Connect With Us

Gerebek Toko Kelontong di Serut, Polisi Temukan Ratusan Obat Keras

Rachman Deniansyah | Kamis, 7 November 2019 | 16:54

| Dibaca : 1995

Polisi melakukan razia ke sebuah toko kelontong yang berada di Jalan Lengkong Karya, Serpong Utara, Tangerang Selatan yang diduga menjual obat-obatan terlarang. (TangerangNews/2019 / Rachman Deniansyah)

 

 

TANGERANGNEWS.com-Sebuah toko kelontong di Jalan Lengkong Karya, Serpong Utara (Serut), Tangerang Selatan (Tangsel) digrebek polisi, Kamis (7/11/2019).

Setelah petugas memeriksa setiap sudut toko, ditemukan berbagai jenis obat keras yang peredarannya diawasi secara ketat.

Kepala unit Provos Polsek Serpong, Iptu Oslan Gultom mengatakan, penggrebekkan itu dilakukan oleh unit gabungan Polsek Serpong dengan menggelar Operasi Cipta Kondisi di wilayah hukum Serpong.

Polisi melakukan razia ke sebuah toko kelontong yang berada di Jalan Lengkong Karya, Serpong Utara, Tangerang Selatan yang diduga menjual obat-obatan terlarang.

Diterangkannya, petugas menerima informasi dari masyarakat bahwa ada toko kelontong yang diduga menjual obat-obatan keras ke kalangan pelajar dan masyarakat. 

"Saat kami gerebek, penjual sempat mengelak kalau dia menjual obat terlarang. Setelah kami geledah, benar ditemukan ratusan obat terlarang," ujar Gultom selaku pemimpin dalam operasi tersebut. 

Ia menerangkan, ratusan obat-obatan itu disembunyikan di sebuah kotak salep.

“Yang disimpan di etalase bercampur dengan produk kosmetik,” imbuhnya.

Baca Juga :

 

Gultom menuturkan, ratusan obat-obatan keras yang temukan itu memiliki jenis yang berbeda-beda, diantaranya jenis Tramadol, Heximer, Valdimex, Alprazolam dan Merlopam. 

Menurutnya, berbagai jenis obat-obatan itu memiliki dampak halusinasi tinggi saat dikonsumsi. 

“Berhalusinasi tinggi dan efeknya menjadi diluar kendali,” terangnya.

Bahkan, lanjut Gultom, jika dikonsumsi berulang-ulang kali tanpa resep dokter berbahaya bagi kesehatan.

"Bahkan dapat memicu tindakan kriminalitas. Ya karena tidak mampu mengontrol diri,” tutur Gultom. 

Kini, penjual berikut barang bukti obat-obat yang peredarannya diatur dalam edar Undang-undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan digelandang ke Polsek Serpong.

"Guna proses  lebih lanjut," pungkasnya.(RMI/HRU)

NASIONAL
Sandiaga Uno Bentuk Aplikasi Relawan Siaga Mirip 911

Sandiaga Uno Bentuk Aplikasi Relawan Siaga Mirip 911

Senin, 11 November 2019 | 10:52

TANGERANGNEWS.com-Sandiaga Uno bersama para aktivis kemanusiaan membentuk aplikasi Relawan Siaga untuk membantu masyarakat, baik yang

KOTA TANGERANG
Ular Sanca 4 Meter Masuk Rumah, Bikin Geger Warga Jurumudi

Ular Sanca 4 Meter Masuk Rumah, Bikin Geger Warga Jurumudi

Selasa, 12 November 2019 | 13:02

TANGERANGNEWS.com—Seekor ular jenis sanca masuk ke rumah warga, di Jalan Bulak Kambing, Kelurahan Jurumudi, Kecamatan Benda, Kota

BISNIS
Kinerja Membaik,  Waskita Karya Raih 3 Penghargaan

Kinerja Membaik, Waskita Karya Raih 3 Penghargaan

Sabtu, 9 November 2019 | 22:44

Jakarta, - PT Waskita Karya (Persero) Tbk mendapatkan tiga penghargaan dari BUMN Track di ajang ‘7th BUMN Branding and Marketing Award 2019’.

"Cobaan, kekalahan dan kegagalan tidak akan menjadi sesuatu yang buruk, tergantung bagaimana kita menyikapinya."

Donny Dhirgantoro