Connect With Us

Yakin Terpilih Kembali, Ini PR yang Harus Diselesaikan Arief

Achmad Irfan Fauzi | Selasa, 9 Januari 2018 | 16:00

| Dibaca : 922

Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah. (@TangerangNews / Achmad Irfan Fauzi)

TANGERANGNEWS.com - Calon petahana Pilkada Kota Tangerang periode 2018-2023, Arief R Wismansyah menjabarkan pekerjaan rumah (PR) yang harus diselesaikan oleh Wali Kota maupun Wakil Wali Kota Tangerang pada periode selanjutnya.

Diketahui pasangan calon Arief dan Sachrudin bakal maju kembali di Pilkada Kota Tangerang 2018. Dan akan mendaftar hal tersebut ke KPU Kota Tangerang pada Rabu, 10 Januari 2018, besok.

Diperkirakan pasangan calon tersebut akan melawan kotak kosong, pasalnya ada sebanyak 10 partai yang mengusung Arief-Sachrudin. Terlebih tidak adanya jalur perseorangan yang mendaftar ke KPU Kota Tangerang.

Menurut Arief, dirinya meyakini 100 persen akan menang pada perhelatan demokrasi lima tahunan tersebut. "Buat kita tantangan besar bukan hanya pada saat proses Pemilukada, tetapi justru tantangan 5 tahun ke depan," ujar di hadapan sejumlah wartawan pada Selasa (9/1/2018) di RM Sederhana, Cikokol, Tangerang.

Sebagai petahana, sudah pasti Arief memahami sejumlah PR dan tantangan yang harus diselesaikan oleh Pemkot Tangerang pada tahun 2018 dan selanjutnya.

"Buat saya tantangan ini jauh lebih berat dari sekarang, kalau sekarang kan hanya menyelesaikan yang lebih kecil saja, seperti infrastruktur dasar, urusan pendidikan, banjir, dan lain sebagainya," kata dia.

PR itu, sedikit demi sedikit sudah hampir dituntaskan oleh Pemkot Tangerang yang saat ini dipimpin oleh Arief, namun ada permasalahan lain yang sedang menghantui kota Tangerang, yaitu soal kemacetan.

"Sekarang yang lebih berat ini masalah kemacetan, daerah kecamatan-kecamatan yang berbatasan dengan kota Tangerang, seperti wilayah kabupaten Tangerang, Tangsel, dan Jakarta itu jumlah penduduknya 2 juta jiwa. Ditambah warga Kota Tangerang 2 juta jiwa, jadi daerah berbatasan ini penduduknya ada 4 juta jiwa," tutur dia.

BACA JUGA :

Atas kemacetan itu, seluruh stakeholder terkait mengeluhkannya ke Pemkot Tangerang. Sehingga harus ada idealisme bagi Wali Kota Tangerang yang terpilih untuk bisa mengatasi masalah itu

"Masyarakat yang mau ke Jakarta semuanya melintas melewati kota. Makanya kemacetan ini semua ngeluhnya ke kita juga (Pemkot). Maka kemacetan ini yang menjadi PR yang besar," ungkap dia.

Arief menambahkan, intinya PR yang ada di kota Tangerang terbilang sangat banyak, karena kota Tangerang sendiri sebagai kota metropolitan.

"Banyak sekali lah PR-PR yang ada di kota, sehingga kita butuh semangat yang bersinergi. Maka temen-temen partai ini mau bersama-sama untuk menuntaskan masalah ini," papar dia.(RAZ/HRU)

BISNIS
Belanja di 'Waroeng Gaul Ma'Odah' di Tigaraksa, Tidak Enak Tak Perlu Bayar

Belanja di 'Waroeng Gaul Ma'Odah' di Tigaraksa, Tidak Enak Tak Perlu Bayar

Sabtu, 18 Agustus 2018 | 22:37

TANGERANGNEWS.com-Tak dapat dipungkiri bahwa saat ini bisnis di dunia kuliner semakin digandrungi, bahkan pertumbuhan lini

PROPERTI
Astra Tol Tamer Siap Sambut Libur Panjang Imlek 2018

Astra Tol Tamer Siap Sambut Libur Panjang Imlek 2018

Senin, 19 Februari 2018 | 12:00

TANGERANGNEWS.com-Menghadapi libur Imlek 2018, ASTRA Infra Toll Road Tangerang-Merak (ASTRA Tol Tamer) siap memberikan pelayanan terbaik untuk pengguna jalan. Baik peningkatan pelayanan transaksi, maupun kondisi jalan hingga pelayanan keamanan.

WISATA
Wisata Bareng Anak ke Bandung? Mending Pakai Kereta

Wisata Bareng Anak ke Bandung? Mending Pakai Kereta

Jumat, 29 Juni 2018 | 08:00

TANGERANGNEWS.com-Selalu ada sejuta alasan untuk kembali ke kota Bandung, apalagi bagi warga di Jakarta. Selain karena jaraknya yang dekat, ada banyak hal yang bisa dilakukan di kota dingin yang suhunya jauh berada di bawah kota Metropolitan Jakarta.

TOKOH
Jurnalis Tangerang ini Mendongeng hingga ke Lampung Selatan

Jurnalis Tangerang ini Mendongeng hingga ke Lampung Selatan

Minggu, 13 Mei 2018 | 19:00

TANGERANGNEWS.com-Budi Sabarudin, salah satu jurnalis Tangerang selain berprofesi sebagai pewarta juga dikenal sebagai pendongeng. Bahkan kiprah pria yang akrab disapa Budi Euy ini telah merambah hingga ke Lampung Selatan.

"Kita tidak boleh menerima nasib buruk dan pasrah menerimannya sebagai kutukan. Kalau kita mau hidup bebas, kita harus belajar untuk terbang"

Gie