Connect With Us

Gerebek Toko Kelontong di Serut, Polisi Temukan Ratusan Obat Keras

Rachman Deniansyah | Kamis, 7 November 2019 | 16:54

| Dibaca : 2190

Polisi melakukan razia ke sebuah toko kelontong yang berada di Jalan Lengkong Karya, Serpong Utara, Tangerang Selatan yang diduga menjual obat-obatan terlarang. (TangerangNews/2019 / Rachman Deniansyah)

 

 

TANGERANGNEWS.com-Sebuah toko kelontong di Jalan Lengkong Karya, Serpong Utara (Serut), Tangerang Selatan (Tangsel) digrebek polisi, Kamis (7/11/2019).

Setelah petugas memeriksa setiap sudut toko, ditemukan berbagai jenis obat keras yang peredarannya diawasi secara ketat.

Kepala unit Provos Polsek Serpong, Iptu Oslan Gultom mengatakan, penggrebekkan itu dilakukan oleh unit gabungan Polsek Serpong dengan menggelar Operasi Cipta Kondisi di wilayah hukum Serpong.

Polisi melakukan razia ke sebuah toko kelontong yang berada di Jalan Lengkong Karya, Serpong Utara, Tangerang Selatan yang diduga menjual obat-obatan terlarang.

Diterangkannya, petugas menerima informasi dari masyarakat bahwa ada toko kelontong yang diduga menjual obat-obatan keras ke kalangan pelajar dan masyarakat. 

"Saat kami gerebek, penjual sempat mengelak kalau dia menjual obat terlarang. Setelah kami geledah, benar ditemukan ratusan obat terlarang," ujar Gultom selaku pemimpin dalam operasi tersebut. 

Ia menerangkan, ratusan obat-obatan itu disembunyikan di sebuah kotak salep.

“Yang disimpan di etalase bercampur dengan produk kosmetik,” imbuhnya.

Baca Juga :

 

Gultom menuturkan, ratusan obat-obatan keras yang temukan itu memiliki jenis yang berbeda-beda, diantaranya jenis Tramadol, Heximer, Valdimex, Alprazolam dan Merlopam. 

Menurutnya, berbagai jenis obat-obatan itu memiliki dampak halusinasi tinggi saat dikonsumsi. 

“Berhalusinasi tinggi dan efeknya menjadi diluar kendali,” terangnya.

Bahkan, lanjut Gultom, jika dikonsumsi berulang-ulang kali tanpa resep dokter berbahaya bagi kesehatan.

"Bahkan dapat memicu tindakan kriminalitas. Ya karena tidak mampu mengontrol diri,” tutur Gultom. 

Kini, penjual berikut barang bukti obat-obat yang peredarannya diatur dalam edar Undang-undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan digelandang ke Polsek Serpong.

"Guna proses  lebih lanjut," pungkasnya.(RMI/HRU)

AYO! TANGERANG CERDAS
Bingung Cari Sekolah Untuk Anak? Kunjungi Edu Fair SMS

Bingung Cari Sekolah Untuk Anak? Kunjungi Edu Fair SMS

Minggu, 16 Februari 2020 | 11:28

TANGERANGNEWS.com-Sudah menjadi keinginan setiap orang tua untuk memberikan pendidikan terbaik bagi sang anak. Anak yang bahagia dapat memaksimalkan keterampilannya secara optimal, baik itu soft skills maupun hard skills.

MANCANEGARA
Tenaga Medis dari Seantero Tiongkok Dikerahkan untuk Melawan Virus Corona

Tenaga Medis dari Seantero Tiongkok Dikerahkan untuk Melawan Virus Corona

Selasa, 28 Januari 2020 | 18:05

TANGERANGNEWS.com-Tiongkok mengerahkan staf medis dari seluruh negeri untuk membantu Provinsi Hubei mengendalikan wabah virus corona yang membuat Negeri Tirai Bambu itu kewalahan

BANTEN
Heri Sulistya Jabat Direktur Polairud Polda Banten

Heri Sulistya Jabat Direktur Polairud Polda Banten

Senin, 24 Februari 2020 | 17:19

TANGERANGNEWS.com-Direktur Kepolisian Perairan dan Udara (Polairud) Polda Banten resmi dijabat Kombes Pol Heri Sulistya. Ia menggantikan Kombes Pol Nunung Syaifuddin yang kini menjabat Direktur Direktorat Reserse Kriminan Khusus

"Percayalah Anda Bisa, Saat Ini Anda Telah Setengah Jalan Mencapainya"

Theodore Roosevelt