olahraga yang terdiri atas 10 Gelanggang Olahraga (GOR), arena BMX, serta arena baseball di Jakarta.

"Dalam hidup, tidak ada seorang pun yang mendapatkan tempat seperti apa yang mereka sangka akan dapatkan. Tapi ketika Anda bekerja dengan keras dan bersikap baik, berbagai hal yang mengagumkan akan terjadi."

Conan O'Brein