Connect With Us

Ternyata, Terapis Pijat Plus-plus di Tangsel Ada Bekingnya

Rachman Deniansyah | Senin, 1 Juli 2019 | 17:40

| Dibaca : 12044

Petugas Satpol PP Kota Tangsel menggerebek panti pijat Cats Massage di Ruko Boulevard BSD, Jalan Pahlawan Seribu, Serpong, Tangerang Selatan, Selasa (25/6/2019) sore. (@TangerangNews / Yudi Adiyatna)

 

TANGERANGNEWS.com-Praktik prostisusi terselebung berkedok panti pijat di Cats Massage and Bar terbongkar saat petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Tangerang Selatan (Tangsel) merazia tempat tersebut pada Selasa (26/6/2019) lalu.

Sebanyak 13 terapis wanita digelandang menggunakan mobil petugas ke Panti di Bambu Apus, Jakarta Timur.

Diketahui, saat razia itu digelar, petugas memergoki tiga terapis yang sedang melayani pelanggannya dalam keadaan tanpa busana. Diduga, mereka melakukan hubungan badan layaknya suami istri. Di lokasi, petugas menyita kondom.

Baca Juga :

Saat TangerangNews meminta keterangan kenapa para terapis itu direhabilitasi bukan di panti milik Pemkot Tangsel, Kepada Dinas Sosial (Dinsos) Kota Tangsel, Wahyunoto Lukman menyampaikan sejumlah alasan.

"Rumah singgah Dinsos Tangsel bisa, harusnya siap. Tetapi agak repot, karena saat kemarin kita antar (terapis) ke Panti di Bambu Apus saja ada yang mengikuti, itu oknum. Karena (oknum) yang membekingi mereka ini banyak," kata Wahyu, Senin (1/7/2019).

Ia menambahkan, penjagaan di rumah singgah Dinsos Tangsel di Kecamatan Setu belum optimal. Ia khawatir, rentan didatangi beking para terapis tersebut.

"Pengamanan kita masih standar, hanya satpam. Kalau pengamanan kuat, penjagaan khusus, mungkin kami bisa," tambahnya.

Menurutnya, jika pengamanan di rumah singgah itu sudah layak. Pihaknya akan merehabilitasi para pekerja seks komersial (PSK) yang terjaring operasi Satpol PP.

Mereka akan diberikan pembinaan agar tidak kembali berpraktik sebagai PSK. Sejumlah keterampilan diberikan sebagai bekal mencari untuk nafkah.

"Pembinaan dan pelatihan tersebut diantaranya menjahit, membuat gorengan, serta memijat. Tapi bukan pijat plus-plus, ya. Kalau itu mereka saja yang menyalahgunakan," tutupnya.(RMI/HRU)

KAB. TANGERANG
Warga Pasar Kemis Tangerang Ramai-ramai Divaksin Dosis Dua

Warga Pasar Kemis Tangerang Ramai-ramai Divaksin Dosis Dua

Minggu, 26 September 2021 | 13:31

TANGERANGNEWS.com-Sebanyak 1.300 warga menjalani vaksinasi dosis kedua di Balai Warga RW 12 Puri Agung Permai, Desa Gelam Jaya, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang, Minggu 26 September 2021

BANDARA
Penumpang Internasional yang Baru Mendarat Wajib Langsung Tes PCR

Penumpang Internasional yang Baru Mendarat Wajib Langsung Tes PCR

Jumat, 24 September 2021 | 15:38

TANGERANGNEWS.com- Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, sudah mulai memberlakukan ketentuan bahwa seluruh penumpang dari luar negeri yang baru mendarat langsung menjalani tes PCR

OPINI
Mahalnya Transaksi Pesta Demokrasi

Mahalnya Transaksi Pesta Demokrasi

Minggu, 26 September 2021 | 17:12

TANGERANGNEWS.com-Siapapun yang jujur, pasti akan mengakui bahwa negeri tercinta kita ini sedang mengalami keterpurukan. Dalam segala bidang. Di tengah kesulitan ekonomi dan belum pulihnya negeri dari situasi pandem

BISNIS
Dari Cireng Moncrot ke Cilok Rawon, Mang Didit Perluas Pasar di Tangerang

Dari Cireng Moncrot ke Cilok Rawon, Mang Didit Perluas Pasar di Tangerang

Sabtu, 25 September 2021 | 19:10

TANGERANGNEWS.com-Hadirnya pandemi Covid-19 ternyata menginspirasi Didit Rahadiyansyah untuk memperluas usahanya dengan membuka Cilok Rawon Mang Didi yang ekonomis namun tetap lezat dengan bahan baku yang berkualitas

"Membuat Janji dan Menepatinya adalah cara terbaik membangun merek"

Seth Godin